Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Sigi Siaga Hadapi Ancaman Bencana Alam

Sabtu 12 Sep 2020 22:15 WIB

Red: Agung Sasongko

Warga berada di dekat rumah yang terancam ambruk akibat abrasi sungai di Desa Simoro, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Senin (6/7/2020). Pemerintah setempat mengingatkan warga yang bermukim di bantaran sungai untuk mewaspadai bencana alam banjir, longsor,  dan abrasi sungai menyusul tingginya intensitas hujan dalam sepekan terakhir ini.

Warga berada di dekat rumah yang terancam ambruk akibat abrasi sungai di Desa Simoro, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Senin (6/7/2020). Pemerintah setempat mengingatkan warga yang bermukim di bantaran sungai untuk mewaspadai bencana alam banjir, longsor, dan abrasi sungai menyusul tingginya intensitas hujan dalam sepekan terakhir ini.

Foto: ANTARA/BASRI MARZUKI
Musim hujan di sejumlah daerah, termasuk di wilayah Sigi masih berlangsung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah menyatakan tetap siaga menghadapi ancaman bencana alam. 

"Semua SKPD terkait tetap waspada dan segera melakukan kegiatan jika terjadi bencana banjir maupun tanah longsor," kata Bupati Sigi, Mohammad Irwanm Lapata di Sigi, Sabtu (12/9).

Ia mengatakan musim hujan di sejumlah daerah, termasuk di wilayah Sigi masih berlangsung.

Baca Juga

Hujan mengguyur setiap hari di sejumlah wilayah di Sigi sehingga perlu diwaspadai masyarakat yang berada di tempat rendah dan dekat dengan aliran sungai, karena banjir sewaktu-waktu bisa terjadi, katanya.

Begitu halnya dengan tanah longsor sangat memungkinkan terjadi pada saat curah hujan tinggi. Poros jalan yang menghubungkan Palu dengan empat kecamatan di Sigi terdapat banyak titik longsor.

Karena itu, pengendarayang melintas di jalur tersebut hendaknya ekstra hati-hati, terutama di waktu hujan, sebab bencana tanah longsor bisa terjadi dan mengancam keselamatan perjalanan.

Dia juga mengingatkan masyarakat di beberapa wilayah yang selama ini rawan bencana banjir dan longsor jangan lengah.

Bupati Irwan mengatakan beberapa waktu lalu, banjir melanda Desa Oloboju di Kecamatan Sigibiromaru yang menyebabkan sejumlahwarga pengungsi karena rumah mereka terendam dan juga rusak diterjang banjir.

Sungai Oloboju dan beberapa sungai di Sigi selama ini rawan bencana banjir. Sigi merupakan daerah yang paling sering dilanda banjir, karena memiliki banyak sungai dan hutan perlu mendapat perhatian serius semua pihak.

Termasuk masyarakat yang selama ini bermukim di dekat hutan hendaknya menjaga kelestarian hutan agar hutan tetap berfungsi dengan baik. Kalau hutannya rusak, maka sangat memungkinkan terjadi banjir saat curah hujan meningkat.

Pemerintah melalui Kementerian PUPR akan menormalisasi tiga sungai yang ada di Sigi. Ketiga sungai yang akan dinormalisasi karena terjadi pendangkalan termasuk sungai Bangga, Salua dan POI.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA