Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

'Tenaga Medis Pantas Dianugerahi Pahlawan Kemanusiaan'

Ahad 20 Sep 2020 06:23 WIB

Red: Fernan Rahadi

Tenaga medis (ilustrasi).

Tenaga medis (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com
Tingginya jumlah tenaga medis yang terpapar juga disebabkan kurangnya APD.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kabar duka terus datang di tengah pandemi Covid-19. Tenaga medis berguguran di tengah perjuangannya memberikan pelayanan kepada masyarakat. Bahkan, berdasar data Ikatan Dokter Indonesia (IDI), hingga 13 September 2020, sudah ada 115 dokter meninggal terpapar Covid-19.

Puluhan perawat yang juga bertumbangan. Banyaknya tenaga medis yang berguguran, membuat pengusaha sekaligus Founder JHL Group Jerry Hermawan Lo prihatin.

Dia mengaku merasa terpukul ketika mendengar kabar dokter-dokter dan tenaga medis bertumbangan hari demi hari. “Saya sangat sedih mereka gugur dalam menjalani tugasnya di tengah pandemi,” kata Jerry dalam siaran pers, Sabtu (19/9).

Yang membuat Jerry semakin bersedih adalah ketika mendengar kabar para tenaga medis yang diusir dari rumah kos atau kontrakannya. 

Tenaga medis itu diusir lantaran pemilik kontrakan atau warga sekitar khawatir akan tepapar. “Padahal mereka (dokter dan perawat) sudah berjuang sepenuh hati,” ujarnya. 

Karena itu, Jerry mengusulkan ke pemerintah untuk memperbanyak tempat tinggal yang layak sesuai dengan protokol Covid-19 bagi para tenaga medis yang membutuhkannya. “Itu (tempat tinggal layak) sangat penting untuk mereka,” ujarnya. 

Memang, seharusnya tenaga medis untuk sementara tidak serumah dengan keluarga. Apalagi belakangan ada klaster keluarga. “Jadi terkadang hal sepele, bisa berakibat fatal,” kata Jerry.

Tingginya jumlah tenaga medis yang terpapar juga disebabkan kurangnya alat pelindung diri (APD) untuk mereka. Dalam persoalan ini, Jerry tak berdiam diri. 

Jerry pun ikut membantu pemerintah memberikan ribuan alat pelindung diri kepada para medis melalui posko Merah Putih Kasih Fondation (MPKF) Peduli. “Kita harus memberikan penghormatan setinggi-tingginya kepada para medis. Terutama bagi mereka yang gugur,” ujar pengusaha Tangerang yang dikenal memiliki jiwa sosial tinggi ini.

Ia juga mengusulkan kepada pemerintah untuk menganugerahi piagam atau tanda penghargaan “Pahlawan Kemanusiaan” kepada para dokter dan tenaga medis. 

“Piagam penghargaan ‘Pahlawan Kemanusiaan’ ini harus diberikan kepada dokter dan tenaga medis yang gugur maupun yang sampai sekarang masih bertugas dan berjuang dengan tulus,” kata Jerry. 

“Jasa mereka semua sangat besar untuk kemanusiaan,” katanya menambahkan.

Memang itu piagam itu bisa jadi sebuah kertas belaka, tapi kata Jerry, itu akan membuat tenaga medis merasa sangat dihargai dan dicintai oleh masyarakat dan khususnya oleh pemerintah. Bahkan, piagam tersebut bisa menjadi tanda kebanggan untuk keluarga hingga anak cucu para tenaga medis. 

“Jika nanti pandemi ini sudah berakhir, harus ada monumen yang mencatatkan nama-nama  dokter dan tenaga yang gugur. Jasa-jasa mereka harus kita diingat selamanya. Sampai anak cucu kita,” kata Jerry.

Namun balik lagi, Jerry mengatakan, semua keputusan ada di tangan pemerintah. Masyarakat hanya bisa memberi masukan, saran, dan mentaati aturan yang ada. “Ini semua demi kebaikan diri sendiri dan bangsa,” tutupnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA