Thursday, 11 Rajab 1444 / 02 February 2023

Pesan Muhammad SAW Terakhir yang Buat Abu Bakar Menangis

Ahad 30 Aug 2020 07:11 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Miniatur Masjid Nabawi dengan bangunan Makam Rasulullah masih di luar masjid lada masa Khalifah Utsman bin Affan di Museum Dar Al Madinah.

Miniatur Masjid Nabawi dengan bangunan Makam Rasulullah masih di luar masjid lada masa Khalifah Utsman bin Affan di Museum Dar Al Madinah.

Foto: Republika/Fitriyan Zamzami
Abu Bakar paham bahwa nabi akan segera wafat.

REPUBLIKA.CO.ID, “Perhatikanlah kata-kataku ini, saudara-saudara. Aku sudah menyampaikan ini. Ada masalah yang sudah jelas kutinggalkan ditangan kamu, yang jika kamu pegang teguh, kamu takkan sesat selama-lamanya - Kitabullah dan Sunnah Rasulullah.,'' pesan indah dari Rasullah Muhammad SAW ini dikutip dalam buku Sejarah Muhammad' karya Muhammad Husaen Haeakal.

Tak  hanya itu, kemudian ada lanjutan mengenai pernyataan Nabi SAW tersebut, “Wahai Manusia sekalian!Dengarkan kata-kataku ini dan perhatikan! Kamu akan mengerti, bahwa setiap Muslim adalah saudara buat Muslim yang lain, dan kaum Muslimin semua bersaudara. Tetapi seseorang tidak dibenarkan (mengambil sesuatu) dari saudaranya, kecuali jika dengan senang hati diberikan kepadanya. Janganlah kamu menganiaya diri sendiri.

“Ya Allah! Sudahkah kusampaikan?”

Sementara Nabi mengucapkan itu, Rabi’a mengulanginya kalimat demi kalimat, sambil meminta kepada orang banyak itu menjaganya dengan penuh kesadaran. Nabi juga menugaskan dia supaya menanyai mereka, misalnya: Rasulullah bertanya “hari apakah ini? Mereka menjawab: Hari Haji Akbar! Nabi bertanya lagi: “Katakan kepada mereka, bahwa darah dan harta kamu oleh Tuhan disucikan, seperti hari ini yang suci, sampai datang masanya kamu sekalian bertemu Tuhan.

Setelah sampai pada penutup kata-katanya itu ia berkata lagi:

“Ya, Allah sudah kusampaikan." Maka dari segala penjuru orang kemudian  menjawab.

 
“Ya!” kata orang ramai menjawab.

Lalu, setelah selesai Nabi mengucapkan pidato ia turun dari al-Qashwa’ - untanya itu. Ia masih di tempat itu juga sampai pada waktu sembayang Zuhur dan Ashar. Nabi kemudian menaiki kembali untanya menuju Shakharat. Pada waktu itulah Nahi a.s. membacakan firman Tuhan ini kepada mereka:

“Hari inilah Kusempurnakan agamamu ini untuk kamu sekalian dengan Kucukupkan NikmatKu kepada kamu, dan yang Kusukai Islam inilah menjadi agama kamu.” (Qur’an, 5: 3)

                                             *****

Abu Bakr ketika mendengarkan ayat itu ia menangis, ia merasa, bahwa risalah Nabi sudah selesai dan sudah dekat pula saatnya Nabi hendak menghadap Tuhan.

Setelah meninggalkan Arafat malam itu Nabi bermalam di Muzdalifa. Pagi-pagi ia bangun dan turun ke Masy’ar’l-Haram. Kemudian ia pergi ke Mina dan dalam perjalanan itu ia melemparkan batu-batu kerikil. Bila sudah sampai di kemah ia menyembelih 63 ekor unta, setiap seekor unta untuk satu tahun umurnya, dan yang selebihnya dari jumlah seratus ekor unta kurban yang dibawa Nabi sewaktu keluar dari Madinah - disembelih oleh Ali. Kemudian Nabi mencukur rambut dan menyelesaikan ibadah hajinya.

Dengan selesainya ibadah haji ini, ada orang yang menamakannya ‘Ibadah haji perpisahan’ yang lain menyebutkan ‘ibadah haji penyampaian’ ada lagi yang mengatakan ‘ibadah haji Islam.’ 

Nama-nama itu memang benar semua. Disebut ‘ibadah haji perpisahan’ karena ini yang penghabisan kali Muhammad melihat Mekah dan Ka’bah.  Dengan ‘ibadah haji Islam,’ karena Tuhan telah menyempurnakan agama ini kepada umat manusia dan mencukupkan pula nikmatNya.

Sedangkan disebut, ‘Ibadah haji penyampaian’ berarti Nabi telah menyampaikan kepada umat manusia apa yang telah diperintahkan Tuhan kepadanya. Tiada lain Muhammad hanya memberi peringatan dan pembawa berita gembira kepada orang-orang beriman.

Tapi dibalik kegembiraan tersebut, Abu Bakar malah menangis. Dia paham bahwa itu firasat dari Rasullah Muhammad SAW akan segera berpisah atau wafat. Abu Bakar tahu dan dia hanya menangis. 

Dan kelak ketika Rasullah benar-benar meninggal di Madinah, di depan jenazahnya dia menyeru kepada kaum Muslim di sana. Dia berpidato dengan penuh haru tapi bernas: "Saudara-saudara, barang siapa mau menyembah Muhammad, maka Muhammad sudah meninggal. Tetapi barang siapa mau menyembah Allah, maka Allah selalu hidup dan tak pernah mati.!"

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA