Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

AS Masih Tangguhkan Uji Coba Vaksin Covid-19 AstraZeneca

Selasa 15 Sep 2020 15:01 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Uji klinis vaksin Covid-19 sedang dikembangkan oleh sejumlah perusahaan dan negara di dunia. Perusahaan AstraZeneca sempat menunda uji klinis vaksinnya setelah seorang relawannya di Inggris mengalami reaksi negatif.

Uji klinis vaksin Covid-19 sedang dikembangkan oleh sejumlah perusahaan dan negara di dunia. Perusahaan AstraZeneca sempat menunda uji klinis vaksinnya setelah seorang relawannya di Inggris mengalami reaksi negatif.

Foto: AP Photo/Hans Pennink
Seorang relawan uji coba calon vaksin Covid-19 AstraZeneca kena mielitis transversa.

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO -- Uji coba vaksin Covid-19 AstraZeneca di Amerika Serikat masih ditunda sambil menunggu penyelidikan AS terhadap efek samping serius yang terjadi di Inggris. Ini merupakan indikasi awal bahwa uji coba di AS akan tetap ditangguhkan sampai Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) AS dan panel keselamatan menyelidik kasus tersebut.

Sementara itu, uji coba vaksin lainnya dilanjutkan, kata sumber yang akrab dengan isu tersebut kepada Reuters. AstraZeneca pada Sabtu mengatakan, pihaknya telah memulai kembali uji coba di Inggris setelah regulator menyelesaikan ulasan mereka mengenai efek samping serius pada salah satu partisipan.

Pendaftaran uji coba global vaksin AstraZeneca, yang dikembangkan bersama para peneliti di Oxford University, dihentikan pada 6 September. Beberapa sumber mengatakan kepada Reuters bahwa pendaftaran pasien baru dan prosedur pengujian lainnya untuk uji coba AS dijadwalkan ulang sampai setidaknya pertengahan pekan. Belum diketahui pasti berapa lama FDA menyelesaikan penyelidikannya.

Pemerintah di seluruh dunia merasa putus asa untuk menemukan sebuah vaksin yang membantu mengakhiri pandemi, yang menyebabkan lebih dari 900 ribu orang di seluruh dunia meninggal dan menimbulkan gejolak ekonomi global. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menandai vaksin AstraZeneca sebagai yang paling menjanjikan.

Penundaaan yang lama dalam uji coba di AS dapat memperlambat akses vaksin di Amerika Serikat. Kejadian efek samping di Inggris melibatkan seorang pasien riset yang diduga mengalami gangguan inflamasi tulang belakang yang disebut mielitis transvera.

Juru bicara AstraZeneca bungkam soal kapan uji coba di AS dapat dilanjutkan. Menurutnya, perusahaan "akan terus berkoordinasi dengan otoritas kesehatan di seluruh dunia, termasuk FDA, dan akan diarahkan kapan uji klinis lainnya dapat dilanjutkan."

Nasib uji coba vaksin di Afrika Selatan dan India masih belum diketahui, namun uji coba di Brasil dilanjutkan. Perusahaan tidak menyebutkan kapan uji coba di belahan dunia lainnya dapat dilanjutkan.

Baca Juga

sumber : Antara, Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA