Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Hambatan Islam Jadi Bagian Jerman

Ahad 20 Sep 2020 12:10 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil

Hambatan Islam Jadi Bagian Jerman. Foto: Masjid Duisburg di Jerman

Hambatan Islam Jadi Bagian Jerman. Foto: Masjid Duisburg di Jerman

Foto: Google.com
Jutaan Muslim menyebut Jerman sebagai rumah mereka.

REPUBLIKA.CO.ID,  BERLIN -- Itu adalah pernyataan singkat yang berdampak besar. Dalam pidatonya hampir 10 tahun yang lalu pada peringatan 20 tahun reunifikasi Jerman, Presiden Jerman saat itu Christian Wilhelm Walter Wulff menyatakan bahwa Islam adalah bagian dari Jerman.

Klaim tersebut memicu perdebatan di seluruh negeri tentang peran Islam di negara itu yang terus berlanjut hingga hari ini. Pernyataan Wulff tahun 2010 membuat marah beberapa orang, sementara beresonansi mendalam dengan yang lain.

Saat ini, jutaan Muslim menyebut Jerman sebagai rumah mereka. Beberapa keluarga telah tinggal di negara itu selama dua, tiga bahkan empat generasi. Namun bagi sebagian orang, pertanyaan tentang mengintegrasikan mereka ke dalam masyarakat arus utama Jerman dan mendapatkan pengakuan, bukannya tanpa kesulitan.

Riem Spielhaus, seorang ahli Islam di Universitas Gottingen mengatakan pernyataan Wulff menyentuh hati. Di tahun-tahun berikutnya, katanya, banyak kemajuan dibuat dalam hal integrasi dan penerimaan terhadap Muslim. Namun pada 2016 proses ini mandek.

"Dan kami telah melihat sebagian kemajuan itu dibatalkan," kata Spielhaus dilansir dari DW, Ahad (20/9).

Di mana tepatnya kemajuan telah dicapai? Dan di mana perbaikan dibutuhkan? Spielhaus mengatakan pemerintah Jerman jarang memiliki kekuatan untuk mendorong perubahan di seluruh negeri, seperti pengenalan seorang ahli agama Islam di militer Jerman.

Dalam banyak kasus, kata seorang ahli, berbagai negara bagian di Jerman adalah negara yang memiliki sarana hukum untuk membuat masyarakat lebih akomodatif terhadap umat Islam. Hal ini berkaitan dengan hal-hal seperti penguburan Islam, memberikan cuti pada hari raya Islam, menawarkan perawatan spiritual di rumah sakit dan penjara, dan mengajar teologi Islam di universitas. Negara bagian Jerman paling berbeda dalam hal pelajaran agama Islam di sekolah.

Spielhaus menyambut baik bahwa pengadilan Jerman juga mengubah perspektif mereka. Ketika membahas isu-isu fundamental agama, banyak yang sekarang menekankan pentingnya pluralitas agama.

Gabungan Asosiasi

Tidak seperti di Kristen, Gereja disusun secara hierarkis dan memiliki pemimpin resmi. Beberapa organisasi Muslim besar yang aktif di Jerman, seperti Persatuan Islam Turki untuk Urusan Agama (Ditib), didanai dari luar negeri. Oleh karena itu, anggota parlemen Jerman menghindari kerja sama erat dengan asosiasi tersebut, karena takut campur tangan pihak luar.

Berbagai asosiasi Muslim ada di Jerman saat ini. Tidak semua, kata Spielhaus, mewakili komunitas Muslim seperti yang mereka klaim. Ini telah menjadi bukti misalnya selama Konferensi Islam Jerman, ketika berbagai asosiasi Muslim dengan keras tidak setuju satu sama lain.

Perpecahan ini membuat kemajuan menjadi sulit. Kerja sama antara negara Jerman dan banyak asosiasi Muslim di negara itu penuh dengan kesulitan. Pada Juli tahun ini, misalnya, Kementerian Luar Negeri Jerman berupaya menjadikan pengacara Muslim Nurhan Soykan sebagai penasihat di salah satu departemennya.

Pengumuman itu menuai kritik, bagai manapun beberapa orang menuduh Soykan yang menjabat sebagai wakil presiden Dewan Pusat Muslim di Jerman berbuat terlalu sedikit untuk melawan ekstremisme agama. Kementerian Luar Negeri Jerman kemudian mengubah arahnya dan menjatuhkan Soykan.

Kerjasama Akar Rumput yang Menjanjikan

Walaupun kerja sama dengan asosiasi Muslim resmi tidak selalu terbukti mudah, bekerja sama dalam skala yang lebih kecil sering kali berhasil. Serap Guler, seorang anggota parlemen dari Christian Democrats (CDU) yang menjabat sebagai sekretaris negara untuk urusan integrasi di negara bagian yang paling padat penduduknya di Rhine-Westphalia Utara, mengutip Dewan Koordinasi untuk Aktivisme Sipil Muslim sebagai contoh.

Dia mengatakan itu bekerja sama dengan sekitar 200 organisasi masyarakat sipil Muslim di negara bagian itu. Seperti kelompok Karnaval Muslim, organisasi pramuka dan inisiatif integrasi. Menurut Guler, anggota parlemen ingin memberdayakan organisasi warga seperti itu.

Pemuda Muslim di Jerman

Dennis Sadiq Kirschbaum mengepalai sebuah organisasi yang bekerja untuk memberikan suara yang lebih besar kepada Muslim Jerman dalam urusan publik. JUMA, yang didirikan pada 2019, mewakili kaum muda Muslim aktif di Jerman. Kirschbaum mengatakan asosiasi Muslim tradisional kehilangan daya tarik di antara generasinya dan beberapa orang meninggalkan mereka sepenuhnya.

Dia mengatakan ada rencana untuk 16 organisasi pemuda Muslim di seluruh negeri, tidak ada yang mendefinisikan diri mereka melalui agama saja, untuk membuat aliansi guna memberikan suara kepada pemuda Muslim Jerman.

Namun Spielhaus mengatakan kelompok Islam seringkali memiliki lebih sedikit sumber daya dan personel daripada organisasi Kristen. Ini mungkin membatasi pengaruh mereka. Selain itu, dia memperingatkan tentang meningkatnya skeptisme agama dan iklim Islamofobia di Jerman.

Memang, ketika seorang rasis menembak dan membunuh sembilan orang dengan latar belakang asing di Kota Hanau dekat Frankfurt pada Februari tahun ini. Jerman dan komunitas Muslim di negara itu terkejut. Dalam upaya mencari pemahaman yang lebih baik tentang masalah tersebut, Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer telah membentuk badan ahli khusus untuk menyelidiki masalah Islamofobia di negara tersebut. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA