Thursday, 12 Rabiul Awwal 1442 / 29 October 2020

Thursday, 12 Rabiul Awwal 1442 / 29 October 2020

Trump Dukung Kesepakatan TikTok Agar Bisa Beroperasi di AS

Ahad 20 Sep 2020 07:30 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Friska Yolandha

Aplikasi TikTok

Aplikasi TikTok

Foto: www.tiktok.com
Pemegang saham AS diharapkan untuk mengendalikan 53 persen TikTok Global.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan, dia mendukung kesepakatan yang memungkinkan Tiktok terus beroperasi di AS, setelah mengancam akan melarang aplikasi milik China pada Agustus. Seperti dilansir Reuters, Ahad (20/9), ia mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa dia mendukung kesepakatan dengan pemilik TikTok ByteDance, Oracle dan Walmart untuk membuat perusahaan baru yang akan menjalankan operasi TikTok di AS yang disebut TikTok Global.

Namun, Trump mengatakan, perusahaan baru itu akan sepenuhnya dikendalikan oleh Oracle dan Walmart. "Semua kontrolnya adalah Oracle dan Walmart," kata Trump.

Pemegang saham AS diharapkan untuk mengendalikan 53 persen TikTok Global, seseorang yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut mengatakan, sementara investor China akan memegang 36 persen. Sementara Oracle mengatakan akan mengambil 12,5 persen saham di TikTok Global.

Baca Juga

TikTok mengatakan, berdasarkan kesepakatan tersebut, Oracle dan Walmart akan mengambil bagian dalam putaran pendanaan pra-IPO TikTok Global di mana mereka dapat mengambil hingga 20 persen saham kumulatif di perusahaan.

Sumber tersebut mengatakan sisa 80 persen saham akan dibagikan kepada investor ByteDance, kata sumber yang menjelaskan masalah tersebut. Investor AS saat ini memiliki sekitar 40 persen dari Bytedance.

Tiktok pun mengaku senang bahwa proposal oleh TikTok, Oracle, dan Walmart akan menyelesaikan masalah keamanan Administrasi AS. Hal itu diharapkan menyelesaikan pertanyaan seputar masa depan TikTok di negeri Paman Sam.

Tiktok mengatakan Oracle akan menjadi penyedia teknologi tepercaya perusahaan, yang bertanggung jawab untuk meng-hosting semua data pengguna AS dan mengamankan sistem komputer terkait untuk memastikan persyaratan keamanan nasional AS dipenuhi sepenuhnya. Trump pun menawarkan dukungan kuat untuk kesepakatan yang katanya akan menciptakan 25.000 pekerjaan AS. 

"Saya telah memberikan persetujuan itu berkat saya, saya menyetujui kesepakatan dalam konsep," ujarnya.

Sekitar 100 juta orang Amerika menggunakan TikTok dan pejabat AS telah menyatakan keprihatinan tentang data pengguna dan potensi China untuk mengakses data tersebut. "Keamanannya akan 100 persen," kata Trump kepada wartawan.

Reuters melaporkan pada Kamis (17/9), TikTok Global akan memiliki mayoritas direktur Amerika, kepala eksekutif AS, dan pakar keamanan di dewan. Oracle dan Walmart diharapkan mengambil bagian ekuitas yang signifikan dan ByteDance telah menyetujui perlindungan keamanan yang signifikan pada data pengguna AS dengan Oracle menampung semua data dan mendapatkan hak untuk memeriksa kode sumber TikTok. Walmart tidak segera berkomentar.

Departemen Perdagangan mengatakan pada Sabtu (19/9) menyatakan akan menunda satu minggu pesanan yang telah ditetapkan untuk berlaku pada Minggu malam yang akan menghentikan Google, Alphabet Inc dan Apple Inc dari menawarkan TikTok di toko aplikasi AS mereka.

Trump menyatakan kekesalannya minggu ini karena pengacara pemerintah mengatakan kepadanya bahwa tidak diizinkan untuk meminta "potongan" dari harga jual TikTok apa pun untuk Departemen Keuangan. Dia mengatakan akan ada dana pendidikan 5 miliar dolar AS sebagai bagian dari kesepakatan. "Itu adalah kontribusi mereka yang telah saya minta," kata Trump.

Dia mengatakan perusahaan baru kemungkinan besar akan didirikan di Texas dan memiliki setidaknya 25.000 karyawan.

Reuters melaporkan pada Kamis bahwa ByteDance merencanakan penawaran umum perdana TikTok Global di AS. Pengajuan IPO untuk TikTok Global akan dilakukan di bursa saham AS dan dapat dilakukan sekitar satu tahun, kata sumber tersebut, meminta anonimitas karena masalah tersebut bersifat rahasia.

Sebagian dari hasil IPO diharapkan akan digunakan untuk membiayai dana pendidikan 5 miliar dolar AS, kata sumber itu. ByteDance dan Oracle tidak segera menanggapi permintaan komentar.

China masih harus menyetujui kesepakatan itu. "Kami akan melihat apakah itu semua terjadi atau tidak," kata Trump.

Gubernur Texas Greg Abbott sebelumnya mengatakan di Twitter bahwa dia telah berbicara dengan Trump tentang kesepakatan itu. "Saya memberi tahu dia bahwa jika dia menyetujui kesepakatan itu, Texas akan menjadi tempat yang tepat untuk markas besar," kata Abbott.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA