Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Pernah Mayoritas, Bagaimana Nasib Zoroaster di Iran Kini?

Rabu 02 Sep 2020 18:07 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nashih Nashrullah

(Ilustrasi) bendera iran

(Ilustrasi) bendera iran

Foto: wikipedia.org
Zoroaster pernah menjadi mayoritas di wilayah Iran dulu.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN –  Ajaran Zoroaster, pertama kali menyebar hampir dua milenium sebelum kelahiran Kristen, mengalami titik tertinggi mereka di bawah Sassaniyah, dinasti Persia pra-Islam terakhir, sebelum akhirnya memudar menjadi signifikansi setelah penaklukan Muslim di Iran pada abad ke-7. 

Setelah berabad-abad penindasan dan eksodus banyak orang Zoroaster, jumlah penganut Zoroastrianisme telah tenggelam secara dramatis di Iran, terutama sejak Revolusi Islam 1979. 

Baca Juga

Mehraban Firouzgary, seorang pendeta komunitas Zoroastrian di Teheran, merasa terganggu oleh perasaan memiliki agama yang terancam punah.  Hal ini terutama terjadi setiap kali dia mengadakan ibadah di pusat bersejarah kota metropolis yang padat. Dia melihat barisan umat beriman yang terus menipis dan semakin sedikit wajah muda di kuil kecil tempat dia berkhotbah. 

Ada berbagai alasan untuk ini. Untuk satu hal, kondisi kehidupan banyak penganut agama Persia kuno ini telah menjadi jauh lebih buruk sejak penggulingan Shah dan Revolusi Islam 1997. Banyak anak muda Zoroastrian, khususnya, bereaksi terhadap peluang karier yang semakin suram di teokrasi Islam otokratis hanya dengan berpaling dari negara.

Menurut perkiraan, jumlah Zoroastrian di Iran telah menurun dari 60 ribu pada akhir 1970-an menjadi 30 ribu saat ini.  Sebagian besar penganutnya sekarang tinggal di diaspora. Bombay telah berkembang menjadi pusat penting bagi komunitas Iran yang diasingkan. 

Namun, kata Mehraban Firouzgary, ada faktor tambahan yang menyebabkan hilangnya anggota masyarakat.  "Banyak Zoroastrian telah beremigrasi, tapi kami juga merupakan komunitas yang semakin menipis karena saat ini generasi muda di Iran menikah kemudian dan memiliki lebih sedikit anak. Karena itu kami telah menjadi komunitas yang menua," tambahnya. 

Meskipun dilema ini sering dibicarakan di masyarakat, tidak banyak yang bisa dilakukan, karena anggota agama tersebar di seluruh dunia. "Sumber daya kami sangat terbatas - bahkan dalam hal menyebarkan keyakinan kami." kata Firouzgary. 

Selain itu, masalah ini diperburuk fakta bahwa begitu banyak pernikahan terjadi di luar komunitas Zoroaster. Saat ini, sejumlah Zoroastrian memiliki pasangan Muslim atau masuk Islam. 

 

Warga kelas dua

Mirip dengan orang Kristen dan Yahudi, Zoroastrian diberikan status perlindungan di bawah Islam karena kitab suci mereka, Avestsa, dan oleh karena itu dilindungi dari diskriminasi karena keyakinan agama mereka. Ini juga tercantum dalam Pasal 12 konstitusi Iran. 

Namun kenyataannya sangat berbeda.  Sebagai non-Muslim, Zoroastrian mengalami banyak kerugian di tempat kerja. Hampir tidak mungkin bagi mereka untuk mendapatkan pekerjaan di sektor publik dan mereka jarang diterima di universitas. 

Demikian pula, mereka tidak diizinkan untuk menduduki jabatan pemerintahan yang tinggi, dikeluarkan dari tugas sebagai polisi, dan tidak diizinkan menjadi guru. Karena dzimmi mereka, atau status dilindungi menurut Islam, mereka harus membayar pajak pemungutan suara ke negara Islam.  

Dengan batasan yang ditempatkan pada praktik agama mereka, mereka menemukan diri mereka warga negara kelas dua di republik Islam. "Non-Muslim hanya diperbolehkan melakukan ritual keagamaan mereka di lokasi tertentu yang ditentukan negara," kata Mehraban Firouzgary. 

"Tentu saja kita bisa bergerak bebas di ruang pribadi kita, tapi kita tidak bisa, misalnya, menyewa kamar di universitas untuk mengamalkan agama kita di sana." tambahnya.

Selain itu, Zoroastrian tidak diizinkan untuk mendirikan kuil api baru. 

Dalam Zoroastrianisme modern, signifikansi besar diberikan pada ritual dan pemujaan yang dilakukan dengan benar di hadapan api, simbol kemurnian dewa mereka Ahura Mazda, di kuil api, Ateshkadeh. Praktik keagamaan menyembah api, yang dicurigai oleh mayoritas penduduk Muslim, tidak boleh dilakukan di depan umum.  

Bahkan perayaan Zoroastrian dari festival Tahun Baru Iran, Nowruz, yang secara teratur diadakan di fasilitas kuil Chak-Chak di kota Yazd di Iran tengah, tunduk pada kontrol ketat negara. 

Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa di Iran, tidak hanya kegiatan keagamaan, tetapi juga dialog dengan agama lain hanya berlangsung dalam batas-batas yang sangat sempit. 

Menurut Firouzgary, dialog semacam itu hanya dilakukan di tingkat resmi dan selalu diprakarsai oleh pihak pemerintah. Mantan Presiden Mohammad Khatami yang dianggap liberal memberikan contoh positif dengan terus mendukung dialog antaragama serta dialog antar berbagai kelompok sosial. Namun, dalam iklim otoriter era Ahmadinejad, dialog terbatas inipun sudah lama dibungkam.

 

Sumber: https://en.qantara.de/content/zoroastrians-in-iran-in-decline

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA