Sunday, 15 Rabiul Awwal 1442 / 01 November 2020

Sunday, 15 Rabiul Awwal 1442 / 01 November 2020

Erdogan: Era Serang Turki Pakai Ekonomi Sudah Berakhir

Selasa 08 Sep 2020 12:59 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Foto: Turkish Presidency via AP, Pool
Erdogan tegaskan Turki sudah merdeka finansial usai bayar utang IMF.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan era negara lain memukul Turki dengan menggunakan ekonomi sudah berakhir. Erdogan mengatakan negara yang tidak bisa menundukan Turki dengan militer dan diplomasi selalu menggunakan ekonomi sebagai senjata.

"Sepanjang sejarah mereka yang tidak bisa menundukan negara kami dengan diplomasi, pertahanan dan bidang militer selalu memakai ekonomi sebagai senjata," kata Erdoğan dalam pertemuan dengan perusahaan asuransi Turkiye Sigorta, seperti dikutip oleh surat kabar Hürriyet Daily, Selasa (8/9).

Erdoğan mengatakan negara-negara itu sebelumnya bisa meraih tujuan mereka karena perekonomi Turki 'tidak cukup kuat'. Nilai mata uang, bunga utang, dan inflasi selalu digunakan sebagai senjata untuk mengalahkan Turki.

"Negara kami sudah melewati hidup di mana bunga dapat naik 7.500 persen dalam satu malam, kami telah melihat periode ketika pajak pendapatan tidak dapat menutupi untuk membayar bunga utang, ada masa berbahaya di mana kami tidak mampu membayar gaji pegawai negeri sipil," tambahnya.

Erdogan mengungkit masa di mana birokrasi ekonomi Turki benar-benar terkucilkan. Saat keuangan dan perbendaharaan negara itu harus diserahkan ke IMF. "Perekonomian kami yang nilai tukar, bunga, dan inflasinya dibawa ke dalam spiral, telah miring selama bertahun-tahun dengan krisis yang berulang setiap 10 tahun sekali, Turki tidak dapat menggunakan potensinya sementara negara lain yang sama-sama mulai proses pembangunan mulai maju, kami harus segera mengakhiri lingkaran jahat ini dengan reformasi yang sudah diimplementasikan sejak 2002 dan mencegah sumber daya dan waktu ekonomi terbuang," kata Erdoğan.

Ia mengatakan dengan membayar utang 23,5 miliar dolar AS ke IMF, Turki akhirnya meraih kemerdekaan finansial. Sehingga dapat memulai era ekonomi yang baru. Ia mengatakan keberhasilan Turki mempertahankan hak dan hukumnya dibidang lain saat ini diraih berdasarkan kepercayaan diri yang dibangun 18 tahun yang lalu.

"Mereka tidak akan membiarkan orang-orang yang bernegosiasi dengan IMF dengan pintu tertutup mengirim Turki kembali ke masa lalu, kami tidak akan membiarkan Anda sekali kembali ke masa lalu, kami sedang melalui rintangan yang sulit dalam proses ini," tambahnya.  

Dalam pidatonya Erdoğan mengatakan pandemi yang menjungkirbalikkan keseimbangan dunia membuka jendela kesempatan baru bagi negara-negara dengan produktivitas tinggi seperti Turki. Ia mengatakan usai pandemi berakhir Turki akan memperkuat ekonominya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA