Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Riau Sediakan 1.521 Fasilitas Isolasi untuk Pasien Covid-19

Sabtu 19 Sep 2020 14:41 WIB

Red: Ani Nursalikah

Riau Sediakan 1.521 Fasilitas Isolasi untuk Pasien Covid-19. Seorang tenaga kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri lengkap melakukan tes usap atau swab test di Poli Pinere RSUD Arifin Achmad, Kota Pekanbaru, Riau, Rabu (16/9/2020). Pemerintah Indonesia sedang mengevaluasi untuk menetapkan harga jasa pengadilan uji PCR (Polymerase Chain Reaction) yang dilakukan lembaga non-pemerintah atau partisipasi swasta dan klinik yang kini bermunculan di masa pandemi COVID-19.

Riau Sediakan 1.521 Fasilitas Isolasi untuk Pasien Covid-19. Seorang tenaga kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri lengkap melakukan tes usap atau swab test di Poli Pinere RSUD Arifin Achmad, Kota Pekanbaru, Riau, Rabu (16/9/2020). Pemerintah Indonesia sedang mengevaluasi untuk menetapkan harga jasa pengadilan uji PCR (Polymerase Chain Reaction) yang dilakukan lembaga non-pemerintah atau partisipasi swasta dan klinik yang kini bermunculan di masa pandemi COVID-19.

Foto: FB Anggoro/ANTARA
Pasien Covid-19 kurang mampu akan didata untuk dipindah ke fasilitas isolasi negara.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Pemerintah Provinsi Riau sudah menyediakan fasilitasisolasi yang bisa menampung 1.521 pasien Covid-19 dengan gejala ringan maupun tanpa gejala.

"Sampai kini belum sampai 100 yang digunakan. Ini perlu disampaikan agar tidak muncul kekhawatiran masyarakat kalau terus terjadi lonjakan (kasus Covid-19)," kata Gubernur Riau Syamsuar usai rapat koordinasi mengenai penanganan Covid-19 bersama Wali Kota Pekanbaru, Sabtu (19/9).

Syamsuar menjelaskan Satuan Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Provinsi Riau dan Kota Pekanbaru sepakat mendata semua pasien Covid-9 dengan gejala ringan dan tanpa gejala yang kurang mampu untuk dipindahkan ke fasilitas isolasi yang disediakan pemerintah. Pemerintah antara lain menyediakan fasilitas isolasi di Rusunawa Rejosari, Gedung Diklat Badan Pengembangan SDM Riau, Balai Pelatihan KesehatanRiau, asrama haji, serta sejumlah hotel bintang dua dan tiga.

Baca Juga

Pasien Covid-19 dengan gejala ringan maupun orang yang terserang virus corona namun tidak mengalami gejala sakit (Orang Tanpa Gejala/OTG)akan dipindahkan ke fasilitas isolasi yang disediakan pemerintah guna memudahkan pengawasan dan meminimalkan risiko penularan.

"Akan kita data pasien OTG yang dari keluarga kurang mampu akan dipindahkan ke fasilitas kesehatan yang disediakan. Ini fasilitas di luar rumah sakit, seperti di diklat dan hotel yang sudah kita siapkan,” kata Gubernur.

Ia mengatakan, Pemerintah Kota Pekanbaru menyiapkan tenaga kesehatan untuk melayani pasien Covid-19 di fasilitas isolasi yang disediakan pemerintah. Rumah sakit milik TNI dan Polri di Riau juga akan membantu penyediaan tenaga kesehatan pendukung pelayanan pasien di fasilitas isolasi yang disediakan pemerintah.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Riau, hingga Sabtu siang jumlah akumulatif pasien Covid-19 di Riau sebanyak 4.687 orang dengan perincian 2.012 orang sudah dinyatakan sembuh, 95 orang meninggal dunia, 1.750 orang menjalani isolasi mandiri, dan 830 orang dirawat di rumah sakit. Gubernur mengatakan saat ini masih tersedia 348 tempat tidur pasien di ruang isolasi 48 rumah sakit rujukan penanganan Covid-19 di Riau.

Di Kota Pekanbaru saja masih tersedia 83 tempat tidur di ruang isolasi rumah sakit rujukan penanganan Covid-19. Ruang isolasi di rumah sakit rujukan dikhususkan untuk menangani pasien Covid-19 dengan gejala sedang hingga berat.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA