Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Peneliti AS Buat Alat Tes Covid-19 Baru dalam Satu Jam

Sabtu 19 Sep 2020 05:45 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Dwi Murdaningsih

Petugas mengambil sampel usap dari saluran pernapasan, saat dilakukan swab test Covid-19. ilustrasi

Petugas mengambil sampel usap dari saluran pernapasan, saat dilakukan swab test Covid-19. ilustrasi

Foto: Edi Yusuf/Republika
Tes baru mendeteksi 93 persen kasus positif seperti tes konvensional.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Para peneliti telah mengembangkan tes cepat baru untuk mendeteksi virus Covid-19. Tes ini dapat diketahui hasilnya dalam waktu kurang dari satu jam. Dengan peralatan minimal, tes cepat ini dapat mendeteksi hampir sebanyak kasus standar diagnostik Covid-19.

Para ilmuwan, termasuk dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) di AS mengatakan, tes baru  yang dikenal sebagai “STOP Covid” ini dapat dibuat dengan harga yang cukup murah. Dengan alat ini, seseorang dapat menguji diri mereka sendiri setiap hari.

Dalam studi yang dipublikasikan di New England Journal of Medicine, para peneliti menunjukkan bahwa tes baru mendeteksi 93 persen kasus positif sebagaimana ditentukan oleh diagnostik Covid-19 yang digunakan secara konvensional yakni melalui PCR.

“Kami membutuhkan pengujian cepat untuk menjadi bagian dari struktur situasi ini sehingga orang dapat menguji diri mereka sendiri setiap hari, yang akan memperlambat penyebaran,” kata peneliti dari MIT dikutip dari financialexpress, Jumat (18/9).

Para peneliti berharap, tes ini dapat dikembangkan lebih lanjut untuk digunakan di berbagai tempat medis, seperti kantor dokter, apotek, panti jompo, dan sekolah. Tes lain biasanya dilakukan berdasarkan teknologi CRISPR yang menyediakan metode untuk mendeteksi patogen virus, sehingga lebih kompleks.

Para ilmuwan menjelaskan bahwa tes tersebut bergantung pada proses ekstraksi RNA dan beberapa langkah penanganan cairan yang meningkatkan risiko kontaminasi silang sampel. Sementara, tes cepat yang dikembangkan kali ini hanya dapat dilakukan dalam satu langkah.  

“Kami mengembangkan STOPCovid, sehingga semuanya dapat dilakukan dalam satu langkah,” kata salah satu penulis studi dari MIT, Julia Joung.

“Satu langkah berarti tes tersebut berpotensi dilakukan oleh orang yang tidak ahli di luar pengaturan laboratorium,” kata Joung.

Dalam versi terbaru STOPCovid, para peneliti memasukkan proses untuk memusatkan materi genetik virus dalam sampel pasien dengan menambahkan 'manik magnet' yang menarik RNA.  Mereka mengatakan langkah ini menghilangkan kebutuhan akan peralatan pemurnian yang mahal yang memakan waktu lama dan mungkin terbatas karena permintaan yang tinggi.

 Menurut para peneliti, langkah konsentrasi ini meningkatkan sensitivitas tes, sehingga sekarang mendekati metode diagnostik PCR yang digunakan secara konvensional.  “Setelah kami memasukkan genom virus ke dalam manik-manik, kami menemukan bahwa hal itu dapat membawa kami ke tingkat sensitivitas yang sangat tinggi,” kata penulis studi lainnya, Jonathan Gootenberg.

Para peneliti menguji STOPCovid pada 402 sampel pasien dan menghasilkan 202 positif dan 200 negatif. Dalam pengujian ini mampu mendeteksi 93 persen dari kasus positif seperti yang ditentukan oleh tes PCR standar Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.  Mereka mengatakan, tes STOPCovid bekerja pada sampel yang diambil menggunakan usap hidung anterior yang kurang invasif.

Para ilmuwan saat ini sedang mengujinya dengan sampel air liur, yang menurut mereka dapat membuat tes di rumah lebih mudah dilakukan.  “Tujuannya agar tes ini mudah digunakan dan sensitif, sehingga kami dapat mengetahui apakah seseorang membawa virus sedini mungkin atau tidak,” kata salah satu penulis studi dari MIT, Feng Zhang.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA