Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Thursday, 10 Ramadhan 1442 / 22 April 2021

Jawa Tengah Alami Deflasi 0,03 Persen pada Agustus 2020

Selasa 01 Sep 2020 23:52 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

Jawa Tengah Alami Deflasi 0,03 Persen pada Agustus 2020. Deflasi (ilustrasi)

Jawa Tengah Alami Deflasi 0,03 Persen pada Agustus 2020. Deflasi (ilustrasi)

Deflasi tidak terjadi di seluruh daerah di Jawa Tengah.

REPUBLIKA.CO.ID,SEMARANG -- Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Tengah mencatat provinsi ini mengalami deflasi sebesar 0,03 persen pada bulan Agustus 2020.

Kepala BPS Jawa Tengah Sentot Bangun Widoyono mengatakan penurunan harga sejumlah komoditas seperti daging ayam, bawang merah, cabai merah, telur ayam, serta beras, menjadi pemicu terjadinya deflasi.

"Untuk penahan utama deflasi antara lain dipengaruhi oleh kenaikan harga emas, kontrak rumah ,serta harga beberapa komoditas, seperti bawang putih dan minyak goreng," katanya, Selasa (1/9).

BPS juga mencatat Indeks Harga Konsumen (IHK) pada Agustus 2020 sebesar 104,62 lebih rendah jika di banding bulan sebelumnya yang mencapai 104,65. Menurut dia, deflasi tidak terjadi di seluruh daerah di Jawa Tengah.

Dari enam daerah menjadi tempat dilakukannya survei biaya hidup, tiga di antaranya mengalami deflasi dan tiga lainnya mengalami inflasi. Tiga daerah yang mengalami deflasi masing-masing Purwokerto, Cilacap, dan Kota Semarang. Sementara daerah yang mengalami inflasi meliputi Kota Surakarta, Tegal, dan Kudus.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA