Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Dispar Banda Aceh Tingkatkan Kapasitas SDM Pariwisata

Jumat 04 Sep 2020 04:45 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

Pengunjung menikmati suasana di kawasan wisata pantai  Ulee Lheue dan Kampung Jawa, Banda Aceh, Aceh, Ahad (7/6/2020). Sejumlah objek wisata pantai di daerah tersebut  kembali ramai pengunjung dan pedagang kuliner keliling, yang sebagian besar tidak menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19

Pengunjung menikmati suasana di kawasan wisata pantai Ulee Lheue dan Kampung Jawa, Banda Aceh, Aceh, Ahad (7/6/2020). Sejumlah objek wisata pantai di daerah tersebut kembali ramai pengunjung dan pedagang kuliner keliling, yang sebagian besar tidak menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19

Foto: ANTARA/AMPELSA
Mereka juga diajarkan cara berpromosi secara digital.

REPUBLIKA.CO.ID,BANDA ACEH -- Dinas Pariwisata (Dispar) Kota Banda Aceh berupayameningkatkan kapasitas sumber daya manusia (SDM), baik pengelola maupun pelaku usaha berbagai objek wisata di daerah berjuluk "Kota Serambi Mekkah" itu.

"Sehingga kami harapkan setelah mereka mengikuti pelatihan ini, mereka bisa memajukan objek wisatanya," kata Kepala Dispar Kota Banda Aceh Iskandar di Banda Aceh, Kamis (3/9).

Ia mengungkapkan, saat ini pihaknya menggelar pelatihan tata kelola objek wisata yang diikuti oleh puluhan peserta, terutama pengelola dan pelaku usaha wisata yang berlangsung dari tanggal 2 hingga 5 September 2020.

Pelatihan tersebut, katanya, merupakan salah satu kegiatan Dinas Pariwisata Kota Banda Aceh dengan pembiayaan oleh Dana Alokasi Khusus (DAK) Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif tahun ini.

"Ini merupakan salah satu upaya yang kami lakukan dalam meningkatkan kapasitas SDM pengelola, dan pelaku usaha pariwisata," katanya.

Selain pelaku usaha pariwisata setempat di dalam pelatihan ini, pihaknya menghadirkan berbagai pemangku kepentingan, seperti keuchikgampong (kepala desa) Punge Blang Cut dan Alue Naga.

"Kami menilai kedua desa tersebut, kerap dijadikan destinasi wisata bagi para pelancong yang datang ke Kota Banda Aceh," ucap Iskandar.

Kepala Bidang Pengembangan Destinasi dan Industri Pariwisata Dispar Kota Banda Aceh Nova Indriani menyebut, setidaknya 40 peserta hadir di pelatihan ini yang terdiri dari pemandu wisata, "blogger", dan pengelola tempat wisata itu.

"Mereka kami bekali dengan berbagai pengetahuan, seperti cara melayani maupun bergaul dengan wisatawan. Mereka juga diajarkan cara berpromosi secara digital, (karena) ini kan lebih murah dan cepat," katanya.

Salmi Hardiyanti, peserta pelatihan mengaku, mendapatkan banyak pengetahuan tentang suatu objek wisata, karena pihaknya berada langsung di lapangan yang kerap bertatap muka langsung dengan wisatawan. "Agar kita lebih banyak pengetahuan lagi, tentang bagaimana cara mengelola tempat-tempat wisata. Apalagi seperti saya yang langsung berkecimpung di tempat wisata," ungkapnya.

"Jadi supaya ada introspeksi untuk diri sendiri, mungkin selama ini ada salahnya," kata pemandu lokal wisatawan di lokasi boat di Atas Rumah Gampong Lampulo.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA