Thursday, 7 Safar 1442 / 24 September 2020

Thursday, 7 Safar 1442 / 24 September 2020

Dua Tipe Orang Munafik Menurut Alquran

Selasa 15 Sep 2020 07:36 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Munafik/ilustrasi

Munafik/ilustrasi

Foto: top-10-list.org
Ada dua jenis orang munafik, sebagaimana dijelaskan dalam Alquran

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nabi Muhammad SAW telah mengimbau umatnya agar berhati-hati terhadap sifat kemunafikan. Pada zaman beliau, kaum munafik bagaikan 'duri dalam daging' yang menyulitkan syiar Islam, tetapi enggan bermusuhan secara langsung terhadap Muslimin.

Baca Juga

Allah SWT menyinggung perihal kaum munafik dalam firman-Nya. Beberapa ayat Alquran menggambarkan adanya dua tipe orang munafik.

Menurut Ahmad Fuad Effendy dalam Sudahkah Kita Mengenal Alquran? (2013), tipe yang pertama disinggung dalam surah al-Baqarah ayat 17-18. Terjemahan kedua ayat itu, "Perumpamaan mereka seperti orang-orang yang menyalakan api, setelah menerangi sekelilingnya, Allah melenyapkan cahaya (yang menyinari) mereka dan membiarkan mereka dalam kegelapan, tidak dapat melihat. Mereka tuli, bisu dan buta, sehingga mereka tidak dapat kembali."

Dalam firman-Nya itu, kaum munafik digambarkan pada mulanya bersedia merespons seruan Islam. Karena itu, mereka disebut "seperti orang-orang yang menyalakan api." Namun, respons itu demikian lemahnya, lalu diikuti keraguan. Sikap ragu-ragu itu berlanjut pada keengganan, dan akhirnya penolakan.

"Ketika banyak orang mengambil petunjuk dari cahaya Islam, mereka justru meninggalkannya. Maka Allah pun segera mencabut cahaya-Nya dari diri mereka, dan mereka kembali ke dalam kekufuran. Allah membuat mereka 'tuli, bisu dan buta' sehingga tak akan tahu jalan kebenaran," tutur Effendy.

Adapun tipe kedua digambarkan dalam Alquran surah al-Haj ayat ke-11. Artinya: "Dan di antara manusia ada yang menyembah Allah hanya di tepi; maka jika dia memperoleh kebajikan, dia merasa puas, dan jika dia ditimpa suatu cobaan, dia berbalik ke belakang. Dia rugi di dunia dan di akhirat. Itulah kerugian yang nyata."

Tipe kedua ini adalah orang-orang yang memeluk Islam, tetapi selalu berada dalam keraguan. Sebab, yang mereka cari bukanlah ridha Allah, melainkan kepentingan diri sendiri.

"Ketika umat Islam sedang menghadapi kesulitan dan tantangan, mereka menarik diri dan berada di luar barisan. Tapi ketika kemenangan datang, mereka merapat kembali, seolah-olah ikut berjasa dalam meraih kemenangan," ujar penulis yang juga anggota Dewan Pembina King Abdullah bin Abdul Aziz International Center Saudi Arabia.

"Mereka adalah kaum oportunis yang mengikuti ke mana arah angin, tidak punya pendirian," sambung dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA