Wednesday, 6 Safar 1442 / 23 September 2020

Wednesday, 6 Safar 1442 / 23 September 2020

Nadiem: Banyak Anak Berkebutuhan Khusus Diperlakukan Salah

Sabtu 12 Sep 2020 17:28 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Andi Nur Aminah

Seorang anak berkebutuhan khusus mengikuti kelas terapi motorik  (ilustrasi)

Seorang anak berkebutuhan khusus mengikuti kelas terapi motorik (ilustrasi)

Foto: Antara/M Ibnu Chazar
Anak dengan kebutuhan khusus dalam belajar seringkali tidak teridentifikasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mengatakan salah satu masalah kebanyakan negara berkembang adalah tidak tertanganinya dengan baik anak-anak berkebutuhan khusus di sekolah inklusi. Nadiem mengatakan sering kali anak dengan kebutuhan khusus dalam belajar (learning disability) tidak teridentifikasi.

Baca Juga

"Jumlah besar anak dengan kebutuhan khusus masih diberi label yang salah, atau salah diagnosis, seperti anak yang bermasalah, atau anak yang lambat menangkap pelajaran. Mereka tidak diidentifikasi dengan baik," kata Nadiem, dalam Global Education Monitoring Report 2020, disiarkan di Youtube Kemendikbud, Jumat (11/9).

Menurutnya, satu-satunya cara untuk memenuhi kebutuhan anak tersebut adalah dengan menyiapkan guru. Guru harus tahu bagaimana menangani anak dengan kebutuhan khusus di kelas inklusi, sehingga dia dapat belajar sesuai dengan kemampuannya.

Nadiem beranggapan, sebanyak apapun sekolah untuk anak berkebutuhan khusus tidak akan cukup memenuhi kebutuhan anak-anak ini. Oleh karena itu, memberi pembekalan yang tepat kepada guru di sekolah inklusi harus dilakukan.

"Ketika guru menjadi guru, mereka punya kemampuan untuk mengidentifikasi dan memenuhi kebutuhan anak-anak dengan kebutuhan khusus. Guru di setiap sekolah harus dipersiapkan agar mampu membantu anak dengan kebutuhan khusus di sekolahnya," kata dia lagi.

Lebih lanjut, ia mengatakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) sudah menyiapkan panduan untuk mencatat anak dengan berkebutuhan khusus di seluruh Indonesia. Sebab, ini adalah masalah besar dan harus segera bisa diselesaikan.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA