Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

1.300 Guru di Tangsel Dites Covid-19

Kamis 27 Aug 2020 17:26 WIB

Rep: Abdurrahman Rabbani/ Red: Esthi Maharani

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tangsel melakukan Rapid Test terhadap guru dan tenaga pendidikan di SMPN 5 Kota Tangerang Selatan (Tangsel). Rapid test dilakukan dalam rangka persiapan menjelang pembelajaran tatap muka, Kamis (27/8)

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tangsel melakukan Rapid Test terhadap guru dan tenaga pendidikan di SMPN 5 Kota Tangerang Selatan (Tangsel). Rapid test dilakukan dalam rangka persiapan menjelang pembelajaran tatap muka, Kamis (27/8)

Foto: istimewa
Rapid test pada guru dilakukan sebagai persiapan jelang pembelajaran tatap muka

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG SELATAN — Sebanyak 1.300 guru di wilayah kota Tangerang Selatan melaksanakan rapid test atau tes cepat Covid-19. Hal itu dilakukan untuk memastikan guru tak terpapar virus Covid-19 menjelang persiapan pembelajaran tatap muka.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangsel Taryono mengatakan, Rapid Test ini juga sudah dikomunikasikan dengan Gugus Tugas Covid-19 dan Dinas Kesehatan. Pelaksanaan akan berlangsung selama tiga hari, dimulai tanggal 27 Agustus sampai dengan 29 Agustus 2020.

"Rapid test ini dilaksanakan secara bertahap kepada guru-guru dan tenaga pendidikan di Tangsel sebagai upaya mencegah penyebaran kluster Covid-19 dan persiapan menjalankan proses pembelajaran tatap muka," katanya di kawasan Pondok Aren, Kamis (27/8).

Pada tahap pertama ini meliputi tiga titik pelaksanaan Rapid Test. Titik pertama di SMP Negeri 3. Sedangkan untuk titik kedua pelaksanaan dilakukan di SMP Negeri 11. Selanjutnya, untuk pelaksanaan titik ketiga dilakukan di SMP Negeri 5 Kota Tangsel.

"Kalau total guru yang akan diperiksa dalam program ini sekitar 1.300 guru bersama staf pendidikan," jelas Taryono.

Sementara, salah satu guru di SMP Negeri 5 Kota Tangsel, Lusiana mengaku khawatir mengikuti pelaksanaan rapid test tersebut. Namun karena untuk kebaikan dirinya dan orang-orang sekitar, ia rela datang dan bersedia dilakukan Rapid Test.

"Takut sih, tapi alhamdulillah prosesnya gampang dan cepet, cuma diambil sampel darahnya saja hari ini. Nanti tinggal nunggu kabar hasilnya apakah reaktif atau tidak. Semoga enggak positif ya," ucapnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA