Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

50 Planet Baru Ditemukan oleh Kecerdasan Buatan

Rabu 26 Aug 2020 14:46 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

BlueDot Temukan Penyebaran Wabah Corona Mirip SARS (Foto: ilustrasi kecerdasan buatan)

BlueDot Temukan Penyebaran Wabah Corona Mirip SARS (Foto: ilustrasi kecerdasan buatan)

Foto: Flickr
Kecerdasan buatan bisa membedakan gangguan untuk mendeteksi planet baru.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Peneliti Inggris telah mengidentifikasi 50 planet baru menggunakan kecerdasan buatan (AI). Ini menandai terobosan teknologi dalam astronomi.

Para astronom dan ilmuwan komputer dari University of Warwick membangun algoritme pembelajaran mesin untuk menggali data Badan Antariksa AS (NASA) lama yang berisi ribuan calon planet potensial.

Namun, tidak selalu jelas, kandidat mana yang asli. Saat para ilmuwan mencari planet ekstrasurya (planet di luar tata surya kita), mereka mencari kemiringan cahaya yang menandakan sebuah planet lewat di antara teleskop dan bintangnya.

Namun penurunan ini juga bisa disebabkan oleh faktor lain, seperti gangguan latar belakang atau bahkan kesalahan pada kamera. Dilansir di CNN, Rabu (26/8) disebutkan, bahwa AI yang baru bisa membedakannya.

Tim peneliti melatih algoritme dengan memintanya melalui data yang dikumpulkan oleh Teleskop Luar Angkasa Kepler milik NASA, yang menghabiskan sembilan tahun di luar angkasa dalam misi berburu dunia.

Setelah algoritme belajar untuk secara akurat memisahkan planet nyata dari positif palsu, algoritme digunakan untuk menganalisis kumpulan data lama yang belum dikonfirmasi, yang di situlah ditemukan 50 planet ekstrasurya.

Sebanyak 50 planet ekstrasurya ini, yang mengorbit di sekitar bintang lain, ukurannya berkisar dari Neptunus hingga lebih kecil dari Bumi.  Beberapa planet memiliki orbit 200 hari, dan ada yang sesingkat satu hari. Sekarang para astronom tahu bahwa planet itu nyata, mereka dapat memprioritaskannya untuk pengamatan lebih lanjut.

Temuan para peneliti diterbitkan minggu lalu di Monthly Notices of the Royal Astronomical Society.

"Dalam hal validasi planet, belum ada yang menggunakan teknik pembelajaran mesin sebelumnya," kata David Armstrong dari University of Warwick, penulis utama studi tersebut.

"Pembelajaran mesin telah digunakan untuk menentukan peringkat kandidat planet, tetapi tidak pernah dalam kerangka kerja probabilistik, yang Anda perlukan untuk benar-benar memvalidasi sebuah planet." .

Sekarang para peneliti tahu itu berhasil, mereka berharap bisa menggunakan AI untuk misi teleskop saat ini dan masa depan. Ini dapat memberikan metode validasi yang konsisten dan efisien. Setelah dilatih dengan benar, AI lebih cepat dari teknik saat ini, dan dapat diotomatiskan untuk bekerja sendiri.

"Algoritme tersebut dapat memvalidasi ribuan kandidat yang tidak terlihat dalam hitungan detik," tulis studi tersebut.

Lantaran didasarkan pada pembelajaran mesin, ini masih dapat ditingkatkan, dan dapat terus menjadi lebih efektif dengan setiap penemuan baru. Dalam studi mereka, tim peneliti berpendapat bahwa para astronom harus menggunakan beberapa teknik validasi, termasuk algoritma baru ini, untuk mengkonfirmasi penemuan planet ekstrasurya di masa depan.

"Saat ini, sekitar 30 persen dari semua planet yang diketahui divalidasi hanya dengan menggunakan satu metode, yang tidak ideal", kata Armstrong.

"Kami masih harus meluangkan waktu untuk melatih algoritme, tetapi setelah itu selesai, akan lebih mudah untuk menerapkannya ke penelitian yang akan datang," katanya.

Armstrong menambahkan bahwa algoritme tersebut dapat digunakan untuk menganalisis data dari Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA, misi survei semua langit yang menyelesaikan misi utamanya pada 4 Juli.

Dengan memetakan sekitar 75 persen langit, TESS mengidentifikasi 66 planet ekstrasurya baru yang dikonfirmasi, dengan hampir 2.100 kandidat potensial. Di antara planet ekstrasurya yang dikonfirmasi adalah salah satu ukuran Bumi yang berpotensi dihuni, mengorbit bintang sejauh 100 tahun cahaya.

TESS sekarang dalam misi diperpanjang hingga 2022, sementara para ilmuwan bekerja untuk memvalidasi dan mengonfirmasi calon potensial yang tersisa yang merupakan planet nyata.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA