Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Kisah Kesalahan Israel dalam Pembantaian Sabra-Shatila 1982

Sabtu 19 Sep 2020 04:31 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Dua wanita Palestina menangis saat mereka duduk di tepi jalan di kamp pengungsi Palestina Sabra di Beirut Barat, Lebanon, 19 September 1982, setelah mereka menemukan jenazah kerabat. (Foto AP / Bill Foley)

Dua wanita Palestina menangis saat mereka duduk di tepi jalan di kamp pengungsi Palestina Sabra di Beirut Barat, Lebanon, 19 September 1982, setelah mereka menemukan jenazah kerabat. (Foto AP / Bill Foley)

Foto: timesofisrael
Kisah pilu pembantaian Sabra dan Shatila 38 tahun silam

REPUBLIKA.CO.ID, Bila ada mengunjungi ibu kota Lebanon, Beirut, pada sisi kota sebelah selatan terdapat kompleks kamp warga Palastina Sabra dan Shatila. Ketika satu dasa warsa silam saat Republia berkunjung ke sana situasi kamp itu menyedihkan. Pemukimannya padat. Banyak bangunan yang rusak dari kamp yang mirip rumah susun itu rusak.

Nah, pada hari-hari ini, menjelang peringatan pembantaian Sabra dan Shatia yang terjadi pada 24 September 1982, ada artikel yang menarik yang ditulis jurnalis Abraham Rabinovich dalam laman Times of Israel. Yang mengagetkan artikel yang berjudul 'Journalist reckons with Israeli blame for 1982 Sabra and Shatila massacre' seolah membuka aib Israel selaku negara terbit media ini.

Dalam tulisan ini, Rabinovich menceritakan kisah yang terjadi pada saat penyerangan ke kamp itu yang tepat dilakukan pada malam tahun baru umat Yahudi, Rosh Hashanah. 

Begini tulisan tentang peristiwa tragis yang terjadi 38 tahun silam selengkapnya:

-----------------------------------------

Kenangan tentang babak terakhir yang mengerikan dari petualangan Israel di Beirut pada tahun 1982 selalu dimulai bagi saya dengan suasana Sinagoga Besar Yerusalem pada malam Rosh Hashanah.

Tahun yang monumental akan segera berakhir dan ada peristiwa besar yang muncul di benak seseorang selama kebaktian yang panjang - penarikan terakhir dari Sinai, pembongkaran traumatis pemukiman Sinai di Yamit, invasi ke Lebanon.

Namun, beberapa jam sebelum dimulainya kebaktian, laporan yang mengganggu mulai berdatangan tentang pembantaian di kamp pengungsi Palestina di Beirut oleh milisi Kristen.

Saya pergi ke Sinagoga Besar, di mana perdana menteri saat itu Menachem Begin berdoa pada hari libur, untuk melihat apakah perkembangan baru cukup serius untuk membuatnya menjauh.

Dia berada di tempatnya, duduk termenung di dekat bagian depan aula yang penuh sesak. Saat doa penyanyi dan paduan suara bergema di jendela kaca patri, dia masih menyerap laporan membingungkan yang disampaikan oleh para pembantunya.

Setelah liburan dua hari, saya berkendara ke Beirut untuk media The Jerusalem Post. Rute itu menjadi akrab sejak masuknya Israel ke separuh kota Kristen awal musim panas itu.

  • Keterangan foto:Abraham Rabinovich membuat catatan di atap gedung tinggi di Beirut yang menghadap pelabuhan tempat Yasser Arafat dan pejuang PLO akan berlayar ke pengasingan pada Agustus 1982. (Courtesy of Rabinovich / foto oleh Richard Lobell)
Beirut Barat yang mayoritas Muslim, di mana kamp-kamp pengungsi berada, menjadi dapat diakses hanya setelah pengusiran Yasser Arafat dan pejuang PLO-nya pada 30 Agustus. Bersama dengan jurnalis lain, saya telah menyaksikan dari atap yang menghadap ke pelabuhan saat mereka menaiki kapal feri putih yang akan membawa mereka ke pengasingan Tunisia setelah gencatan senjata yang ditengahi PBB. Sulit untuk tidak mengakui bahwa menteri pertahanan saat itu Ariel Sharon, yang memulai serangan itu, telah mencapai tatanan baru di Lebanon.

Suasana ini akan berakhir dua minggu kemudian pada tanggal 14 September dengan pembunuhan sekutu utama Israel di Lebanon, pemimpin Phalange Bashir Gemayel, yang baru saja terpilih sebagai presiden.

Semua itu adalah pengingat bahwa perjalanan sejarah di Lebanon hanya membuat sedikit jalan memutar ke dataran tinggi yang diterangi matahari. Hanya dua hari kemudian, pembantaian orang-orang Palestina di kamp-kamp pengungsi Sabra dan Shatila dimulai, ketika Christian Phalange melakukan upaya balas dendam selama dua hari.

  • Keterangan foto: Yasser Arafat, tengah latar depan, memeriksa kerusakan bom di kawasan Universitas Arab di Beirut Barat pada 2 Agustus 1982, menyusul pemboman hebat oleh Israel sehari sebelumnya. (Foto AP / Mourad Raouf)
Tiba di kawasan 'Christian East Beirut' setelah Rosh Hashanah, saya mengambil "pengawalan" wajib dari kantor juru bicara tentara Israel sebelum mengemudi ke benteng Muslim di Beirut Barat. Pengawalnya kebetulan adalah kolega dari The Jerusalem Post yang bertugas sebagai cadangan, Ed Grossman.

Di sana saya juga mampir ke kantor penghubung Kementerian Luar Negeri Israel, yang dijalankan oleh seorang kenalan lama. Pengarahannya hampir seluruhnya terdiri dari mengangkat bahu putus asa. Dia tidak bisa menjelaskan apa yang telah terjadi atau apa peran Israel selama ini.

Seorang tentara tentara cadangan Israel yang kami tanyakan arah penyerangannya, hanya menunjukkan jalan ke kamp pengungsian. Dia memberi kami wawasan pertama tentang apa yang dipikirkan pasukan Israel di Beirut tentang pembantaian itu. “Jika saya melihat Sharon,” dia menawarkan, “saya akan menembaknya.”

  • Keterangan foto: Menteri pertahanan Israel saat itu Ariel Sharon, di latar depan, mengendarai pengangkut personel lapis baja dalam tur unit-unit Israel yang bergerak maju ke pinggiran Beirut, Lebanon, 15 Juni 1982. (Foto AP)
Sebuah batalion terjun payung, yang posisinya menghadap ke kamp dari dataran tinggi ke barat daya, kala itu tampak bermarkas di gedung sekolah modern. Beberapa tentara sedang tidur di lantai dengan kantong tidur. Seorang letnan muda yang bertugas sebagai perwira jaga menjawab dengan singkat pertanyaan saya.

Unit dari batalion, dia mengakui, telah dikerahkan di daerah itu tetapi tidak di dalam kamp. Dia telah mendengar penembakan yang tersebar pada malam pembantaian dimulai, tetapi itu tidak berarti apa-apa pada saat itu karena ada penembakan setiap hari. Setiap keluarga di kamp memiliki senjata.

Saya sadar, bila saya tidak bisa masuk kamp. Itu terlalu berbahaya. Apalagi pasukan Israel belum memasuki kamp mereka.

Maka, baiklah saya bisa pergi ke persimpangan yang berdekatan dari mana kamp bisa dilihat, tapi tidak lebih jauh. Meski begitu komandan tentara Isrel yang berjaga tetap tidak bisa memberi saya izin untuk mewawancarai tentara. Bahkan, sekelompok tentara yang berada di dekat persimpangan sempat menghentikan kami, meski tetapi membiarkan kami lewat ketika kami mengatakan kami hanya ingin melihat ke bawah ke kamp dari kejauhan.

Tanah menanjak tajam ke kamp pengungsi, sekitar 500 meter (sekitar sepertiga mil) jauhnya. Kami bisa melihat atap tetapi tidak bisa melihat jalan tempat mayat berbaring. Mendominasi persimpangan itu adalah kedutaan besar Kuwait bertingkat tujuh yang tampan, sekarang kosong. Seorang penjaga berkulit gelap duduk di luar berbicara dengan sersan Angkatan Darat Lebanon. Dengan hilangnya PLO, unit Angkatan Darat Lebanon wajah telah muncul ke permukaan.

Kedua pria itu berbicara kepada kami dengan cerewet tentang pembantaian itu. Sersan itu mengatakan, orang-orang Kristen telah menggunakan pisau agar Israel tidak waspada dengan suara tembakan. Ketika saya bertanya kepada penjaga kedutaan apakah saya bisa naik ke atap untuk melihat ke dalam kamp, ​​sersan menawarkan saran lain. "Mengapa Anda tidak membahasnya?"

  • Keterangan foto:  Kendaraan pengangkut personel lapis baja Italia melewati lorong Galeri Sam'an di Beirut Timur, yang dijaga oleh tentara Lebanon tetapi masih memiliki tanda Ibrani yang memerintahkan pengemudi, 'Berhenti, berbatasan di depan,' 26 Agustus 1982. (GPO Israel / Dalia Yankovitz)
Tentara Israel di dekat persimpangan tidak lagi memperhatikan kami. Grossman, yang mengenakan pakaian sipil, setuju untuk bergabung dengan saya. Kami menyusuri jalan, melewati mobil lapis baja Tentara Lebanon, dan memasuki kamp.

Dan di situ saya melihat, meski pembantaian sudah dimulai tiga hari sebelumnya, mayat masih berserakan di jalanan dan gang. Perkiraan korban tewas akan berkisar dari 800 hingga 3.000. Puluhan mayat, ditutupi selimut, tergeletak di dekat pintu masuk kamp.

Pekerja Bulan Sabit Merah dan relawan lainnya membawa mereka dengan tandu ke dalam lubang pemakaman yang baru digali yang ditaburi jeruk nipis dan membaringkannya dalam barisan. Orang-orang muda Palestina, yang mengenakan topeng putih untuk melawan bau busuk, dengan panik menggali lebih banyak lubang ketika ratusan warga sipil berkeliaran.

Tamak di sana-sini sebuah lengan atau kaki diproyeksikan dari reruntuhan rumah yang dibuldoser, diangkat tinggi-tinggi dengan rigor mortis. Suasana histeria yang nyaris tidak terkendali membuat kami berdua tidak terlihat saat kami berjalan melewati area tersebut. Tapi kami tidak berlama-lama.

  • Keterangan foto: Pekerja Palang Merah tengah melihat tubuh ditutupi dengan selimut, tak lama setelah buldoser mulai membersihkan daerah di kamp pengungsi Sabra Lebanon, pada tanggal 20 September 1982. (AP Photo / Nash)
 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA