Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Kisah Jin Takut Sandal Imam Hambali

Jumat 18 Sep 2020 18:43 WIB

Red: Hasanul Rizqa

ilustrasi jin

ilustrasi jin

Foto: foundation.blogspot.co.id
Jin yang merasuki tubuh kerabat sang khalifah merasa takut akan Imam Hambali

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Imam Abu Abdillah Ahmad bin Muhammad bin Hanbal merupakan seorang ulama terpenting dalam sejarah peradaban Islam. Umat Islam di Tanah Air biasa menyebutnya sebagai Imam Hambali.

Imam Hambali hidup pada zaman Dinasti Abbasiyah. Waktu itu, pemimpin negerinya bernama Khalifah al-Ma’mun. Sayangnya, sang khalifah terlalu ekstrem menggandrungi filsafat. Sampai-sampai, pemerintahannya memaksakan pandangan tentang Alquran kepada seluruh rakyat.

Bagi al-Ma'mun, Alquran adalah makhluk. Tak sedikit ulama yang dipaksa untuk sepaham dengannya. Imam Ahmad bin Hanbal pun sempat diuji oleh sang khalifah. Bersama sahabatnya, Muhammad ibnu Nuh, sang imam menolak untuk sepaham dengan penguasa.

Baca Juga

Situasi berubah sejak Khalifah al-Mutawakkil berkuasa. Sang penguasa baru itu menghentikan perdebatan mengenai Alquran. Status Imam Hambali pun dipulihkan.

Dalam masa inilah, terjadi kisah yang cukup legendaris.

Suatu ketika, Imam Hambali sedang mengajar di majelis. Tak disangka, datanglah serombongan utusan al-Mutawakkil. Mereka meminta sang imam agar bersedia ditemui.

Setelah mengucapkan salam, mereka mengabarkan bahwa kerabat Khalifah al-Mutawakkil yang bernama Jariyah tak henti-hentinya meracau. Kuat dugaan, Jariyah kerasukan jin.

Untuk itu, kata mereka, Khalifah memohon kepada Imam Hambali untuk memberikan solusi. Setidaknya, minta didoakan agar Jariyah lepas dari gangguan makhluk halus itu.

Sesudah itu, Imam Hambali mengangkat kedua tangannya, lalu berdoa. Usai bermunajat, sang imam mengambil sepasang sandalnya dan berkata kepada para utusan itu.

“Bawalah ini ke kediaman amirul mu`minin dan taruhlah sandal saya di sebelah kepala Jariyah. Kemudian, beri tahukan kepadanya (jin) bahwa Ahmad bin Hanbal menyuruhmu untuk pergi,” demikian tutur Imam Hambali.

Setelah itu, rombongan ini kembali ke istana untuk menemui Khalifah al-Mutawakkil. Amanat Imam Hambali pun disampaikan kepada sang raja. Sesuai anjuran sang imam, Khalifah lantas mengambil sandal pemberian tersebut dan menaruhnya di dekat kepala kerabatnya itu.

“Keluarlah dari tubuh saudaraku ini, atau aku akan memukulmu dengan sandal ini sampai 70 kali!” seru al-Mutawakkil.

Tiba-tiba, jin menjawab melalui lisan Jariyah, “Sungguh, aku mendengar dan taat. Seandainya Ahmad bin Hanbal menyuruhku pergi dari Irak, aku pasti akan menuruti perintahnya. Sungguh, dia itu seorang hamba Allah yang taat kepada Tuhannya. Barangsiapa yang taat kepada Allah, maka kami akan takut kepadanya.”

Akhirnya, keluarlah jin tersebut dari tubuh Jariyah. Sang kerabat sultan kembali dalam sadar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA