Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Mendag Ungkap Strategi Tingkatkan Ekspor di Tengah Pandemi

Senin 21 Sep 2020 11:03 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Fuji Pratiwi

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto (tengah). Agus mengungkapkan beberapa strategi menjaga ekspor di tengah pandemi.

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto (tengah). Agus mengungkapkan beberapa strategi menjaga ekspor di tengah pandemi.

Foto: Humas Kemendag
Perdagangan harus memerhatikan situasi saat ini, termasuk pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menyatakan, ekspor sejumlah produk andalan Indonesia meningkat. Meski perdagangan global saat ini terdampak pandemi Covid-19.

Beberapa produk tersebut di antaranya ekspor minyak olahan dari hewan atau tumbuhan yang naik hingga 91,05 persen, logam mulia naik 87,02 persen, dan bahan anyaman tumbuhan 62,69 persen. Kemudian produk buah olahan 54,28 persen, alat kesehatan 48,25 persen, produk logam 30,71 persen, produk farmasi 17,06 persen, serta ekspor makanan olahan meningkat 7,99 persen.

Agus menuturkan, ada beberapa strategi pemasaran yang dapat diterapkan selama pandemi Covid-19. Pertama, emphatic society, yaitu mengedepankan empati dalam komunikasi pemasaran. 

"Covid-19 yang telah merenggut banyak korban jiwa kini melahirkan masyarakat baru yang penuh empati dan sarat solidaritas sosial," ujar Agus melalui keterangan resmi, kemarin.

Strategi kedua, lanjutnya, yakni multimedia marketing, yaitu menginformasikan dan menjawab segala keluhan pelanggan di berbagai platform informasi. Baik itu melalui laman, surel, media sosial, notifikasi, maupun pesan dalam aplikasi.

Ketiga, go virtual, yaitu memastikan bisnis perusahaan dapat dijangkau secara daring. "Covid-19 telah membuat konsumen menjaga jarak dan menghindari kontak fisik sehingga beralih menggunakan media virtual atau digital," kata dia. 

Strategi keempat, yakni jaminan keamanan. Saat ini masyarakat dinilai sangat mengedepankan keamanan dan keselamatan, sehingga jaminan keamanan harus diprioritaskan.

 

 

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA