Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

MUI Jabar Desak Penusukan Syekh Ali Jaber Diusut Tuntas

Selasa 15 Sep 2020 18:05 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Agus Yulianto

Ketua Forum Komunikasi Umat Beragama (FKUB) Jabar, Drs H Rafani Achyar saat menyampaikan sambutannya.

Ketua Forum Komunikasi Umat Beragama (FKUB) Jabar, Drs H Rafani Achyar saat menyampaikan sambutannya.

Foto: dok. Humas Polda Jabar
Anggapan orang gila pada pelaku kejahatan, timbulkan ketidakpercayaan umat.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat menyatakan, mengutuk keras insiden penusukan terhadap Syekh Ali Jaber di Masjid Falahuddin, Tanjung Karang Barat, Bandar Lampung, Ahad 13 September 2020 lalu.

Pernyataan tersebut disampaikan langsung Ketua MUI Jabar, Rachmat Syafe'i didampingi Sekretaris MUI Jabar, Rafani Achyar di Kantor MUI Jabar, Selasa (15/9).

"Kami mengutuk dengan keras tindakan penusukan terhadap Syekh Ali Jaber, seorang ulama yang mendedikasikan hidupnya untuk kegiatan dakwah Islam yang lebih mengkhususkan pada pengajaran Alquran dan telah mencetak ribuan tahfizh Al-Quran di Indonesia," ujar Rachmat Syafe'i.

Oleh karenanya, kata Rachmat, MUI Jabar mendesak penegak hukum, dalam hal ini Kepolisian Republik Indonesia (Polri) untuk mengusut tuntas sekaligus membongkar motif penusukan serta aktor intelektual di balik insiden tersebut.

"Bahwa adanya informasi yang menyebutkan pelaku mengidap gangguan kejiwaan, hendaknya jangan mudah dipercaya. Pihak kepolisian harus segera melakukan penelitian dan penyelidikan dengan melibatkan para pakar atau ahli di bidang kejiwaan," paparnya

Hal itu penting diingatkan, kata dia, karena insiden seperti itu tidak hanya terjadi kali ini saja. Menurutnya, pengusutan tuntas oleh pihak kepolisian sekaligus dapat mengembalikan kepercayaan masyarakat.

"Anggapan orang gila yang kerap dialamatkan kepada pelaku kejahatan terhadap ulama akhirnya menimbulkan ketidakpercayaan masyarakat. Harus dibuktikan secara rasional dan logis," katanya. 

Karenanya, kata dia, kepolisian harus profesional, jangan mudah percaya. Polisi harus segera memberikan jawaban kepada masyarakat yang hampir hilang kepercayaan.

Rachmat mengatakan, pihaknya pun mengimbau para alim ulama, khususnya di Jabar untuk selalu waspada terhadap tindakan kejahatan. Termasuk, tidak sungkan meminta pengamanan dari pihak kepolisian saat menyampaikan dakwahnya.

"Kami sering menyampaikan, (alim ulama) harus hati hati dan kalau perlu meminta bantuan (pengamanan) kepada pihak kepolisian setempat. Jangan takut dan merasa diawasi karena itu bagian dari protokol keamanan," katanya.

Rachmat pun mengimbau, masyarakat agar tidak mudah terpengaruh oleh berita-berita yang beredar di media sosial yang sumbernya tidak jelas dan bernada mengadu domba antara umat Islam dan pemerintah. Masyarakat, harus mempercayakan proses hukum kepada pemerintah dan pihak kepolisian.

"Segala sesuatu itu ada manfaatnya, termasuk berita. Berita itu ada manfaatnya atau tidak, maka masyarakat hatus hati hati dan jangan mudah terprovokasi oleh berita, terutama di media sosial," kata Rachmat.

Terakhir, Rachmat mengapresiasi langkah cepat Gubernur Jabar, Ridwan Kamil yang sudah berkoordinasi dengan Kepolisian Daerah (Polda) Jabar untuk melakukan pendampingan dan penerapan protokol keamanan kepada para alim ulama dalam menyampaikan dakwahnya demi keamanan dan kelancaran syiar Islam di Jabar.

Sementara itu, Sekretaris MUI Jabar, Rafani Achyar mengatakan, desakan agar pihak kepolisian mengusut tuntas insiden penusukan terhadap Syekh Ali Jaber didasari alasan bahwa penanganan kasus serupa yang pernah terjadi tak pernah tuntas.

"Berpijak pada pengalaman 2018 lalu dimana terjadi kriminilasi terhadap ulama, pengungkapannya gak tuntas. Sebab, kalau (pelakunya) orang gila, gak sampai seperti itu. Jadi, pihak kepolisian jangan mudah percaya. Polisi harus menggunakan kaidah scientific, melibatkan para pakar supaya terbuka, supaya ketahuan," paparnya.

Apalagi, kata Rafani, Syekh Ali Jaber selama ini dikenal sebagai ulama yang santun dan mengkhususkan materi dakwahya hanya pada pengajaran Alquran. Bahkan, Rafani menyebut, Syekh Ali Jaber adalah sosok ulama yang disukai semua golongan masyarakat di Indonesia.

"Beliau itu ulama yang moderat, dakwahnya juga lurus-lurus aja, sejuk, dan semua golongan senang karena bicaranya hanya seputar Alquran," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA