Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Rasulullah Sempat Diminta di Makkah, Mengapa Pilih Hijrah?

Kamis 27 Aug 2020 20:54 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Rasulullah SAW memutuskan hijrah ke Madinah dengan para sahabat. Perjalanan hijrah Nabi Muhammad bersama Abu Bakar dari Makkah ke Madinah (ilustrasi).

Rasulullah SAW memutuskan hijrah ke Madinah dengan para sahabat. Perjalanan hijrah Nabi Muhammad bersama Abu Bakar dari Makkah ke Madinah (ilustrasi).

Foto: google.com
Rasulullah SAW memutuskan hijrah ke Madinah dengan para sahabat

REPUBLIKA.CO.ID JAKARTA— Sebagian orang mungkin bertanya-tanya terkait, Mengapa Nabi Muhammad SAW dan umat lainnya meninggalkan kampung halaman mereka di Makkah, ke tempat yang sangat jauh seperti Madinah? 

Jawaban langsungnya adalah, karena dia dan umat Islam tidak dapat menyembah Allah SWT di Makkah dan mereka telah disiksa oleh orang Makkah. Meskipun itu benar, ini mungkin menjadi penyebab migrasi ke Abyssinia seperti yang dilakukan beberapa sahabat beberapa tahun yang lalu.

Nabi Muhammad SAW dan umat beriman lainnya bisa bergabung dengan sesama Muslim di sana. Mereka akan memiliki kesempatan untuk beribadah dengan damai di sana.

Baca Juga

Faktanya, tepat sebelum kematian pamannya, Abu Thalib, para pemimpin Makkah menawarkan Nabi SAW untuk membiarkannya beribadah seperti yang dia inginkan dengan syarat dia tidak akan terlibat dalam kehidupan publik. 

Nabi SAW bisa saja menerima tawaran ini dan menyelamatkan dirinya bersama sahabat dari masalah migrasi.

Dikutip dari laman About Islam Kamis (27/8), Jelas bahwa Nabi tidak sedang mencari tempat di mana dia bisa melakukan ritualnya dengan damai. Dia tidak hanya mencari tempat yang sepi.

Sebaliknya, dia mencari tempat di mana dia bisa memenuhi misinya untuk menyampaikan pesannya ke seluruh dunia. Beliau dipercayakan dengan pesan ini, dan dia diminta untuk menyampaikannya kepada dunia.

Rahmat yang dibawa Islam tidak eksklusif untuk Nabi atau beberapa orang di sekitarnya. Dunia memiliki hak untuk mengetahui pesan ini, mengalami belas kasihan, memiliki kemampuan dan kebebasan untuk menerimanya.

Nabi ingin melakukannya di dunia yang penuh dengan tiran, raja, dan rezim yang menindas orang dan tidak akan membuat pekerjaannya mudah. Apa yang terjadi di Makkah hanyalah contoh dari apa yang akan dia hadapi setelahnya. Dengan tempat bermusuhan seperti Makkah, hampir tidak mungkin untuk memenuhi tanggung jawabnya.

Nabi mencoba dan berharap agar Makkah menjadi rumah ini, penyangga ini, dan inti yang akan menyebarkan cahaya Islam ke dunia. Anda dapat melihat ini dalam kata-katanya kepada para pemimpin Makkah.

Ketika Nabi mengetahui bahwa Makkah bukan lagi tempat ini, dia mulai mencari ke luar. Dia pergi ke At-Taif, kota besar lain tidak jauh dari Makkah, dan pulang tanpa hasil. Dia berbicara dengan banyak suku dan individu selama musim haji tanpa ada yang menerima pesannya.

Begitu jelas dalam pesannya kepada suku dan kelompok ini bahwa dia tidak hanya meminta mereka untuk percaya padanya. Dia secara eksplisit menuntut dukungan mereka untuk pesannya dan tujuannya.

Salah satu percakapan paling menarik yang terjadi selama itu adalah percakapan dengan Bani Syaiban. Percakapan berlangsung dengan empat pemimpin teratas mereka.  

Mereka merupakan suku yang kuat, jumlahnya besar, dan dikenal dengan karakter berkualitas tinggi, begitu cocok dengan apa yang dicari Nabi. Mereka bahkan menyukai pesan Islam dan mereka semua setuju bahwa itu layak untuk dipercayai. 

Namun, di akhir percakapan, salah satu pemimpin mereka berkata, "Kami pikir yang Anda bawa adalah sesuatu yang dibenci raja. Jika Anda mau, kami dapat menjamu Anda dan melindungi Anda dari semua orang Arab. Namun, kami tidak akan dapat melindungi Anda dari orang lain".

Mereka mengacu pada Kerajaan Persia yang besar tidak jauh dari utara tempat mereka tinggal. Yang lebih menarik dari tawaran itu yakni tanggapan Nabi atas tawaran tersebut.

Rasulullah dengan sopan menolak tawaran itu dengan jelas menunjukkan bahwa dia mencari seseorang untuk memikul tanggung jawab ini sepanjang waktu dalam menghadapi semua kesulitan. Sebuah tanda yang begitu jelas bahwa Nabi tidak mencari tempat tinggal dan melakukan beberapa ritual.

Hijrah menandai perpindahan tempat Islam memiliki kota tuan rumah. Itu menandai peristiwa di mana Nabi akhirnya mendapat dukungan yang dia cari. Hijrah menandai peristiwa di mana umat Islam mulai menyebarkan pesan mereka dari penyiksaan Makkah.

Pesan Islam merupakan pesan belas kasihan kepada umat manusia sampai hari kiamat. Karena merupakan tanggung jawab Nabi dan para sahabatnya untuk melaksanakannya, dan menjadi tanggung jawab umat untuk menyampaikannya kepada orang-orang serta generasi yang akan datang.

Pertanyaan lain yang muncul di benak seseorang ketika masalah migrasi disebutkan, mengapa Nabi tidak bisa pergi sendiri?

Beliau bisa saja pergi mencari dukungan di Madinah dan membiarkan Muslim Makkah tinggal di Makkah di antara suku mereka. Jawaban yang sama, upaya yang diperlukan untuk memikul tanggung jawab ini berada di luar upaya Nabi sendiri. Ini di luar upaya segelintir orang di Madinah.

Ini membutuhkan usaha dari semua orang, pria dan wanita, Muslim Makkah dan lainnya. Itulah mengapa setiap Muslim diwajibkan untuk hijrah ke Madinah kecuali Nabi secara eksplisit memintanya untuk tidak melakukannya. Beberapa dari Sahabat ini meninggalkan seluruh keluarga mereka. Yang lain meninggalkan tabungan hidup mereka. Beberapa meninggalkan rumah dan banyak kenangan. Mereka pergi ke tempat di mana mereka tidak mengenal siapa pun dan tidak punya tempat tinggal. Mereka pergi ke iklim yang berbeda di mana kebanyakan dari mereka jatuh sakit. Bagian yang paling menarik yakni mereka melakukan semua itu dengan begitu cepat dan secara sukarela.

Rossi Handayani 

Sumber: https://aboutislam.net/shariah/special-coverage-shariah/new-hijri-year-special-coverage-shariah/why-prophet-muhammed-didnt-just-stay-in-makkah-and-worship-quietly/

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA