Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Brigjen Setyo Budiyanto Jadi Direktur Penyidikan KPK

Sabtu 19 Sep 2020 12:22 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Bayu Hermawan

Komisi Pemberantasan Korupsi

Komisi Pemberantasan Korupsi

Foto: Antara/Muhammad Adimadja
Brigjen Setyo Budiyanto terpilih sebagai Direktur Penyidikan KPK yang baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Brigjen Setyo Budiyanto terpilih sebagai Direktur Penyidikan (Dirdik) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Setyo menyingkirkan dua pesaingnya yang sama-sama anggota Polri, yakni Widyaiswara Muda Sespimti Polri Kombes Nazirwan Adji Wibowo, dan Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sulawesi Selatan Kombes Didik Agung Widjanarko. 

Setyo sendiri kini menjabat sebagai Plt Direktur Penyidikan menggantikan posisi Brigjen Panca Putra sejak Mei 2020. Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, terpilihnya Setyo setelah selesai seluruh proses tahapan seleksi.

Adapun tahapannya yaitu seleksi administrasi dan uji kompetensi oleh pihak ketiga yang independen, profesional dan terpercaya, pengecekan rekam jejak maupun kepatuhan LHKPN, tes kesehatan. Terakhir, tes yang dilakukan yakni presentasi dan wawancara dengan pimpinan KPK terkait visi misi pencegahan dan pemberantasan korupsi.

Baca Juga

"Maka saat ini telah terpilih pejabat struktural Direktur Penyidikan Brigjen Setyo Budiyanto, " kata Ali Fikri dalam pesan singkatnya, Sabtu (19/9). 

Pejabat struktural lainnya yang juga terpilih yakni Tomi Murtono Direktur Pengaduan Masyarakat yang berasal dari internal KPK, kemudian Direktur Pinda Riki Arif Gunawan dari Kemenkominfo. Kemudian empat orang internal KPK yang menjabat koordinator wilayah, mereka adalah Asep Rahmat Suwanda, Aminudin, Budi Waluya, dan Aida Ratna Zulaiha.

Koordinator wilayah lainnya yang terpilih yakni Kombes Didik Agung Widjanarko, Kombes Agung Yudho Wibowo, Kombes Bahtiar Ujang Purnama, Kombes Kumbul Kuswijanto Sudjadi dan Kombes Yudhiawan. Para pejabat struktural terpilih tersebut berasal dari sumber Polri, Kemenkominfo dan internal KPK.

Dari daftar nama di atas, sebanyak enam pejabat yang terpilih berasal dari institusi Polri. Keenam anggota Polri tersebut pun akan menjadi pengawai negeri yang dipekerjakan di lembaga antirasuah.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA