Monday, 4 Safar 1442 / 21 September 2020

Monday, 4 Safar 1442 / 21 September 2020

Ilmuwan Ragukan Usia Artefak Cakram Langit Tertua

Selasa 15 Sep 2020 11:09 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Cakram langit Nebra.

Cakram langit Nebra.

Foto: ilf science
Cakram langit nebra diduga berasal dari zaman besi.

REPUBLIKA.CO.ID, HALLE -- Cakram langit Nebra atau Nebra Sky Disk merupakan salah satu penemuan arkeologi terpenting dalam sejarah Jerman. Benda bersejarah ini ditemukan oleh dua penjarah pada tahun 1999.

Baca Juga

Menurut sejarah, artefak itu dibuat oleh manusia prasejarah yang bertatahkan simbol emas patina biru-hijau yang melambangkan Bulan, Matahari, bintang, dan bahkan mungkin Bima Sakti. Museum Prasejarah Negara di Halle (Saale) mengambil alih kepemilikan cakram tersebut pada tahun 2002. Sejak saat itu terdapat perdebatan besar tentang usianya.

Dilansir di IFL Science, Selasa (15/9), artefak itu tidak dapat dipastikan usianya dan bagaimana cakram itu ditemukan masih samar-samar. Para penjarah mengklaim bahwa mereka menemukan cakram itu bersama dengan pedang, kapak, dan gelang kaki yang berasal dari Zaman Perunggu, kira-kira antara 2200 dan 1600 SM. Jika ini benar, cakram itu akan menjadi gambaran langit malam yang paling tua dan diketahui.

Namun, dua peneliti tidak mempercayai penanggalan tersebut. Peneliti mengatakan tidak ada item seperti cakram yang ditemukan di Zaman Perunggu.

Dalam jurnal Archäologische Informationen, tim tersebut malah menduga cakram Nebra berasal dari Zaman Besi, membuatnya kira-kira 1.000 tahun lebih muda dari yang diperkirakan sebelumnya.

Para peneliti memberikan beberapa alasan untuk kesimpulan mereka. Kisah para penjarah tentang bagaimana mereka menemukan cakram (dan kerusakan selanjutnya) tidak cocok dengan apa yang dapat direkonstruksi dari artefak itu sendiri.

Para ilmuwan juga membandingkan logam cakram dengan benda lain yang ditemukan di lokasi yang sama. Di penimbunan lain, sering ditemukan bukti bahwa semua benda dibuat dari bahan baku yang dikumpulkan dari tempat yang sama.

 Tidak ada kesamaan yang terlihat di sini.   Artefak itu bersumber dari material yang tersebar di seluruh Pegunungan Alpen Timur.

"Dalam pandangan kami, hasil yang diperoleh sejauh ini menentang penemuan yang dimiliki bersama," kata Profesor Rüdiger Krause, rekan penulis studi dan pakar analisis logam.

Meskipun tim tersebut mengatakan bahwa penggambaran cakram tersebut lebih mirip dengan artefak yang ditemukan pada abad ke-5 SM, seperti pedang dari Allach (Munich), mereka tidak meragukan bahwa cakram tersebut asli prasejarah, unik, dan memiliki nilai ilmiah yang luar biasa.

Pekerjaan terbaru tim ditolak keras oleh Kantor Arkeologi Negara di Saxony-Anhalt, wilayah tempat piringan itu ditemukan.

Gebhard dan Krause mengedepankan beberapa poin penting sebagai landasan untuk tesis ini. "Rekan-rekan tidak hanya mengabaikan banyaknya hasil penelitian yang dipublikasikan dalam beberapa tahun terakhir, berbagai argumen mereka juga dengan mudah dibantah. Khususnya, korelasi Cakram Langit dengan penemuan lain dari timbunan, yang usia Zaman Perunggu tidak dipertanyakan, diragukan." kata pernyataan mengenai hasil studi ini.

Klaimnya adalah bahwa lampiran tanah pada cakram langit tidak sesuai dengan temuan lain. Selain itu bahwa analisis geokimia logam tidak mendukung koherensinya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA