Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Terpesona Kisah Ahli Hadits Wanita Hafsa binti Sereen

Sabtu 19 Sep 2020 04:53 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah

Terpesona Kisah Ahli Hadits Wanita Hafsa binti Sereen

Terpesona Kisah Ahli Hadits Wanita Hafsa binti Sereen

Foto: pxhere.com
Hafsa binti Sereen lahir pada masa kekhalifahan Utsman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hafsa binti Sereen adalah seorang ulama perempuan dari Tabi'in yang mengajar laki-laki dan perempuan. Dia meriwayatkan begitu banyak hadits.

Kisah tentang Hafsa diceritakan dalam artikel yang ditulis Wardah Abbas dan diterbitkan laman About Islam pada Selasa (15/9). Hafsa binti Sereen lahir pada tahun 31 Hijriyah pada masa kekhalifahan Utsman. Ayahnya adalah Sereen, budak Anas ibn Maalik (RA) yang telah dibebaskan, seorang sahabat Nabi Muhammad (SAW) yang diberkati dan dicintai.

Sereen ditangkap di gurun Irak dan dijual kepada temannya, Khalid bin Walid yang kemudian menjualnya ke Anas bin Maalik. Seiring berlalunya waktu, Sereen akhirnya membeli kebebasan untuk dirinya dan keluarganya.

Baca Juga

Dia membayar Anas ibn Maalik sejumlah uang yang disepakati, namun pada kenyataannya, tidak mungkin dia bisa membayar kembali jumlah pengetahuan bermanfaat yang dia dan keluarganya peroleh darinya. Ibu Hafsa, Safiyyah adalah salah satu ulama wanita yang paling terkemuka saat itu, yang mewariskan ilmunya kepada anak-anaknya. Safiyyah lahir sebagai budak.

Tidak ada yang tahu nama ayahnya, dia juga tidak tahu orang tuanya. Dia adalah budak Abu Bakar selama era pra-Islam. Ketika Islam mulai menyebar, Abu Bakar membebaskan Safiyyah dan dia menjadi salah satu muridnya yang langka.

Sebanyak 18 sahabat yang turut serta dalam perang Badar menghadiri upacara pernikahan Sereen dan Safiyyah. Bahkan setelah Abu Bakar meninggal, Safiyyah terus belajar dan belajar dari Aisyah (RA). Dia adalah seorang wanita bangsawan, sehingga Ibn Katheer mengatakan tentang pemakamannya.

"Tidak ada jenazah dalam sejarah setelah jenazah Rasulullah SAW, di mana mereka dihadiri oleh sejumlah besar orang berpengaruh," kata Ibn Katheer.

 

Hafsa binti Sereen bukan hanya putri Sereen dan Safiyyah tetapi saudara perempuannya, Yahya bin Sereen dan Muhammad bin Sereen, juga ulama besar dari antara tabi'in. Kareemah binti Sereen, seorang aa'bidah yang menurut Mahdee bin Maymoon tinggal selama 15 tahun tanpa meninggalkan sajadahnya kecuali untuk memenuhi kebutuhan dan Umm Sulaim binti Sereen, seorang wanita saleh dan berilmu.

Hafsa belajar banyak dari ibunya dan karena didikan yang benar ini, dia menghafal seluruh Alquran pada usia 10 tahun dan menguasai semua Qira'aa pada usia 12 tahun. Dia menjadi sangat berpengetahuan dalam hadits sehingga saudara laki-lakinya menjadi muridnya, termasuk Muhammad bin Sereen. Dia adalah seorang ulama Islam awal yang telah disebut sebagai salah satu pelopor dalam sejarah asketisme wanita dalam Islam.

Hafsa tinggal di Basra di mana dia mengatur halaqah untuk sejumlah besar siswa. Dia terkenal karena kesalehannya serta pengetahuannya yang mendalam tentang aspek praktis dan hukum dari tradisi Islam. Dia juga dikreditkan dengan 17 tradisi.

Iyas bin Mu'aawiyah pernah berkata tentang Hafsa. "Saya tidak bertemu dengan siapa pun yang lebih saya sukai daripada Hafsa," kata Mu'aawiyah.

Kemudian dia ditanya, bagaimana dengan Hasan al Basri dan Muhammad ibn Sereen? "Adapun saya, saya tidak lebih suka siapa pun daripada dia, dia hafal Alquran saat berusia 12 tahun," jawab Mu'aawiyah. (Al Mizzi, Tahdheeb al-Kamaal, xxxv. 152).

Hishaam meriwayatkan ketika Muhammad ibn Sereen (saudara laki-lakinya) menemukan sesuatu yang sulit dan ambigu tentang Qiraa'ah, dia akan berkata, pergi dan tanyakan Hafsa bagaimana cara membaca. (Sifah As-Safwah, Ibn Qayyim Al Jawzi).

 Tercatat Secara Ilmiah

Dia adalah seorang muhaddithah (ulama hadits) dan faqihah (ahli hukum) yang sangat terkemuka. Dia telah belajar banyak hadits dari Sahabat Agung Anas ibn Maalik. (Ibn Hibbaan, K. al-Thiqaat, iv.)

Keenam kitab hadits menyebutkan namanya serta kitab Sunan dan Masaaneed. Dari sekian banyak hadits yang diceritakan Hafsa, yang paling terkenal adalah tentang pembasuhan orang mati. Ini adalah riwayat yang dia peroleh dari narator hadis wanita lainnya, Umm A'tiyyah al Ansaariyyah.

Tentang Hafsa binti Sereen, Zainab binti Yunus mengutip ucapan Syekh Muhammad Akram Nadwi, dalam bukunya 'Al-Muhaddithat'. "Meski terlahir sebagai budak, Hafsa binti Sereen memanfaatkan kesempatan terbaik yang diberikan kepadanya dan menjadi salah satu ulama terpenting pada masanya. Beberapa menganggapnya lebih tinggi dari Hasan al Basri." (Akram Nadwi, Al Muhaddithat).

Hafsa mengunjungi cendekiawan perempuan dan laki-laki yang terkenal, seperti Umm 'Atiyya, Abu al-'Aliya, dan Salman b 'Amir. Dari mereka dia menyebarkan banyak hadits. Dia adalah seorang ulama hadits dan Alquran yang dihormati yang mengajar siswa laki-laki dan perempuan di luar rumahnya.

Suatu hari di Basra, saat duduk dalam pertemuan para ulama, sebuah diskusi dimulai tentang mengeluarkan wanita dari sholat berjamaah. Hafsa tidak setuju. Dia telah mendengar sebuah hadits yang bisa digunakan untuk membantah kebalikannya.

Laporan ini menunjukkan wanita tidak hanya menghadiri masjid untuk sholat Idul Fitri pada hari kenabian. Nabi Muhammad bersikeras agar wanita tetap hadir meskipun mereka sedang menstruasi.

Namun Hafsa tidak hanya menyampaikan hadits kepada sahabatnya dan berharap yang terbaik. Alih-alih menggunakan hadis hanya sebagai bukti, dia dengan brilian memperdebatkan hak wanita untuk menghadiri sholat berjamaah.

Laura Silvers, dalam esainya, Hafsa binti Sereen: Reconstructions of the Past menceritakan sebagai berikut. Hafsa berkata: Kami dulu melarang gadis-gadis kami keluar untuk sholat Id. Tapi kemudian, saya pergi mengunjungi seorang wanita yang datang untuk tinggal di istana Bani Khalaf (istana gubernur).

Wanita itu memberi tahu orang-orang tentang bagaimana saudara iparnya bertempur bersama Nabi dan bahwa saudara perempuannya (Umm 'Atiyya) telah merawat yang terluka. Dia melaporkan saudara iparnya bertempur bersama Nabi dalam 12 pertempuran dan bahwa saudara perempuannya telah berada di sana selama enam pertempuran. Kakaknya berkata: Kami dulu merawat yang sakit dan yang terluka.

Suatu ketika (saudari itu) bertanya secara langsung: Ya Rasulullah, apakah ada salahnya seorang wanita tidak keluar (sholat Id) jika dia tidak mengenakan jilbab?”

Nabi menjawab: Tetangganya harus meminjamkan salah satu hijabnya untuk dipakai, sehingga dia juga dapat hadir untuk mengambil bagian dalam pekerjaan baik dan pertemuan orang-orang percaya.

Hafsa menambahkan: Jadi ketika Umm 'Atiyya (sendiri) datang, saya bertanya kepadanya tentang apa yang saya dengar.

Kisah ini lebih jauh mengingatkan kita bahwa dalam Islam, pengetahuan adalah untuk laki-laki dan perempuan, tidak ada gender yang memonopoli beasiswa Islam. Saat ini, wanita dipandang rendah dengan skeptis. Mereka didiskreditkan dan dikesampingkan sebagai makhluk emosional yang tidak mampu melakukan intelektualisme agama melebihi dasar-dasar pengamalan din.

Dianggap keterlaluan atau terlalu banyak jika seorang wanita melakukan sesuatu yang lebih dari sekedar berdoa, berpuasa dan mencari sedikit pengetahuan dari pria. Diyakini bahwa kontribusi intelektual wanita harus disensor.

Tapi ini bertentangan dengan sejarah Islam. Itu meniadakan semua yang telah kita lihat dari para wanita luar biasa ini, bagaimana mereka mengabdikan hidup mereka untuk mencari dan menyebarkan pengetahuan.

"Pengetahuan adalah wajib bagi setiap Muslim." (Ibn Majah).

Saya sangat terinspirasi oleh kisah Hafsa binti Sereen. Meskipun ada sederet panutan dari kalangan pria shalih umat ini, wanita muda Muslim perlu mengetahui tentang wanita inspiratif dari sejarah Islam ini.

Wanita-wanita ini adalah contoh cemerlang dari iman, keberanian dan intelektualisme yang diberdayakan karena Islam mereka. Semoga kita semua mengikuti jejak para wanita ini yang meninggalkan jejak kaki yang tak terhapuskan untuk generasi selanjutnya.

https://aboutislam.net/family-life/special-coverage-family-society/hafsa-bint-sereen-a-remarkable-scholar-in-islamic-history/

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA