Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

Saturday, 2 Safar 1442 / 19 September 2020

10 Film yang Sukses Padukan Unsur Horor dan Komedi

Rabu 16 Sep 2020 19:41 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Qommarria Rostanti

Salah satu adegan di film Zombieland.

Salah satu adegan di film Zombieland.

Foto: Sony Pictures Releasing.
Para pemain dalam film Zombieland tampil dengan sangat baik.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Film horor tak harus selalu menakutkan. Pada kenyataannya, banyak penonton yang menyukai campuran genre film, seperti horor yang dicampur dengan komedi yang mengundang sensasi aneh yaitu takut yang bercampur senang.

Seperti dilansir di laman Screen Rant, Rabu (16/9), itulah sebabnya mengapa begitu banyak film horor yang berkesan telah menjadi pokok budaya pop. Dengan menyuntikkan humor dengan horor, maka hal itu dapat memberikan kelegaan yang konstan di tengah semua ketakutan yang timbul dari film.

Berikut adalah daftar film yang secara cerdik menyeimbangkan komedi dengan horor:

1. The Frighteners (1996)

Film The Frighteners dibuat oleh sutradara Peter Jackson jauh sebelum dia mengambil tugas monumental membawa trilogi The Lord of the Rings ke film. The Frighteners dibintangi Michael J Fox sebagai Frank Bannister, seorang pemburu hantu yang melawan pembunuh spektral yang dikenal sebagai Grim Reaper.

Meskipun memiliki premis gelap, namun para penonton tertawa berkat bermacam-macam lelucon CGI, tulisan lucu terutama dari karakter hantu, dan pengaruh Tim Burton yang berat. The Frighteners adalah entri yang menyeramkan tapi menghibur.

2. Attack of the Killer Tomatoes (1978)

Sutradara John DeBello membuat sebuah film horor klasik, Attack of the Killer Tomatoes, pada 1978. Secara sengaja, film ini berusaha keras untuk mengolok-olok film-film yang tidak berhasil pada masa lampau yang disebut Film B.

Plot film ini mengenai invasi tomat pembunuh yang bangkit melawan manusia sombong di bumi. Tomat pembunuh mengancam planet ini dengan kepunahan manusia. Begitu kuatnya tomat sehingga bahkan militer AS tidak dapat melawan kekuatan mereka.

Akhirnya, tomat dipukul mundur dengan salah satu lagu paling menjengkelkan dan mengerikan yang pernah direkam, yang lebih dari yang bisa mereka tahan. Sayangnya, film ini termasuk film yang belum matang dan tidak masuk akal, namun penuh dengan tawa perut dari awal hingga akhir.

3. The Burbs (1989)

Aktor kawakan Tom Hanks terlibat dalam film komedi horor The Burbs. Dia memerankan Ray Peterson, seorang neurotik pinggiran kota yang percaya bahwa tetangganya adalah pembunuh berantai yang jahat.

Film yang disutradarai oleh Joe Dante ini menceritakan Peterson dan sesama warga lingkungan membiarkan imajinasi mereka menjadi lebih baik. Seorang warga lanjut usia secara misterius menghilang di tengah malam.

Percaya tetangganya yang menyeramkan dan penyendiri adalah biang keladinya, Peterson mulai meneliti okultisme, demonologi, dan ritual setan saat paranoia menguasai dirinya. Film ini merupakan komedi tradisional yang dibuat dengan cerdas.

4. The Rocky Horror Picture Show (1975)

Film The Rocky Horror Picture Show dianggap tontonan standar untuk semua penggemar film horor. Namun, film ini adalah musikal abadi yang mengangkat elemen langsung dari tahun 1950-an dan menyuntikkannya dengan estetika tahun 1970-an dengan motif horor.

Tim Curry berperan sebagai waria eksentrik yang sangat eksentrik, Dr Frank-N-Furter. Karakter itu memadukan rasa horor gotik dengan sikap seorang rock n 'roller dan ilmuwan gila yang tidak sehat.

5. Little Shop of Horrors (1986)

Film Little Shop of Horrors dibuat berdasarkan karya asli Roger Corman dan musikal Broadway dengan nama yang sama, Little Shop of Horrors. Film ini diarahkan oleh Frank Oz yang paling diakui secara kritis.

Film ini dibintangi oleh alumni komik terkenal seperti Rick Moranis, James Belushi, John Candy, dan Steve Martin. Little Shop of Horrors menceritakan tentang tanaman pembunuh bernama Audrey II yang tumbuh menjadi ukuran yang sangat besar.

Keberadaannya mulai mengancam dan mulai menyinggung orang-orang sambil mencoba mempertahankan hubungan yang kacau dan rumit dengan pemiliknya Seymour (Rick Moranis). Banyak tawa, isyarat musik, dan horor tradisional dalam film ini.

6. Zombieland (2009)

Zombieland menceritakan tentang formula komedi zombi yang ditata oleh film-film seperti Return of the Living Dead dan Shaun of the Dead. Film ini sangat berfokus pada lelucon kejutan dan resolusi lucu untuk pengaturan adegan tertentu.

Para pemain yang dipimpin oleh Woody Harrelson tampil sempurna. Mereka mengalami chemistry yang tidak dapat disangkal.

Film ini tidak takut untuk menjadi yang teratas dengan segala cara yang mungkin. Mulai dari fakta zombi berbasis teks hingga lelucon gila oleh Bill Murray, dirinya sendiri. Sampai saat ini, ini adalah salah satu film komedi horor yang paling pecah yang pernah ada.

7. Shaun of The Dead (2004)

Sinema Shaun of the Dead membantu salah satu aktor pemainnya, Simon Pegg, menjadi populer. Berkat skrip yang cerdas yang dia dan rekan penulis yang juga sutradara Edgar Wright tulis, film ini bisa menjadi film horor dengan guyonan yang segar.

Film ini melibatkan komplotan rahasia orang Inggris yang tidak mengerti yang menjadi saksi kiamat zombi. Mereka berpikir sangat sedikit tentang implikasinya secara keseluruhan.

Keseluruhan film dihabiskan untuk mengejek genre film horor zombi, dari mayat hidup yang berantakan hingga kegilaan para protagonis dan rencana mereka untuk tetap hidup. Bahkan akhirnya adalah puncak kelucuan di film-film seperti Day of the Dead, sambil tetap menghormati materi sumber ikonik George Romero.

8. Army of Darkness (1992)

Sekuel semu dari seri Evil Dead yang dibintangi Sam Raimi ini bahkan lebih tidak masuk akal daripada pendahulunya. Hal ini mungkin disebabkan oleh desainnya.

Evil Dead yang asli adalah latihan dalam morbiditas, ketakutan, dan citra yang mengganggu. Sementara Evil Dead II agak mengalah untuk mendukung campuran lelucon slapstick dan horor.

Army of Darkness sejauh ini adalah yang paling berdarah sekaligus yanng paling lucu. Protagonis utama, Ash, terlempar ke masa lalu setelah peristiwa Evil Dead II.

Pada akhirnya mereka bertempur dengan pasukan kerangka mayat hidup yang berusaha mendapatkan Necronomicon yang terkenal itu. Ini mungkin terdengar menakutkan, tetapi kenyataannya melibatkan tawa tanpa henti.

9. Return of The Living Dead (1985)

Film Return of the Living Dead sebenarnya terinsiprasi dari Night of the Living Dead karya George Romero. Namun demikian, film itu lebih banyak unsur komedi daripada horor. Dengan demikian, ini menjadi salah satu film horor paling menghibur dan lucu di tahun 1980-an dan menghasilkan banyak sekuel sebagai hasilnya.

10. Arachnophobia (1990)

Bagi banyak orang, laba-laba adalah hewan paling mengerikan yang pernah ada. Bahkan laba-laba jauh lebih menakutkan dibandingkan monster layar perak paling inventif.

Hal itulah yang membuat film Arachnophobia berhasil. Film ini bermain dengan fobia manusia yang paling umum sambil menyeimbangkan ketakutan dengan tawa yang tulus.

Film ini berpusat di sekitar laba-laba pembunuh dari Venezuela yang berpasangan dengan laba-laba rumah domestik untuk menciptakan spesies predator yang sangat agresif dan sangat beracun. Seorang Dokter California yang sangat takut pada laba-laba sejak masa dia bayi sangat ketakutan saat mencoba memerangi hewan ini.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA