Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Hari Ini, India Catat 76.472 Kasus Covid 19 Baru

Sabtu 29 Aug 2020 20:30 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Relawan menyiapkan fasilitas yang dapat menampung lebih dari sepuluh ribu pasien COVID-19 di kompleks Radha Soami Satsang Beas di daerah Chattarpur, New Delhi, India, Rabu (24/6). Pemerintah India menyediakan tempat pasien COVID-19 di kawasan tersebut akibat minimnya fasilitas rawat guna menampung pasien yang terinveksi virus corona. India adalah negara keempat yang paling terpukul oleh pandemi di dunia setelah AS, Rusia dan Brasil.

Relawan menyiapkan fasilitas yang dapat menampung lebih dari sepuluh ribu pasien COVID-19 di kompleks Radha Soami Satsang Beas di daerah Chattarpur, New Delhi, India, Rabu (24/6). Pemerintah India menyediakan tempat pasien COVID-19 di kawasan tersebut akibat minimnya fasilitas rawat guna menampung pasien yang terinveksi virus corona. India adalah negara keempat yang paling terpukul oleh pandemi di dunia setelah AS, Rusia dan Brasil.

Foto: AP / Manish Swarup
Total kematian Covid-19 di India bertambah 1.021 menjadi 62.550.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- India mencatat 76.472 kasus baru Covid-19 pada Sabtu (29/8). Angka ini sedikit lebih rendah dari rekor beberapa hari sebelumnya, namun memperpanjang catatan kasus yang membuat wabah di India saat ini menjadi yang terburuk di dunia.

India melaporkan total 3,46 juta kasus selama pandemi, angka tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brazil.

Namun, negara Asia selatan itu mengonfirmasi lonjakan kasus harian lebih tinggi dibanding kedua negara tersebut selama hampir dua pekan.

Total kematian Covid-19 di India bertambah 1.021 menjadi 62.550, menurut data Kementerian Kesehatan federal, bahkan saat media setempat melaporkan bahwa pembatasan nasional terhadap perjalanan akan dilonggarkan pekan depan.

Pemerintah kemungkinan mengizinkan jaringan kereta bawah tanah beroperasi sebagian, seperti dilansir media setempat.

Pelonggaran, itu, menurut kepala menteri New Delhi, perlu untuk mengembalikan kota tersebut ke kegiatan dalam kecepatan penuh.

Negara Bagian Maharashtra di India barat, tempat pusat bisnis Mumbai berada, mencatat 331 kematian, lonjakan harian tertinggi dari semua negara bagian selama dua hari terakhir.

Pada Jumat, anggota dewan H. Vasanthakumar dari Partai Kongres oposisi utama menjadi pejabat tinggi terbaru yang meninggal akibat Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona.

"Kabar tentang Anggota Parlemen Kanyakumari, Shri H Vasanthakuma yang meninggal akibat Covid-19 cukup mengejutkan," kata Rahul Gandhi, anggota terkemuka dari Partai Kongres, di akun Twitter pada Jumat malam.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA