Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Survei: Tak Cuma Muslim, Ateis AS Juga Alami Diskriminasi

Rabu 02 Sep 2020 21:16 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nashih Nashrullah

Tak hanya Muslim, Ateis di Amerika Serikat juga alami diskriminasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Sebuah studi terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Public Administration Review, menunjukkan bagaimana sekolahnya-sekolah di Amerika Serikat (AS) memiliki kecenderungan untuk melakukan diskriminasi terhadap keluarga berlatar belakang ateis dan Muslim. 

Tim melakukan penerbitan dengan mengirim surat elektronik (email) kepada kepala sekolahnya dari sekitar 45 ribu sekolah di 33 negara bagian, dengan menyamar sebagai orang tua yang ingin mendaftarkan anak-anak mereka di sekolah-sekolah tersebut.  

Beberapa email menyertakan kutipan (palsu) yang berfungsi untuk mengidentifikasi keyakinan keluarga. Misalnya, saat berpura-pura menjadi keluarga non-agama, di bagian akhir email terdapat tulisan seperti ateisme mengajarkan bahwa hidup itu berharga dan indah. Kita’ harus menjalani hidup kita sepenuhnya, sampai akhir hari-hari kita’ dari Richard Dawkins. 

Baca Juga

Sementara, versi lain dari kutipan adalah dikaitkan dengan Paus Benediktus (Katolik), Pdt Billy Graham (Protestan), dan Nabi Muhammad SAW (Islam). Ini semua dianggap permintaan intensitas rendah karena kutipan itu adalah satu-satunya indikasi tentang keyakinan. 

Dalam email tersebut, tim peneliti yang berpura-pura menjadi orang tua juga mengatakan keinginan untuk bertemu langsung dengan para kepala sekolah. 

Sebagai contoh, mereka menulis : ‘Salah satu alasan kami ingin bertemu dengan Anda adalah karena kami membesarkan Jonah / Sarah menjadi seorang ateis humanis yang baik dan ingin memastikan hal ini dapat dilakukan di sekolah Anda. 

Jadi mereka mengirim versi yang berbeda dari surat-surat itu, sebagai contoh ateis intensitas rendah, Muslim intensitas sedang, dan lainnya ke semua kepala sekolah tersebut dan menunggu untuk melihat berapa banyak balasan yang didapatkan. Mereka juga mengirimkan email ke beberapa orang yang sama sekali tidak mengidentifikasi agama apa pun.

Dari sana, peneliti menemukan bahwa email yang mengaku berasal dari keluarga Muslim atau ateis menerima tanggapan yang jauh lebih sedikit daripada email dari orang yang mengaku sebagai penganut Katolik dan Kristen Protestan. Mereka menemukan bahwa orang tua Muslim dan ateis didiskriminasi karena hanya mengungkapkan keyakinan di bagian tanda tangan email.  

Bagi Muslim dan ateis, efek diskriminatif tetap ada terlepas dari apakah biaya pendaftaran secara eksplisit ditandai. Selain itu, diskriminasi terhadap orang tua Muslim dan ateis meningkat secara dramatis jika mereka menanyakan tentang kesesuaian sekolah dengan keyakinan atau meminta akomodasi keagamaan, dengan sinyal tersebut mengurangi tingkat tanggapan masing-masing sebesar 8,7 dan 13,8 poin persentase.

Hasil ini tetap berlaku terlepas dari ras /atau etnis sekolah, pendapatan rata-rata, dan tingkat kepatuhan beragama masyarakat sekitar. Intinya adalah bahwa diskriminasi terhadap non-Kristen tampaknya merajalela, setidaknya jika Anda menggunakan pendekatan seperti ini.

Jika kepala sekolah bahkan cenderung tidak ingin bertemu dengan keluarga yang secara terbuka non-Kristen, apa mereka akan membela siswa tersebut jika mereka menghadapi masalah berbasis agama selama tahun ajaran? Bagaimana jika mereka ingin membentuk kelompok pelajar ateis atau Muslim?   

Anda berharap kepala sekolah negeri akan membela siswa terlepas dari keyakinan agamanya dan menghormati netralitas agama karena itulah yang dituntut oleh pekerjaan mereka, tetapi sekarang kami memiliki bukti bahwa diskriminasi implisit terhadap non-Kristen ini menyebar di sekolah. Jelas, eksperimen semacam ini memiliki keterbatasan.  

Mungkin tidak adil untuk mengekstrapolasi begitu banyak dari satu email. Para peneliti menyadarinya dan mengakuinya di koran. Tetapi mereka juga mengatakan ini harus menjadi titik awal untuk studi lebih lanjut. 

 

Sumber: https://friendlyatheist.patheos.com/2020/09/01/research-shows-how-public-schools-discriminate-against-atheist-muslim-families/

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA