Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Ilmuwan Deteksi Zat yang Mungkin Tanda Kehidupan di Venus

Selasa 15 Sep 2020 11:50 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Atmosfer Venus.

Atmosfer Venus.

Foto: slash gear
Ilmuwan melihat sidik jari kimiawi fosfin yang ada di awan Venus.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ilmuwan mengendus suatu tanda yang mungkin bisa menjadi petunjuk kehidupan di Planet Venus. Dilansir Space, para ilmuwan melihat sidik jari kimiawi fosfin yang ada di awan Venus.

Menurut ilmuwan, temuan ini mungkin terkait dengan kehidupan, di awan batu kedua dari matahari. Penemuan ini bukanlah jaminan bahwa kehidupan ada di Venus. Namun, para peneliti mengatakan itu adalah penemuan yang menggiurkan yang menekankan perlunya lebih banyak misi ke planet yang panas dan penuh gas itu.

“Saya pikir penafsiran bahwa itu berpotensi karena kehidupan bukan hal pertama yang saya inginkan,” ujar Victoria Meadows, ahli astrobiologi di University of Washington yang tidak terlibat dalam penelitian terbaru.

Meadows mengatakan bahwa itu adalah deteksi yang menarik. Penemuan, secara khusus masih banyak hal yang perlu dipelajari tentang Venus. Penelitian baru ini didasarkan pada gagasan bahwa meski permukaan Venus memiliki suhu tinggi dan tekanan yang menghancurkan, kondisinya jauh lebih 'ramah' di awan.

Mencari fosfin

Para ilmuwan telah menyadari bahwa atmosfer Bumi sendiri penuh dengan kehidupan kecil. Hipotesisnya, mikroba tertangkap di atmosfer Venus, di mana suhu dan tekanannya mirip dengan yang ada di Bumi, tampak tidak terlalu aneh. Para ilmuwan di balik penelitian baru ini ingin mencari fosfin. 

Baca Juga

Tim peneliti tersebut telah bertanya-tanya apakah bahan kimia tersebut bisa menjadi biosignature yang baik, target astronom majemuk dalam mencari kehidupan. Fosfin memiliki sifat cepat rusak di atmosfer yang kaya oksigen, seperti Bumi dan Venus. Di Bumi, ketika tidak dibuat oleh proses industri, fosfin tampaknya ditemukan di dekat jenis mikroba tertentu.

Jane Greaves, seorang astronom di University of Cardiff di Inggris dan penulis utama penelitian baru tersebut, menyadari bahwa ia dapat menggunakan teleskop untuk memeriksanya di atmosfer Venus.

"Mencari di Venus mungkin sangat aneh, tapi tidak sulit untuk dilakukan dan tidak akan memakan waktu berjam-jam teleskop, sehingga mengapa tidak mencobanya?" jelas Greaves, pikirnya saat itu.

Pada lima hari yang berbeda pada Juni 2017, para astronom menggunakan Teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii untuk menatap Venus. Selanjutnya, pengamatan dilakukan di sekitar komputer selama satu setengah tahun.

"Saya pikir, sebelum kita membuang ini, saya akan melakukan percobaan terakhir menganalisis data. Ada garis dan itu tidak mau hilang, dan sepertinya itu bukan khayalan lagi. Saya benar-benar terpana,” jelas Greaves.

Garis itu adalah satu garis spektrum, kode kimiawi yang dapat dibaca para ilmuwan dalam pengamatan cahaya di teleskop. Setiap bahan kimia memiliki sidik jari unik berupa garis dan ruang kosong. Mencocokkan cukup banyak baris dan Anda dapat mengidentifikasi substansi misteri.

Meadows mengatakan pengamatan dalam penelitian baru ini hanya berfokus pada satu baris dalam kode batang fosfin. Karena itu, ia tidak begitu yakin bahwa temuan baru ini mewakili identifikasi fosfin yang meyakinkan.

Para peneliti belum menangani aspek itu. Namun, Greaves dan rekan-rekannya mengatur untuk menggunakan Atacama Large Millimeter / submillimetre Array (ALMA) pada Maret 2019 untuk mencari bahan kimia tersebut dan memastikan pendeteksiannya bukan hanya cegukan teleskopik.

ALMA mengumpulkan beberapa jam data, yang juga mengungkapkan lebih banyak fosfin daripada yang diharapkan para ilmuwan. Bukan hanya jumlah yang besar dalam skema besar, tetapi sekitar 20 partikel dari setiap miliar.

Kelimpahan itu secara signifikan lebih banyak fosfin daripada yang diharapkan. Cara kerja pengamatan teleskop, bahan kimia tersebut pasti berada lebih dari 30 mil (50 kilometer) di atas permukaan Venus. Hal itu diperkirakan pada ketinggian yang sama di mana makalah terbaru yang berbeda dengan beberapa rekan penulis bersama menunjukkan kehidupan mikroba dapat bertahan dalam bentuk spora.

Greaves dan rekan-rekannya mulai bekerja mempertimbangkan apa yang mungkin telah menciptakan semua fosfin itu. Misalnya, kemungkinan gunung berapi meletus atau menyambar petir, atau mungkin meteor yang mencair di atmosfer atau angin yang menarik partikel dari permukaan planet. Tetapi, tidak satupun dari penjelasan ini yang tampaknya cukup bagi mereka.

Berusaha mencari penjelasan yang lebih konvensional tidak berarti bahwa para ilmuwan mengira mereka telah menemukan kehidupan. Namun, kemungkinan serangga kecil Venus perlahan-lahan menjadi lebih masuk akal dan para peneliti berfokus pada dunia tetangga mengatakan itu penting, apakah ada kehidupan nyata yang dapat ditemukan atau tidak.

“Entah itu salah identitas tapi kami tidak tahu apa bahan kimianya atau beberapa kimia aneh yang tidak kami sadari atau biologi,” kata Sanjay Limaye, seorang ilmuwan atmosfer di Universitas Wisconsin, Madison, yang tidak terlibat dalam penelitian baru.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA