Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

1.737 Sambungan Air Bersih akan Terpasang di Ibu Kota Baru

Selasa 15 Sep 2020 17:06 WIB

Red: Ratna Puspita

Foto aerial Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur. Sedikitnya 1.737 sambungan air bersih untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) akan terpasang di Penajam Paser Utara, Provinsi Kalimantan Timur, sampai akhir tahun ini.

Foto aerial Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur. Sedikitnya 1.737 sambungan air bersih untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) akan terpasang di Penajam Paser Utara, Provinsi Kalimantan Timur, sampai akhir tahun ini.

Foto: Akbar Nugroho Gumay/Antara
Sambungan air bersih itu untuk masyarakat penghasilan rendah di Penajam Paser Utara.

REPUBLIKA.CO.ID, PENAJAM -- Sedikitnya 1.737 sambungan air bersih untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) akan terpasang di Penajam Paser Utara, Provinsi Kalimantan Timur, sampai akhir tahun ini. Penajam Paser Utara merupakan area akan yang akan menjadi wilayah ibu kota baru.

"Dari target 2.000 sambungan MBR pada 2020, kami optimistis dan dipastikan akan terpasang sekitar 1.737 sambungan rumah air bersih bagi MBR," ujar Direktur Perusahaan Umum Daerah Abdul Rasyid ketika ditemui di Penajam, Selasa (15/9).

Pemasangan sambungan air bersih untuk MBR tidak bisa memenuhi target. Sebab, dana pemasangan jaringan air bersih program MBR menjadi sekitar Rp2,8 miliar atau dipangkas berkisar Rp1,2 miliar dari total anggaran lebih kurang Rp4 miliar.

Baca Juga

Abdul Rasyid menjelaskan pemangkasan pemasangan sambungan air bersih bagi MBR itu dirasionalisasi atau dikurangi karena dialihkan untuk percepatan penanganan Covid-19. Kemajuan pemasangan jaringan air bersih program MBR 2020 di empat kecamatan di wilayah Penajam Paser Utara sampai saat ini baru terealisasi sekitar 60 persen.

Dari 16 wilayah baru pemasangan sambungan air bersih untuk MBR di empat kecamatan menurut Abdul Rasyid, baru di Babulu Darat dan Sepaku yang pemasangannya sudah rampung 100 persen. "Kemajuan pemasangan jaringan air bersih program MBR di Maridan saat ini baru sekitar 36 persen, Penajam 43 persen, sedangkan di Waru dan Sotek masih nol persen," ucapnya.

"Jadi secara keseluruhan kemajuan pemasangan sambungan air bersih bagi MBR di 16 wilayah Penajam Paser Utara baru tercapai sekitar 60 persen," kata Abdul Rasyid.

Kemajuan pemasangan sambungan air bersih untuk MBR di wilayah Waru dan Sotek masih minim tambahnya, lantaran menunggu giliran pemasangan yang dilakukan petugas. Abdul Rasyid akan segera melaporkan kemajuan pemasangan jaringan air bersih program MBR di wilayah empat kecamatan tersebut kepada kepala daerah.

Pemasangan sambungan air bersih murah itu dilakukan bekerja sama dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atau PUPR Direktorat Jenderal Cipta Karya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA