Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Hasto: Cakada Harus Bisa Jabarkan Visi Misi Jokowi-Maruf

Ahad 13 Sep 2020 21:26 WIB

Red: Bayu Hermawan

Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyampaikan sambutan di sekolah partai secara daring untuk calon kepala daerah yang diusung PDI Perjuangan Pilkada Serentak 2020, Ahad (13/9).

Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyampaikan sambutan di sekolah partai secara daring untuk calon kepala daerah yang diusung PDI Perjuangan Pilkada Serentak 2020, Ahad (13/9).

Foto: Istimewa
Sekjen PDIP menekankan cakada harus bisa jabarkan visi misi Jokowi-Maruf.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto menekankan agar calon kepala daerah (Cakada) bisa menjabarkan visi misi Presiden Joko Widodo dan Wapres KH Ma'ruf Amin. Hal itu berlaku bukan hanya untuk kader PDIP, namun juga yang bukan kader partai namun mendapat dukungan dari PDIP.

"Berbicara UUD 1945, bagaimana masyarakat adil dan makmur, berbicara bagaimana menjabarkan kebijakan Pak Jokowi-Ma'ruf Amin, kita bersama, karena itu presiden dan wakil presiden kita," kata Hasto dalam arahan di hadapan peserta Sekolah Cakada PDIP Gelombang III yang dilaksanakan secara virtual, di Jakarta, Ahad (13/9).

Menurutnya, jalan politik partai berlambang banteng itu adalah membumikan Pancasila yang intisarinya adalah Gotong royong. Gotong royong itu terbukti dengan keputusan partainya membangun bangsa bersama dengan parpol lain lewat ajang pilkada serentak 2020.

Baca Juga

"Sesuai arahan Ibu Ketua Umum, sesuai jiwa gotong royong kita, PDI Perjuangan tidak bisa menyelesaikan masalah bangsa ini sendirian," ujarnya.

Hasto lalu memaparkan kerja sama dengan sejumlah Partai politik yang terbanyak bersama Golkar dengan sebanyak 49 daerah. Selanjutnya PKB 38, Gerindra 36, PAN 35, Demokrat 33, NasDem 20, Hanura 19. "Itu kerja sama tujuh besar PDI Perjuangan," ucap Hasto.

"Berbicara Pancasila, UUD 45 berbicara adil dan makmur, itu bisa dicapai melalui gotong royong bersama. PDI Perjuangan bukan partai yang suka membajak kader partai lain, tapi menghormati posisi politik dari peserta sekolah partai yang tidak berasal dari PDI Perjuangan, tapi didukung oleh PDI Perjuangan," ujarnya melanjutkan.

Para cakada yang diusung oleh PDIP akan didukung seluruh elemen kepartaian. Semuanya akan bekerja sama, semuanya akan bergotong-royong sesuai dengan warna politiknya. Dari sebanyak 212 peserta sekolah calon kepala daerah gelombang ketiga, sebanyak 28 orang merupakan kader PDI Perjuangan dan 184 merupakan non kader. 

Diantaranya adalah Rahayu Saraswati, Adly Fairuz, Atep, dan Lucky Hakim. Di acara itu, hadir Ketua Umum Megawati Soekarnoputri juga didampingi para pengurus teras partainya. Seperti Wasekjen Utut Adianto dan beberapa Ketua DPP. Diantaranya adalah Eriko Sotarduga, Djarot Saiful Hidayat, Komaruddin Watubun, Ribka Tjiptaning, Ahmad Basarah, Hamka Haq, Sri Rahayu, dan Tri Rismaharini.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA