Sunday, 15 Rabiul Awwal 1442 / 01 November 2020

Sunday, 15 Rabiul Awwal 1442 / 01 November 2020

Reaksi Swedia Kala Sayap Kanan Denmark Bakar Alquran

Jumat 11 Sep 2020 06:32 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Rasmus Paludan, Tokoh partai sayap kanan Denmarj yang serukan bakar Alquran untuk membukikan Islam agama damai dan menjamin kebebasan.

Rasmus Paludan, Tokoh partai sayap kanan Denmarj yang serukan bakar Alquran untuk membukikan Islam agama damai dan menjamin kebebasan.

Foto: euronews.com
Kelompok sayap kanan Denmark picu ketegangan di Swedia dengan protes anti-Islam baru.

REPUBLIKA.CO.ID, -- Kelompok sayap kanan Denmark terus memicu ketegangan. Uniknya ketegangan karena mereka ingin membakar alquran sebagai bukti toleransi kaum Muslim dan kebebasan berekspresi, ternyata ini melebar ke tetangga negara Swedia.

Ada tulisan yang menarik soal ini pada laman Euronews. Artikel karya Mie Olsen ini yang dimuat pada Kamis lalu (9/10) pukul 16.21 ini berjudul: 'Danish far-right set to stoke tensions in Sweden with new anti-Islam protests' (Kelompok sayap kanan Denmark memicu ketegangan di Swedia dengan protes anti-Islam baru).

Selengkapnya artikel tersebut begini:

-------------------------

Partai sayap kanan Denmark Stram Kurs akan memicu ketegangan dengan mengadakan protes anti-Islam baru di negara tetangga Swedia akhir pekan ini.

Partai itu telah mengumumkan rencana demonstrasi baru di lima pinggiran ibu kota Swedia, Stockholm, pada 12 September.

Itu terjadi setelah sebuah kelompok yang terkait dengan Stram Kurs membakar salinan kitab suci Islam Alquran di Malmo pada akhir Agustus, menurut AFP (Agence France-Presse, kantor berita Prancis). "Kami ingin rakyat Swedia bangun," kata Rasmus Paludan, pemimpin Stram Kurs, kepada Euronews.

“Salah satu cara untuk menyadarkan orang Swedia adalah dengan menunjukkan, bagaimana reaksi orang-orang tertentu ketika Anda membakar Alquran. Sepertinya pemerintah Swedia sedang memberi tahu penduduknya bahwa Islam adalah agama perdamaian. Dalam hal ini, adil jika kami memberikan kesempatan kepada Muslim Swedia untuk membuktikannya."

Paludan, yang dikenal karena retorika anti-Muslimnya, melakukan perjalanan ke Swedia pada akhir pekan demonstrasi Malmo. Namun, aparat keamanan Swedia yang menjaga perbatasan melarangnya masuk.

Pihak berwenang mengatakan dia dicegah memasuki negara itu karena dia mengancam "kepentingan fundamental masyarakat".

Kelompok sayap kanan telah mengajukan permohonan untuk izin demonstrasi di Swedia Sabtu depan. Namun, pengunjuk rasa kemungkinan akan mencoba dan pergi ke Stockholm terlepas dari apakah mereka menerima izin resmi.

Pada hari Selasa, komunitas Muslim Swedia mengadakan pertemuan untuk membahas bagaimana menangani demonstrasi akhir pekan ini.

"Kesimpulannya adalah untuk mendorong tindakan ramah dan tenang," kata Imam Mahmoud Khalfi kepada Euronews. "Seseorang seharusnya tidak bereaksi dengan keras, tetapi mengabaikannya."

Khalfi mengatakan, mereka sedang berdialog dengan polisi Swedia tentang pembatasan keamanan untuk masjid di Stockholm pada hari Sabtu.

Menanggapi komentar Paludan, dia menambahkan: “Konstitusi menjamin Anda kebebasan untuk berdemonstrasi. Namun, pada saat yang sama, Anda tidak diperbolehkan menyinggung orang lain atau merendahkan simbol-simbol agama. Kita harus menghentikan mereka yang ingin membuat kekacauan dan mengganggu ketertiban normal karena itu merusak kebebasan."

Perdana Menteri Swedia, Stefan Löfven, mengomentari aplikasi Stram Kurs untuk surat kabar Swedia Sydsvenskan, berkata: “Siapapun yang diizinkan masuk atau tidak, adalah keputusan resmi. Tapi izinkan saya mengatakannya seperti ini. [..] Saya merasa sangat sulit untuk memahami mereka yang terus menerus memprovokasi, menghina, dan mempermalukan orang lain. Saya merasa sangat sulit untuk melihat manfaatnya."

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA