Friday, 1 Safar 1442 / 18 September 2020

Friday, 1 Safar 1442 / 18 September 2020

Orang Terkaya di Eropa Serang Balik Tiffany Terkait Dividen

Rabu 16 Sep 2020 07:54 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Anak melintas di depan toko perhiasan Tiffany & Co. Miliarder Prancis yang merupakan orang terkaya di Eropa Bernard Arnault marah atas kebijakan pembayaran dividen Tiffany & Co selama pandemi.

Anak melintas di depan toko perhiasan Tiffany & Co. Miliarder Prancis yang merupakan orang terkaya di Eropa Bernard Arnault marah atas kebijakan pembayaran dividen Tiffany & Co selama pandemi.

Foto: EPA
Selama pandemi, Tiffany telah membayar dividen berjumlah total Rp 2,072 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Kesepakatan miliarder Bernard Arnault untuk membawa raksasa perhiasan AS, Tiffany & Co ke dalam keluarga LVMH seharga 16 miliar dolar AS telah dirusak oleh kemarahan LVMH atas dividen yang dibayar Tiffany kepada para pemegang saham. Tiffany diketahui telah membayarkan dividen senilai 70 juta dolar AS per kuartal.

Sebagaimana dilansir Forbes, Rabu (16/9), kesepakatan merger yang diumumkan pada November 2019 lalu itu dibekukan oleh LVMH minggu lalu menyusul surat dari Kementerian Luar Negeri Prancis yang tiba sebagai reaksi terhadap ancaman pajak atas produk Prancis oleh AS.

Bernard Arnault, orang terkaya di Eropa dan orang paling berpengaruh di Prancis saat ini dikabarkan akan menunda akuisisi Tiffany hingga setelah 6 Januari 2021.

Namun, sebuah sumber mengatakan kepada Forbes bahwa alih-alih intervensi politik, rebutan utama untuk LVMH adalah pembayaran dividen yang murah hati yang telah dilakukan Tiffany kepada pemegang saham sejak kesepakatan itu diumumkan. Terutama yang dibayarkan pada Mei dan Agustus selama pandemi, yang berjumlah total 140 juta dolar AS atau sekitar Rp 2,072 triliun (kurs Rp 14.800 per dolar AS).

Berdasarkan sumber Forbes, jumlah itu secara harfiah diartikan sebagai membakar uang. Tambahan 70 juta dolar AS akan dibayarkan pada November 2020 meskipun ada potensi lockdown diperpanjang.

Rencana perusahaan untuk membayar dividen kuartalan sebesar 0,58 dolar AS per saham telah diuraikan dalam sebuah pernyataan pada saat kesepakatan. Tetapi keputusan Tiffany untuk terus membayar dividen selama pandemi bukanlah keputusan yang dibuat pada saat kesepakatan tersebut ditandatangani, menurut sumber Forbes.

"Tidak mungkin mereka setuju untuk itu," kata sumber itu.

LVMH tidak menanggapi permintaan untuk komentar lebih lanjut tentang dividen pemegang saham tetapi menekankan ketidakpuasannya dengan kinerja Tiffany & Co selama periode lockdown.

Tiffany & Co mengalami kerugian bersih 32,7 dolar AS juta selama paruh pertama tahun 2020. Sementara tahun lalu berhasil mencatatkan keuntungan 261 juta dolar AS pada periode yang sama pada tahun 2019.

LVMH mengetahui tentang kebijakan dividen Tiffany. Perjanjian merger November 2019 mengonfirmasi bahwa Tiffany akan terus mengumumkan dan membayar dividen triwulanan regulernya dalam jumlah tidak melebihi 0,58 dolar AS per saham dan dengan cara yang konsisten dengan praktik sebelumnya.

Tiffany telah membayar 131 dividen triwulanan berturut-turut sejak 1988 tak lama setelah IPO dan tidak pernah melewatkan satu pun, termasuk selama periode penurunan ekonomi.

Meskipun kesepakatan itu sebenarnya jauh dari kata mati, menurut sumber itu, hubungan antara kedua belah pihak telah memburuk dengan kecepatan tinggi selama penguncian, karena gerai mal Tiffany dan toko utama New York berjuang untuk bisnis langkah kaki.

Ketika LVMH mengumumkan keputusan mereka pada 9 September untuk menunda kesepakatan 16 miliar dolar AS, Tiffany & Co. membalas dengan gugatan yang panjang. Meminta pengadilan Delaware untuk memaksa LVMH menyelesaikan perjanjian yang dibuat pada bulan November menyangkal klaim LVMH bahwa Tiffany telah melanggar kewajiban berdasarkan Perjanjian Penggabungan.

Tiffany telah menolak alasan LVMH untuk menunda kesepakatan, mengklaim bahwa upaya resmi Prancis untuk membalas AS atas usulan tarif baru tidak pernah diumumkan atau dibahas secara terbuka.

“Kami menyesal harus mengambil tindakan ini tetapi LVMH tidak memberikan pilihan lain kepada kami selain memulai litigasi untuk melindungi perusahaan kami dan pemegang saham kami,” kata ketua Tiffany Roger N Farah ketika perusahaan mengajukan gugatan.

Sehari kemudian LVMH mengumumkan niat mereka untuk menanggapi dengan gugatan mereka sendiri, menurut sebuah pernyataan, “menantang penanganan krisis oleh manajemen Tiffany dan Dewan Direksi. Terutama dalam membagikan dividen substansial ketika perusahaan merugi.

Meskipun berulang kali mengutip pengaruh pemerintah, LVMH kemudian menyarankan alasan bisnis yang lebih dalam untuk kaki dingin mereka. Mengkritik manajemen Tiffany dan penanganannya terhadap krisis Covid-19 yang mengklaim bahwa hasil paruh pertama dan ramalannya untuk tahun 2020 mengecewakan dan secara signifikan lebih rendah dengan merek yang sebanding dari Grup LVMH selama periode ini.

Namun, CEO Tiffany Alessandro Bogliolo berpendapat bahwa kekuatan fundamental bisnis Tiffany jelas dan bahwa penguncian tidak memengaruhi profitabilitas mereka, menurut pernyataan yang menyertai pengumuman mereka pada 9 September.

"Kami mengharapkan pendapatan kami di kuartal keempat tahun 2020 sebenarnya akan melebihi periode sama tahun 2019," katanya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA