Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Saham BNI Menguat Usai Pergantian Direksi

Jumat 04 Sep 2020 00:27 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Friska Yolandha

Harga saham PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) mengalami kenaikan seiring pergantian direksi baru perseroan.

Harga saham PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) mengalami kenaikan seiring pergantian direksi baru perseroan.

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
Di antara emiten bank BUMN, performa saham BNI termasuk yang terburuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Harga saham PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) mengalami kenaikan seiring pergantian direksi baru perseroan. Saham berkode BBNI tersebut berakhir di zona hijau dan menguat sebesar 2,39 persen atau bertambah 125 poin ke level 5.350.

Kenaikan saham BBNI ini bertolak belakang dengan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang ditutup melemah pada hari ini. Indeks saham tersebut juga sejalan dengan terkoreksinya tiga saham bank pelat merah lainnya. 

Kepala riset Praus Capital, Alfred Nainggolan, mengatakan kenaikan saham BBNI hari ini menunjukkan performa saham perusahaan yang mulai pulih. Di antara sejumlah emiten bank BUMN lainnya, menurut Alfred, performa saham BBNI termasuk yang terburuk. 

Baca Juga

"Sejak awal tahun, BBNI sudah terkoreksi 30an persen. Sekarang mulai mengejar ketertinggalan," kata Alfred kepada Republika.co.id, Kamis (3/9).

Alfred melihat ke depannya BBNI akan bisa segera menyusul performa saham bank BUMN lainnya sehingga tidak tertinggal terlalu jauh. Adapun saham BBRI sudah terkoreksi 18 persen sejak awal tahun. Sedangkan koreksi saham BMRI mencapai 20 persen. 

Menurut Alfred, sejauh ini belum ada aksi korporasi Perseroan yang bisa menjadi sentimen positif bagi kenaikan harga saham BBNI. Pelaku pasar saat ini masih menanti perbaikan kinerja perseroan. 

Hingga saat ini, pelaku pasar masih melihat bahwa kurang premiun dibandingkan bank BUMN lainnya. "Ini menjadi PR bagi manajemen baru bagaimana membawa BBNI lebih premium lagi dari sisi valuasi," kata Alfred. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA