Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Ottoman

Dari Anatolia ke Aceh: Ottoman, Turki, dan Asia Tenggara

Sabtu 05 Sep 2020 08:51 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Suasana masyarakat dalam dinasti Ottoman.

Suasana masyarakat dalam dinasti Ottoman.

Foto: wikipedia
Apakah ada hubungan Islam dengan tanah Melayu, Aceh, Batavia, hingga Moro?

REPUBLIKA.CO.ID, -- Subuh ini melalui grup WA grup satu pena ada kiriman artikel yang ditulis oleh pengamat sejarah Islam Indonesia asal Belanda, Martin van Bruinessen yang juga dosen Universitas Utrecht. Tulisan ini berasal dari kiriman pengajar di Universitas Leiden, Belanda, yang berasal dari 'ranah Minang', DR Surya Suryadi.

Nama dan sosok Martin van Bruinssen di kalangan akademisi Indonesia sudah tidak asing lagi. Berbagai bukunya tentang kajian agama Islam telah terbit. Bahkan banyak diantaranya menjadi buku fenomenal. Bahkan almarhum KH Abdurrahman Wahid memberikan kata pengantar bukunya yang mengkaji soal kitab kuning dan dunia pesantren.

Kali ini, Martin menulis tentang review sebuah buku yang berjudul: "From Anatolia to Aceh: Ottomans, Turks, and Southeast Asia" (Dari Anatolia ke Aceh: Ottoman, Turki, dan Asia Tenggara). Buku ini diedit oleh A. C. S. Peacock dan Annabel Teh Gallop (Oxford: Oxford University Press untuk The British Academy, 2015),  dengan 348 hal. Buku ini dijual dengan harga 70,00 Euro.

Tulisan itu selengkapnya begini:

--------------------

 Hubungan antara Muslim Asia Tenggara dan kekuatan Muslim kontemporer utama, Kekaisaran Ottoman, telah lama tidak diteliti. Dalam beasiswa bahasa Inggris, beberapa artikel oleh Anthony Reid tentang hubungan diplomatik dan militer abad ke-16 dan akhir abad ke-19 antara Aceh dan Ottoman, yang diterbitkan lebih dari 40 tahun yang lalu, cukup banyak menyimpulkan pengetahuan yang tersedia.

Di sana ada sedikit minat untuk mendorong penelitian di luar temuan Reid, karena orang bisa sangat meragukan apakah ada sesuatu yang berharga untuk ditemukan. Hubungan tersebut tampaknya tidak lebih dari sekedar pengakuan kesetiaan orang Aceh kepada Sultan Ottoman sebagai pemimpin kerajaan dan permintaan dukungan militer terhadap Portugis pada pertengahan enam belas dan melawan Belanda pada akhir abad kesembilan belas, dan setengah hati.

Isyarat dukungan Utsmaniyah berupa pengiriman sejumlah ahli senjata ke Aceh pada periode sebelumnya. Selain itu, rentang linguistik yang diperlukan untuk studi sumber primer yang lebih sistematis (Turki Utsmaniyah, Melayu, Portugis, Belanda) merupakan penghalang tambahan bagi kebanyakan sarjana muda.

From Anatolia to Aceh : Ottomans, Turks, and Southeast Asia

Namun, dalam dekade terakhir, telah terjadi kebangkitan minat yang luar biasa pada subjek, di mana volume yang diedit ini adalah produk terbaru. Sampai batas tertentu, minat baru ini disebabkan oleh tsunami tahun 2004 yang meluluhlantahkan sebagian besar Aceh dan diikuti oleh upaya bantuan dan rehabilitasi internasional yang sangat besar, di mana organisasi-organisasi bantuan Turki sangat menonjol.

Baik orang Aceh maupun Turki menemukan kembali hubungan lama antara negara mereka. Bulan Sabit Merah Turki tidak hanya membangun kembali rumah-rumah bagi para korban tsunami, tetapi juga memulihkan kuburan seorang suci yang dihormati secara lokal, Teungku di Bitay, yang diyakini sebagai salah satu pembuat senjata Ottoman abad keenam belas yang dikirim ke Aceh, menambahkan untuk mengukur baik tentang ratusan batu nisan anonim dihiasi dengan bendera Turki untuk melambangkan sahabat Ottoman dan keturunan mereka.

Dalam studi akademis, landasan baru tercakup dalam sebuah artikel oleh sejarawan Ottoman Giancarlo Casale (dalam Turcica, 37, 2005), tentang misi kapten laut Ottoman dan diplomat Lutfi, yang mendampingi angkatan pertama artileri dan pembuat senjata ke Aceh dan kembali ke Istanbul pada tahun 1565 dengan permintaan untuk komitmen Ottoman yang lebih serius di kapal, pasukan dan senjata.

Ini adalah publikasi penting pertama berdasarkan studi tangan pertama dari dokumen Ottoman yang relevan. Casale menempatkan misi ini dalam konteks periode singkat ekspansi Ottoman ke Samudera Hindia di bawah wazir Sokollu Mehmed Pasha pada tahun 1560-an, yang dibahas lebih luas dalam bukunya tahun 2010 berikutnya, The Ottoman Age of Exploration (OUP).

Salih Ozbaran, yang pada tahun 1969 sebagai sejarawan Ottoman muda telah berkontribusi pada salah satu artikel awal Reid dengan menerjemahkan satu-satunya catatan Turki yang diterbitkan sebelumnya tentang armada Ottoman yang mengunjungi Aceh, menerbitkan sebuah studi panjang buku pada periode yang sama, Ottoman Expansion menuju Samudra Hindia di Abad ke-16 (Istanbul, 2009).

Difasilitasi oleh aksesibilitas yang lebih baik dari arsip utama Ottoman, beberapa sarjana Turki lainnya mengerjakan apa yang dapat ditemukan di sana di Aceh dan Asia Tenggara secara lebih umum. Dua di antaranya berkontribusi pada koleksi studi ini.

Volume buku ini yang ditinjau adalah produk dari proyek penelitian Akademi Inggris yang ambisius yang dikoordinasikan oleh para editor, di mana para sejarawan, sarjana sastra, dan ahli filologi tidak hanya menambang Ottoman dan Belanda tetapi juga arsip Portugis, Spanyol dan Amerika, tradisi dan sastra lisan Melayu, serta manuskrip Asia Tenggara, untuk wawasan baru tentang hubungan Ottoman - Asia Tenggara.

Gambar

Keterangan foto: Meriam Dari Turki-Ottoman di teluk Bandar aceh Darussalam.

Pendahuluan editor memberikan ringkasan yang berguna tentang keadaan seni tersebut, dan dalam artikel pengantar lainnya Anthony Reid, yang selama lebih dari empat dekade tetap menjadi sejarawan terkemuka Aceh, meninjau kembali karya awalnya tentang kontak dan sketsa Aceh-Ottoman kemajuan penelitian hingga saat ini.

Materi baru yang penting tentang Utsmaniyah - Hubungan Aceh pada pertengahan abad ke-16 dari sumber-sumber Portugis disajikan oleh Jorge Santos Alves (yang sebelumnya telah banyak menerbitkan dalam bahasa Portugis di Semenanjung Malaya dan Sumatera Utara pada periode ini).

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA