Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Cerita Pengalaman Liputan Wartawan Republika

Pelajaran dari Abah Alwi Shahab

Jumat 18 Sep 2020 06:06 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

M Subroto, Jurnalist Republika

M Subroto, Jurnalist Republika

Foto: Daan Yahya/Republika
Menulis itu niatkan sebagai ibadah, pesan Abah Alwi.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Subroto, Jurnalis Republika

Malam itu tahun 1997 aku sedang duduk di kantor. Menulis berita sudah beres. Tiba-tiba Abah Alwi Shahab mendekatiku. Dia mengajakku ke mejanya.

Baca Juga

“Tolong you edit tulisan ini ya,” katanya sambil menunjukan tulisan yang sudah jadi di layar monitor.

Tentu saja aku kaget. Aku masih reporter bau kencur di desk metropolitan. Abah Alwi adalah redakturnya. Tulisan yang diminta edit itu adalah buatan Abah sendiri. Tentu aku tak berani mengeditnya. Menulis berita straight news saja masih belum lurus, eh kok malah mengedit tulisan wartawan yang sudah sangat senior.

Aku berusaha menolak, tapi Abah memaksa. Akhirnya kujalankan juga perintahnya.

Aku baca tulisan itu. Apa yang harus aku edit? Aku bingung. Akhirnya aku hanya mencari-cari kesalahan ketik. Kutemukan dua kata yang ada typo-nya. Lainnya tak ada yang aku ubah.

 

Selesai "mengedit" aku kembalikan monitor ke Abah. Dia duduk dan kembali memelototi layar komputer. Wajahnya tersenyum.

Aku heran dengan sikap Abah tadi. Tapi belakangan aku baru tahu bahwa itu cara dia mengajariku jadi wartawan. Jangan mentang-mentang sudah senior merasa sudah sempurna. Kita tetap butuh orang lain untuk melihat kesalahan tulisan kita.

photo
Profil Abah Alwi Shahab - (Republika)
Di lain waktu dia menasihatiku. ”Subroto, you harus banyak baca buku. Wartawan itu harus banyak baca," katanya.

Abah tak sekadar menasihati dengan kata-kata. Dia memberikan contoh. Aku kerap melihat dia berlama-lama di perpustakaan kantor membaca buku-buku untuk memperkaya tulisannya. Itulah yang membuat tulisannya menjadi berisi.

Tak hanya membaca buku, Abah juga menulis buku. Tak kurang dari 30 buku dari tulisannya yang sudah diterbitkan. Aku kira tak banyak wartawan yang seproduktif dia menghasilkan buku.

 

Bagiku dan banyak wartawan di Republika, Abah adalah teladan. Dia adalah contoh wartawan yang yang setia dengan profesinya. Tidak mengejar jabatan. Abah menjalani profesi ini hampir 60 tahun sejak usia 22 tahun.

Sebelumnya Abah bergabung dengan Arabian Press tahun 1960. Sejak tahun 1963 Abah menjadi wartawan di LKBN Antara. Setelah pensiun dari Antara di tahun 1993 Abah diajak Pemred Republika Parni Hadi, bergabung ke Republika.

Usia tua tidak menghalangi Abah untuk tetap aktif menjadi wartawan. Dia rajin menjaga kesehatan. Hobinya jalan. Kami sampai geleng-geleng kepala ketika tahu dia kerap berjalan dari Terminal Pasar Minggu atau dari Mampang Prapatan ke kantor Republika di Jalan Buncit Raya. Padahal jaraknya lebih dari 3 km. Iseng sekali sepertinya.

“Biar you tetap sehat,” katanya beralasan soal hobinya berjalan.

photo
Suasana pemakaman wartawan senior Republika Habib Alwi Saleh Shahab di Tempat Pemakaman Umum Kober, Condet, Jakarta Timur, Kamis (17/9). Wartawan senior Republika sekaligus sejarawan betawi meninggal dunia pada 17 September 2020 pukul 03.00 WIB di kediamannya saat menginjak usia 84 tahun. Republika/Thoudy Badai - (Republika/Thoudy Badai)
Abah juga dengan gesit naik ke lantai 3 menaiki tangga kantor Republika yang tak punya lift. Padahal banyak anak muda yang sudah terengah-engah ketika baru sampai di lantai 2.

Hobinya yang lain adalah mentraktir atau membawa makanan. Biasanya roti cane buatan istrinya. Rasanya tentu saja enak.

“Subroto, you sudah makan?” tanyanya suatu siang.

“Sudah Bah,” jawabku.

Tak lama sampai di mejaku, sudah ada sekotak nasi kebuli. Pasti dari Abah. Padahal tadi aku bilang sudah makan.

Abah juga suka ngobrol dengan teman-teman di kantor. Cerita apa saja. Tentang keluarga atau wartawan. Yang paling kami suka adalah cerita soal Jakarta tempo dulu atau pengalaman mudanya.

Dia juga menasehati kami untuk tetap idealis menjadi wartawan. “Menulis itu niatkan sebagai ibadah. Banyak yang bisa kita lakukan untuk membantu orang lain dengan tulisan," katanya saat didapuk memberi kultum usai shalat Magrib di mushala kantor.

“Saya pesan buat yang muda-muda. Republika ini harus dijaga. Sampai kapanpun. Karena umat sangat membutuhkan Republika,” pesan Abah saat itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA