Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Tangguhnya Pasukan Elite KSK yang Diduga Disusupi Neonazi

Sabtu 19 Sep 2020 06:43 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Christiyaningsih

Pasukan elite Jerman Kommando Spezialkräfte atau KSK. Ilustrasi.

Pasukan elite Jerman Kommando Spezialkräfte atau KSK. Ilustrasi.

Foto: alarabiya
KSK adalah unit Operasi Khusus tentara Jerman untuk melakukan misi di seluruh dunia

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Satu unit pasukan elite Kommando Spezialkräfte atau KSK resmi dibubarkan oleh Kementerian Pertahanan Jerman pada Kamis, 30 Juli 2020 lalu. Satu unit atau kompi KSK dibubarkan karena dianggap sudah terpapar paham ekstrem kanan Neonazi. Bahkan jika skandal berlanjut, KSK bisa dibubarkan sepenuhnya.

Dikutip dari Sofrep, KSK merupakan unit Operasi Khusus tentara Jerman yang dipilih sendiri dari Bundeswehr atau angkatan darat untuk melakukan misi di seluruh dunia. Baru-baru ini, seperti GROM dari Polandia, KSK sangat terlibat dalam perang global melawan teror di Afghanistan dan telah mengirim lebih dari seratus operator ke negara tersebut.

Pasukan elite yang dibentuk pada 1996 itu didedikasikan sebagai pasukan khusus untuk Jerman. Ironisnya, hanya setelah Perang Dingin berakhir unit seperti itu muncul. Peran unit elite soliter telah didelegasikan ke departemen yang berbeda. Penanggulangan terorisme, misalnya, pernah ditugaskan di unit kepolisian GSG-9.

Kemudian ada pula misi pengintaian ke Ferspaher Angkatan Darat (pengintaian jarak jauh), tugas maritim ke Kampfschwimmers Angkatan Laut (perenang tempur), dan tindakan langsung ke Sonderwaffenbegleitkompanien (Perusahaan Pengawal Senjata Khusus). Setelah pengaktifan resminya pada tanggal 1 April 1997, semua peran tersebut dimasukkan ke dalam KSK.

Untuk menjadi bagian dari pasukan elite KSK cukup unik. Selain persyaratan masuk ke KSK terbuka untuk semua pangkat, warga sipil juga dapat bergabung asalkan mereka lulus siklus pelatihan pengawasan jarak jauh 18 bulan sebelum seleksi untuk unit dimulai.

Selanjutnya, seleksi dimulai dengan kursus dua fase. Pertama dimulai dengan tiga pekan pelatihan fisik dan psikologis. Setelah itu masuk tahap kedua yang melibatkan fase ketahanan selama tiga bulan.

Latihan ini dilakukan di Black Forest yang melibatkan kursus SERE dengan jarak 100 kilometer dengan beban berat dan lintas alam 90. Sekitar 8-10 persen dari kandidat lulus yang kemudian pindah ke kursus bertahan hidup tempur internasional selama tiga pekan.

Penyelesaian fase ini mengirimkan kandidat ke siklus dua hingga tiga tahun dari hampir 20 kursus di 17 sekolah di seluruh dunia. Mereka dikirim untuk pelatihan padang pasir, hutan, amfibi perkotaan, kutub, gunung, dan kontra-terorisme.
Setelah selesai, personel ditugaskan ke empat kompi komando. Masing-masing sekitar 100 orang dengan lima peleton yang berspesialisasi dalam bidang tertentu.

Peleton pertama melakukan penyisipan tanah sedangkan peleton kedua  mengumpulkan intelijen dan melakukan operasi udara. Selanjutnya peleton ketiga melakukan operasi amfibi, peleton keempat melakukan operasi di daerah kutub atau pegunungan, dan peleton kelima melakukan operasi pengintaian dan penembak jitu.

Setiap peleton memiliki empat regu dengan empat anggota yang dipilih sendiri dan ditempatkan di peleton yang bidangnya paling mereka kuasai. Itu termasuk ahli senjata, komunikasi, insinyur tempur, dan petugas medis. Mungkin juga ahli bahasa atau senjata berat termasuk dalam regu jika perlu.

Terdapat pula peleton pendukung yang terdiri dari peleton medis, peleton pelatihan, peleton perlengkapan parasut, peleton pemeliharaan, dan peleton logistik. Anggota KSK mendaftar untuk masa kerja minimum enam tahun.

Personel KSK mengenakan baret merah marun dengan lencana logam berupa pedang yang dikelilingi daun oak, dengan warna Jerman di bagian bawah. Sementara motto unit adalah Facit Omnia Voluntas atau kehendak adalah yang menentukan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA