Friday, 8 Safar 1442 / 25 September 2020

Friday, 8 Safar 1442 / 25 September 2020

Sejarah Hari Ini: Karnaval Notting Hill Berakhir Rusuh

Ahad 30 Aug 2020 06:50 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Anak-anak berpartisipasi dalam karnaval Notting Hill pada 25 Agustus 2019. Pada 30 Agustus 1976, karnaval Notting Hill berakhir dengan kerusuhan.

Anak-anak berpartisipasi dalam karnaval Notting Hill pada 25 Agustus 2019. Pada 30 Agustus 1976, karnaval Notting Hill berakhir dengan kerusuhan.

Foto: Vicki Flores/EPA
Pada 30 Agustus 1976, karnaval Notting Hill berakhir dengan kerusuhan

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON - Pada 30 Agustus 1976, karnaval Notting Hill berakhir dengan kerusuhan. Lebih dari 100 petugas polisi dilarikan ke rumah sakit setelah bentrokan di Karnaval Notting Hill di London barat.

Sebagian besar polisi dibebaskan setelah perawatan, namun sekurangnya 26 polisi dirawat satu malam untuk observasi atau perawatan lebih lanjut. Sekitar 60 penonton karnaval juga membutuhkan perawatan rumah sakit setelah bentrokan yang menyebabkan penangkapan sedikitnya 66 orang.

Masalah itu diyakini dimulai setelah polisi mencoba menangkap pencopet di dekat Jalan Portobello di rute karnaval utama. Beberapa pemuda kulit hitam pergi ke pengaduan pencopet dan dalam beberapa menit kerusuhan mulai terjadi.

Polisi diserang dengan batu dan alat lainnya. Polisi melindungi diri dengan tutup tempat sampah, peti susu dan pagar kawat, dan menuntut para perusuh.
 
Pada satu tahap, sekelompok pemuda kulit hitam terlihat bergerak di jalan Westbourne Park memecahkan jendela. Geng pemuda kulit putih juga dikatakan terlibat dalam kekerasan.

Seorang saksi mata, Raymond Hunter, yang tinggal di Westbourne Park Road mengatakan dia melihat sebuah van polisi dibakar. "Kedua polisi itu berhasil keluar dari van dan melarikan diri. Geng itu kemudian membalikkan van dan membakarnya," kata Hunter seperti dikutip laman BBC History, Ahad (30/8).

Gangguan tersebut secara efektif mengakhiri perayaan tahunan budaya Karibia. Polisi kemudian menutup jalan dan pub di daerah tersebut serta menutup stasiun bawah tanah Ladbroke Grove dalam upaya untuk menahan kekerasan.

Di masa lalu, karnaval sebagian besar berlangsung damai meskipun ada ketegangan dengan polisi. Seorang anggota Komite Pengembangan Karnaval Notting Hill, Selwyn Baptiste, mengatakan mereka optimistis setelah hari pertama festival berlalu dengan damai.

"Kami tidak punya alasan untuk mengira itu akan menjadi berbeda hari ini. Ini seharusnya tentang kesenangan dan cinta bukan kekerasan," kata Baptiste.

Dalam persidangan berikutnya, 17 pemuda kulit hitam menghadapi 79 dakwaan. Namun, hanya dua yang dihukum karena pelanggaran terkait karnaval setelah kasus pengadilan yang menelan biaya 250 ribu euro.

Kekerasan sporadis terus merusak festival jalanan terbesar di Eropa yang dimulai pada 1964. Kali ini pesta rakyat untuk merayakan budaya Karibia di London barat. Tahun 1990-an karnaval relatif damai, tetapi pada tahun 2000 ada dua pembunuhan selama karnaval.

Distrik Notting Hill di London memiliki sejarah masalah rasial. Pada 1958 lokasi itu adalah tempat kerusuhan ras yang dipicu oleh fasis British Union yang 'Teddy boys'-nya bentrok dengan orang kulit hitam setempat. Hubungan antara komunitas kulit hitam dan polisi juga bermasalah selama bertahun-tahun.


Tahun 2020 ini, untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, pesta jalanan terbesar di Eropa, Karnaval Notting Hill, berlangsung hampir akhir pekan ini untuk melindungi kehidupan dari Covid-19.


Karena pembatasan COVID-19 saat ini, parade fisik tidak dimungkinkan sehingga selama sebulan terakhir penyelenggara sibuk merekam ratusan aksi sehingga acara tersebut dapat disiarkan secara online.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA