Friday, 8 Safar 1442 / 25 September 2020

Friday, 8 Safar 1442 / 25 September 2020

Sejarah Hari Ini: Israel dan Mesir Sepakati Perdamaian

Kamis 17 Sep 2020 06:20 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Pada 17 September 1978 Mesir dan Israel menandatangani kesepakatan perdamaian di AS. Ilustrasi.

Pada 17 September 1978 Mesir dan Israel menandatangani kesepakatan perdamaian di AS. Ilustrasi.

Pada 17 September 1978 Mesir dan Israel menandatangani kesepakatan perdamaian di AS

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Pada 17 September 1978, Presiden Mesir Anwar el-Sadat dan Perdana Menteri Israel Menachem Begin menandatangani Camp David Accord di Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat (AS). Hal ini merupakan kesepakatan untuk meletakkan dasar perjanjian perdamaian permanen antara Mesir dan Israel setelah tiga dekade bermusuhan.

Seperti dilansir laman History, kesepakatan tersebut dinegosiasikan selama 12 hari dalam pembicaraan intensif di tempat peristirahatan Presiden AS kala itu, Jimmy Carter di Camp David, di Pegunungan Catoctin, Maryland. Ini merupakan perjanjian perdamaian pertama antara Israel dan salah satu tetangga Arabnya.

Dalam sejarahnya, perang telah terjadi antara Mesir dan Israel sejak berdirinya Israel pada 1948. Dalam tiga perang Arab-Israel pertama, Israel dengan tegas mengalahkan Mesir. Akibat perang 1967, Israel menduduki Semenanjung Sinai Mesir, semenanjung seluas 23.500 mil persegi yang menghubungkan Afrika dengan Asia.

Ketika Anwar el-Sadat menjadi presiden Mesir pada 1970, ia mendapati dirinya sebagai pemimpin negara yang bermasalah secara ekonomi yang tidak mampu melanjutkan perang salib tanpa akhir melawan Israel. Dia kemudian ingin berdamai sehingga bisa mencapai stabilitas dan pemulihan Sinai.

Namun setelah kemenangan Israel yang menakjubkan dalam perang 1967, kecil kemungkinan persyaratan perdamaian Israel akan menguntungkan Mesir. Jadi, Sadat menyusun rencana berani untuk menyerang Israel lagi, meskipun tidak berhasil, namun dapat meyakinkan orang Israel bahwa perdamaian dengan Mesir itu perlu.

Pada 1972, Sadat mengusir 20 ribu penasihat Soviet dari Mesir dan membuka saluran diplomatik baru dengan Washington. AS sebagai sekutu utama Israel, akan menjadi mediator penting dalam setiap pembicaraan damai di masa depan.

Pada 1974, perjanjian pertama dari dua perjanjian pelepasan Mesir-Israel yang mengatur pengembalian sebagian dari Sinai ke Mesir ditandatangani. Pada 1975 Sadat melakukan perjalanan ke AS untuk membahas upaya perdamaian dan mencari bantuan dan investasi Amerika.

Ketika pembicaraan dengan Israel terhenti, Sadat melakukan perjalanan dramatis ke Yerusalem pada November 1977 dan berbicara di hadapan Knesset (parlemen) Israel. Pada September 1978, Presiden Jimmy Carter mengundang Sadat dan Perdana Menteri Israel Begin ke tempat singgah Carter di Camp David, Maryland. Kesepakatan perdamaian ganda disepakati di bawah arahan Carter.

Ditandatangani pada 17 September, perjanjian bersejarah menyediakan evakuasi Israel lengkap dari Sinai, meletakkan dasar untuk penandatanganan perjanjian perdamaian akhir, dan menguraikan kerangka kerja yang lebih luas untuk mencapai perdamaian di Timur Tengah. Dalam upaya kedua pemimpin yang berselisih menuju perdamaian, Sadat dan Begin menerima Hadiah Nobel Perdamaian.

Pada 29 Maret 1979, perjanjian perdamaian permanen ditandatangani yang sangat mirip dengan Perjanjian Camp David. Perjanjian itu mengakhiri keadaan perang antara kedua negara dan menyediakan pembentukan hubungan diplomatik dan komersial penuh.

Meskipun Sadat sangat dipuji di Barat, dia dikutuk secara luas di dunia Arab. Pada 1979, Mesir diusir dari Liga Arab dan oposisi internal terhadap kebijakannya menyebabkan krisis domestik.

Baca Juga

Pada 6 Oktober 1981, Sadat dibunuh oleh ekstremis Muslim di Kairo saat menyaksikan parade militer memperingati Perang Yom Kippur. Meskipun Sadat meninggal, proses perdamaian terus berlanjut di bawah presiden baru Mesir, Hosni Mubarak. Pada 1982, Israel memenuhi perjanjian damai 1979 dengan mengembalikan segmen terakhir Semenanjung Sinai ke Mesir.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA