Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

PBNU: Penusukan Syekh Ali Jaber Bagian dari Teror

Senin 14 Sep 2020 16:25 WIB

Rep: zainur mahsir ramadhan/ Red: Agus Yulianto

Sekretaris Jenderal PBNU, Helmy Faishal Zaini

Sekretaris Jenderal PBNU, Helmy Faishal Zaini

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Motif yang dilakukan pada kasus-kasus serupa, utamanya serangan pada ulama, serupa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Helmy Faishal Zaini mengutuk keras tindakan anarki terhadap Syekh Ali Jaber di Bandar Lampung. Pihaknya juga meminta, agar kepolisian mengusut tuntas kejadian tersebut.

"Jadi apakah ini ada yang menyuruh atau bagaimana?. Karena ini memang harus dilihat lebih lanjut," ujar dia ketika dikonfirmasi Republika, Senin (14/9).

Jika memang terorganisasi, dirinya meminta agar ‘dalang’ dari aksi itu bisa ditemukan. Sebab, motif yang dilakukan pada kasus-kasus serupa, utamanya serangan pada ulama, dia nilai, ada kesamaan.

"Ya kita harus urai. Ini modusnya apa? Apakah mau memecah belah umat, provokasi atau apa. Betul-betul kita memohon polisi untuk mengusut tuntas,’’ tambah dia.

Namun demikian, Helmy menuturkan, jika masyarakat dan pihaknya saat ini tidak boleh berandai-andai. Meskipun, kejadian terhadap Syekh Ali Jaber ia sebut memang bagian dari teror.

Sambung dia, aksi penyerangan pada ulama dan Syekh Ali bisa saja menjadi upaya kapitalisasi opini internasional. Khususnya, agar dunia internasional melihat jika Indonesia adalah negara yang tidak aman.

"Dari situ, bisa muncul sentimen seperti radikalisme yang subur di Indonesia," ucapnya.

Helmy menyatakan, meski opini publik saat ini semakin berkembang, keputusan pihak berwenang tetap harus ditunggu. Mengingat, olah TKP dan analisis dari kepolisian serta intelijen masih berjalan, kata dia.

"Ke depan harus hati-hati, jika ada maksud acara seperti ini, harus dalam pantauan aparat keamanan. Jadi nggak boleh kendor lagi," ungkap dia.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA