Friday, 8 Safar 1442 / 25 September 2020

Friday, 8 Safar 1442 / 25 September 2020

Pesan Nadiem Makarim untuk Mahasiswa Baru Nusa Mandiri

Senin 14 Sep 2020 06:06 WIB

Red: Irwan Kelana

Mendikbud Nadiem Makarim.

Mendikbud Nadiem Makarim.

Foto: Dok STMIK Nusa Mandiri
Perguruan tinggi  perlu  lebih aktif  melakukan transformasi kurikulum.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seminar Inspirasi (Serasi) Kampus Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer (STMIK) Nusa Mandiri yang dilaksanakan live melalui akun Youtube Nusa Mandiri , Sabtu (12/9) menghadirkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Mendikbud RI), Nadiem Makarim.

Nadiem Makarim menyampaikan sambutan melalui  tayangan. Ia mengemukakn,  banyak hikmah pembelajaran yang bisa dilakukan dengan memanfaatkan semua metode pembelajaran berbasis teknologi secara daring.

“Perguruan tinggi agar lebih aktif dalam melakukan transformasi kurikulum sesuai dengan karakteristik mahasiswa Indonesia. Di masa lalu, mahasiswa tidak memiliki fleksibilitas dalam belajar sehingga kegiatan-kegiatan yang dilakukan mahasiswa di luar kampus, di luar ruang kuliah tidak bisa diakui sebagai pembelajaran,” tutur Nadiem dalam rilis yang diterima Republika.co.id.

Menurutnya, berbagai kegiatan yang dilakukan di luar kampus STMIK Nusa Mandiri seperti magang dapat meningkatkan kompetensi mahasiswa untuk memberikan solusi atas permasalahan yang dihadapi masyarakat.

“Kampus Merdeka akan menjadi tempat belajar sepanjang hayat dan dapat menggali bakat sesuai minat dan dapat meningkatkan pendidikan yang tinggi,” ujarnya.

Nadiem mengajak mahasiswa kampus STMIK Nusa Mandiri untuk dapat mengubah paradigma belajar di perguruan tinggi menjadi kuliah untuk belajar.

“Ubah paradigma belajar di perguruan tinggi menjadi kuliah untuk belajar. Belajar bagaimana untuk bisa berkarya dan bekerja di berbagai bidang. Bukan hanya sekadar kuliah untuk bekerja,” tandasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA