Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Saturday, 14 Rabiul Awwal 1442 / 31 October 2020

Ketika Nabi Ibrahim Berdebat dengan Raja Namrud

Kamis 27 Aug 2020 04:53 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Ani Nursalikah

Ketika Nabi Ibrahim Berdebat dengan Raja Namrud. Danau Balikligol di provinsi Sanliurfa di tenggara Turki dianggap sakral selama ribuan tahun. Tempat ini diyakini menjadi tempat di mana Nabi Ibrahim dimasukkan ke dalam api. Lokasi ini menjadi destinasi wisata Islam yang bisa dikunjungi virtual.

Ketika Nabi Ibrahim Berdebat dengan Raja Namrud. Danau Balikligol di provinsi Sanliurfa di tenggara Turki dianggap sakral selama ribuan tahun. Tempat ini diyakini menjadi tempat di mana Nabi Ibrahim dimasukkan ke dalam api. Lokasi ini menjadi destinasi wisata Islam yang bisa dikunjungi virtual.

Foto: Daily Sabah
Perdebatan itu tentang Tuhan dari Ibrahim.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Alquran menyebutkan perdebatan Nabi Ibrahim dengan seseorang yang telah diberi kedaulatan Allah pada surat Al-Baqarah ayat 258. Perdebatan itu tentang Tuhan dari Ibrahim.

Dikutip di About Islam, Selasa (25/8), menurut sebagian besar penafsir Alquran, orang yang berdabat dengan Nabi Ibrahim adalah seorang raja Babilonia, Namrud. Perdebatan itu terjadi, kemungkinan besar, setelah penghancuran berhala oleh Nabi Ibrahim dan sebelum penyembah berhala dilemparkan ke dalam api (Al-Anbiya, 51-70).

Berikut beberapa pengamatan atas kejadian tersebut. Tentang Namrud, Alquran menyebutkan, Allah yang memberinya kedaulatan (al-Mulk).

Baca Juga

Di sini disajikan pesan penting, yaitu Allah adalah pemilik segala kedaulatan, otoritas dan kekuasaan. Dia memberikan kedaulatan kepada siapa yang Dia kehendaki dan mengambilnya dari siapa yang Dia kehendaki (Al 'Imran, 26).

Kedaulatan adalah ujian dari Allah yang sarat dengan tanggung jawab yang berat. Allah menguji orang-orang tertentu dengannya, sama seperti Dia menguji orang lain dengan kekurangannya.

Sebagai pedang bermata dua, kedaulatan secara intrinsik bukanlah hak istimewa atau sumber kebanggaan. Apabila bukan merupakan tanda, Allah mencintai seseorang atau memihak padanya atas orang lain. Dalam nada yang sama seperti yang lainnya, kedaulatan dapat menjadi penyebab keberhasilan atau kegagalan seseorang dalam tugas duniawinya.

Tentu saja, Namrud termasuk dalam kategori terakhir. Dia begitu dibutakan oleh otoritas dan kekuatannya sehingga dia tidak hanya menjadi orang yang tidak percaya dan tiran yang keras. Bahkan, Namrud juga menganggap dirinya sebagai dewa yang hidup.

Selain itu, perdebatan antara Namrud dan Ibrahim terjadi karena Ibrahim menolak Namrud dan klaimnya yang tidak masuk akal. Dia hanya percaya pada Allah Yang Maha Kuasa dan mengundang orang-orangnya untuk melakukan hal yang sama.

Dengan debat tersebut, Namrud menantang baik Allah SWT dan Ibrahim sebagai utusan-Nya. Namrud adalah penguasa pertama dalam sejarah yang menggabungkan absolutisme - yang berakar pada kedaulatan absolut yang tidak terbatas - dengan gagasan tentang hak-hak ilahi para raja.

Dia memprakarsai idenya dan seketika menjadi perwujudannya yang paling ekstrem. Tren tersebut menandai puncak dari penyimpangan umat manusia dari jalur tauhid (tauhid) ke jurang politeisme (syirik).

Akibatnya, para penguasa dianggap sebagai penguasa absolut. Mereka memegang otoritas diktator tertinggi, berada di atas yurisdiksi setiap peraturan, hukum, legislatif dan tradisi. Mereka memperoleh otoritas mereka langsung dari dewa, yang memerintah melalui Amanat Surga.

Sesekali, seorang penguasa, seperti Namrud akan mengangkat dirinya sendiri ke tingkat keilahian. Ini terbukti cara yang baik dan efektif untuk memaksakan program individu dan untuk mengontrol massa. Hak orang biasa ditolak dan dimanipulasi. Mereka hanyalah subyek (bawahan, orang banyak dan hamba fana).

Dengan demikian, penguasa seperti itu adalah dewa yang berdaulat di bumi, yang bekerja atas nama atau secara independen dari dewa di surga. Kadang-kadang, mereka juga dipandang sebagai keturunan langsung dewa.

Setelah Namrud, absolutisme monarki oleh hak ilahi menjadi sangat populer dan tersebar luas. Itu adalah praktik umum di Mesir kuno (Firaun), Mesopotamia, India, dan China. Belakangan, dengan derajat yang berbeda-beda, sebagian besar raja Eropa juga mengikutinya. Misalnya, Louis XIV dari Prancis dikatakan telah memproklamasikan: "Aku adalah negara".

Dalam debat tersebut, Ibrahim, rupanya menjawab pertanyaan atau keberatan, berkata kepada Namrud, Tuhannya adalah orang yang memberi hidup dan menyebabkan kematian. Akan tetapi, Namrud menjawab dia memberi hidup dan menyebabkan kematian.

Pertanyaan yang langsung muncul adalah mengapa Ibrahim menyebutkan memberi hidup sebelum menyebabkan kematian. Ketika dalam konteks lain dia menyebutkan menyebabkan saya mati sebelum menghidupkan saya (Al-Shu’ara, 81).

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA