Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Erick tak Ingin Pilkada Jadi Gelombang Ketiga Covid-19

Jumat 11 Sep 2020 14:59 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Erick Thohir

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Erick Thohir

Foto: Kementerian BUMN
Para calon pemimpin daerah harus peduli dan menjalankan disiplin protokol kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri BUMN sekaligus Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PCPEN) Erick Thohir tidak menginginkan ajang pemilihan kepala daerah atau Pilkada menjadi gelombang ketiga pandemi Covid-19 yang sangat berbahaya. "Kita menekankan pada situasi Pilkada dan pernyataan Komite PCPEN termasuk saya sendiri sangat keras, jangan kita bicara sukses Pilkada tapi gagal dalam penanganan Covid-19. Karena situasi ini bisa menjadi gelombang ketiga yang sangat membahayakan," ujar Erick dalam orasi ilmiah di Universitas Padjadjaran, Bandung, Jumat (11/9).

Erick mengimbau para calon pemimpin daerah yang berkompetisi harus peduli dan menjalankan disiplin protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Jika terjadi sebaliknya berarti mereka tidak peduli. "Jangan hanya mengutamakan terpilihnya saja, tapi mengorbankan risiko fatalitas kematian akibat Covid-19," katanya.

Menteri BUMN tersebut berulang kali mengingatkan agar penerapan dan disiplin protokol kesehatan pencegahan Covid-19 harus tetap dilakukan oleh semua masyarakat, demi menekan penyebaran pandemi mematikan tersebut. "Saya tidak ada maksud menakut-nakuti bahwa kita tidak akan melihat penurunan jumlah kasus Covid secara signifikan, kalau perilaku disiplin protokol kesehatan tidak dilakukan bersama-sama," ujar Erick.

Baca Juga

Karena itu kalau melihat bagaimana sekarang kasus-kasus yang terjadi dan tentu kondisi Indonesia lebih baik jika dibandingkan dengan negara-negara seperti India, Brazil dan Amerika Serikat. Namun semua pihak tidak mau Indonesia terus mendekati angka-angka penyebaran Covid di negara-negara tersebut.

Kalau melihat angka Covid di India yang mendapatkan angka satu juta kasus Covid dalam tempo 12 hari, bukan tidak mungkin jika tidak berdisiplin masyarakat Indonesia maka mungkin juga pada awal tahun depan akan mengalami kenaikan angka-angka kasus Covid di Indonesia.

"Kalau kita berasumsi jelek saja misalkan terjadi 3.000 kasus Covid per hari, maka di akhir Desember 2020 kasus pandemi Indonesia bisa mencapai 500 ribu," tegas Erick.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA