Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Ahad, Kasus Positif Covid-19 di Sumbar Bertambah 119 Orang

Ahad 13 Sep 2020 16:54 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Personel kepolisian dan TNI menyosialisasikan penggunaan masker di Pasar Simpang Haru Padang, Sumatera Barat. Penambahan kasus positif covid-19 di Sumatra Barat terus terjadi. Hari ini, Ahad (13/9) positif covid-19 di Sumbar bertambah 119 orang. Total positif covid-19 di Sumbar sampai sekarang sudah 3.380 orang.

Personel kepolisian dan TNI menyosialisasikan penggunaan masker di Pasar Simpang Haru Padang, Sumatera Barat. Penambahan kasus positif covid-19 di Sumatra Barat terus terjadi. Hari ini, Ahad (13/9) positif covid-19 di Sumbar bertambah 119 orang. Total positif covid-19 di Sumbar sampai sekarang sudah 3.380 orang.

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Penambahan kasus positif Covid-19 tertinggi terjadi di Kota Padang

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Penambahan kasus positif covid-19 di Sumatra Barat terus terjadi. Hari ini, Ahad (13/9) positif covid-19 di Sumbar bertambah 119 orang. Total positif covid-19 di Sumbar sampai sekarang sudah 3.380 orang.

"Hari ini laporan dari tim laboratorium ada penambahan 119 orang dinyatakan positif covid-19," kata Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumbar Jasman Rizal, Ahad (13/9).

119 orang yang dinyatakan positif covid-19 hari ini berasal dari Kota Padang 41 orang, Kabupaten Pessel 2 orang, Kabupaten Tanah Datar 3 orang, Kabupaten Agam 9 orang, Kota Payokumbuah 5 orang,

Kota Sawahlunto 28 orang, Bukittinggi 3 orang, Kota Solok 17 orang, Kota Padang Panjang 8 orang, dan Kota Pariaman 1 orang. 2 orang lainnya didapatkan positif covid-19 dari hasil pemeriksaan swab di Bandara Internasional Minangkabau (BIM).

Pemprov Sumbar mencoba menekan angka penambahan kasus positif covid-19 dengan memberlakukan Peraturan Daerah (Perda) Adaptasi Kenormalan Baru (AKB). Perda ini sudah disahkan di DPRD Provinsi Sumbar akhir pekan lalu.  

Pada draft Perda ini ada beberapa aturan dan sanksi hukum bagi para pelanggar protokol kesehatan. Mulai dari sanksidari denda, hingga hukuman kurungan. Pemerintah menilai penanggulangan covid-19 terbaik sebelum vaksin ditemukan adalah dengan melindungi diri dengan protokol covid.

Pemerintah sudah mencoba mensosialisasikan protokol kesehatan dengan Peraturan Gubernur (Pergub), Peraturan Bupati (Perbup) dan Peraturan Wali Kota (Perwali) sejak memberlakukan new normal. Tapi kenyatannya kasus positif covid-19 masih meningkat cukup tinggi di Sumbar karena masyarakat tidak disiplin dengan protokol kesehatan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA