Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Dokter: Perlu Ada Standardisasi Bahan Masker

Jumat 18 Sep 2020 18:42 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Aneka masker scuba dengan motif tokoh kartun di jual di Yogyakarta, Jumat (26/6). Masker scuba tak direkomendasikan pemakaiannya sebagai alat pelindung diri terhadap virus corona.

Aneka masker scuba dengan motif tokoh kartun di jual di Yogyakarta, Jumat (26/6). Masker scuba tak direkomendasikan pemakaiannya sebagai alat pelindung diri terhadap virus corona.

Foto: Wihdan Hidayat/ Republika
Pemerintah direkomendasikan buat panduan detail mengenai masker kain.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Praktisi klinik sekaligus relawan Covid-19, dr. Muhamad Fajri Adda'i berpendapat, pemerintah perlu membuat panduan mendetial mengenai masker kain yang direkomendasikan untuk dipakai masyarakat. Panduan ini memuat soal bahan masker yang sebaiknya dipilih, jumlah lapisan kain, tingkat kerapatannya, misalnya dalam bentuk infografis atau melalui iklan layanan masyarakat.

"Karena masker kain yang beredar kan sangat banyak ya. Harus dikasih lihat maskernya, bentuknya seperti apa, harus ada contoh konkret. Masker beragam, bisa saja membuat masker sendiri. Kita dukung pemerintah keluarkan regulasi," ujar dia kepada Antara, Jumat.

Kementerian Kesehatan sebenarnya sudah mengeluarkan panduan mencegah infeksi termasuk mengenai pemakaian masker yang benar dan cara membuatnya sendiri di rumah. Hanya saja, aturan itu belum membahas detail mengenai bahan masker.

"Standardisasi kalau perlu," kata Fajri.

Sosialisasi mengenai masker juga perlu dilakukan secara ekstensif dan diulang-ulang, misalnya melalui iklan layanan masyarakat di televisi. Iklan ini bisa berdurasi pendek namun diulang-ulang, karena tak semua elemen masyarakat mengakses media sosial.

"Perlu juga sering turun ke lapangan untuk menyentuh masyarakat yang kurang terakses media," tutur Fajri.

Belum lama ini, pemerintah melalui Juru BIcara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, Prof. Wiku Adisasmito tidak merekomendasikan pemakaian masker scuba karena tidak mampu melindungi diri dari penularan virus SARS-CoV2 penyebab Covid-19. Masker scuba hanya terdiri dari satu lapisan kain elastis dan cenderung bisa menjadi longgar saat dipakai.

Menurut Fajri, masker ini tidak efektif melindungi diri dari paparan virus karena berbahan neoprene, cenderung elastis, sehingga jika ditarik pori-pori kain akan membesar.

"Padahal kita, butuh kemampuan fitrasinya," ujar dia.

Pihak PT KCI bahkan pernah mengimbau para penumpang KRL commuterline tidak mengenakan masker ini. Terkait ini, menurut Fajri bisa saja pemerintah akhirnya membuat regulasi mengenai masker scuba.

Masker termasuk kain telah terbukti secara ilmiah mampu menurunkan risiko penularan Covid-19 bahkan 85-90 persen, jika dipakai secara benar dan tepat memilih jenis bahannya. Kain yang direkomendasikan salah satunya katun quilt tiga lapis dengan kerapatan 180 benang per inci. Selain itu, bisa juga masker sutra karena ada kemampuan untuk mencegah masuknya partikel-partikel halus atau sifon yang dipadukan dengan katun.

"Pakai masker harus pas. Kalau pakai masker jangan dilepas-lepas, kalau mau dilepas pergi ke tempat kosong. Melepasnya dari belakang. Jangan dilepas saat ada orang lain," jelas dia.

Selain itu, saat berada di moda transportasi umum sebaiknya tak perlu berbicara apalagi tertawa untuk mengurangi risiko droplet yang bisa saja mengandung virus penyebab Covid-19 dari Anda tersebar ke orang lain.

"Di bus, kereta jangan banyak bicara dan tertawa, supaya tidak banyak (droplet) yang ditumpahkan juga. Kita tidak bisa selalu menjaga jarak, (saat berada di sarana angkutan umum)," kata Fajri.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA