Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Rekonstruksi Penusukan Syekh Ali Jaber Digelar Hari Ini

Kamis 17 Sep 2020 06:18 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Andi Nur Aminah

Kadiv Humas Polri Irjen Raden Prabowo Argo Yuwono menjelaskan perihal penangkapan Djoko Tjandra di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Kamis (30/7).

Kadiv Humas Polri Irjen Raden Prabowo Argo Yuwono menjelaskan perihal penangkapan Djoko Tjandra di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Kamis (30/7).

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Saat ini tempat untuk kegiatan atau TKP masih ada dan dijaga oleh anggota.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono mengatakan, penyidik mengagendakan akan melakukan rekonstruksi kasus penusukan Syekh Ali Jaber, Kamis (17/9) di tempat kejadian perkara (TKP), Bandar Lampung. Nantinya, tersangka AA (24) akan dihadirkan untuk melakukan adegan tersebut.

Baca Juga

"Ya penyidik akan lakukan rekonstruksi kasus penusukan Syekh Ali Jaber besok (hari ini). Artinya sampai saat ini tempat untuk kegiatan atau TKP masih ada dan dijaga oleh anggota untuk dilakukan rekonstruksi," katanya di Mabes Polri, Rabu (16/9).

Kemudian, ia melanjutkan pada prinsipnya kepolisian serius dan akan segera menyelesaikan berkas perkara. "Kami serius dan akan selesaikan berkas perkara ini ke Kejaksaan Tinggi Lampung," kata dia.

Sebelumnya diketahui, pendakwah sekaligus ulama terkenal Syekh Ali Jaber ditikam orang tidak dikenal saat sedang mengisi acara wisuda hafidz Quran di Masjid Falahudin, Sukajawa, Tanjungkarang Barat, Bandar Lampung pada Ahad (13/9) sore. Syekh Ali terkena luka tikaman pada bagian lengan.

Pelaku berinisial AA berhasil diamankan oleh jamaah dan kemudian membawanya ke kantor polisi. Polisi juga menyita berbagai barang bukti salah satunya senjata tajam yang digunakan pelaku.

Dari keterangan keluarga pelaku kepada polisi, pelaku disebut sudah mengalami gangguan kejiwaan sejak lama. Meski begitu, pihak Kepolisian masih terus mendalami pengakuan keluarga pelaku termasuk motif penusukan itu.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA