Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Dokter India Angkat Tumor Ovarium Terbesar di Dunia

Selasa 25 Aug 2020 20:38 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Seorang perempuan India memiliki tumor ovarium yang bobotnya mencapai 50 kg.

Seorang perempuan India memiliki tumor ovarium yang bobotnya mencapai 50 kg.

Foto: Tahir Ibn Manzoor Via The Sun
Tumor ovarium itu bobotnya mencapai 50 kg.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seorang perempuan asal India berusia 52 tahun memiliki tumor terbesar di dunia. Tumor yang dimilikinya berada di ovarium dengan berat mencapai 50 kg.

Tumor tersebut telah berhasil diangkat oleh tim dokter di India. Perempuan berusia 52 tahun tersebut dilaporkan selamat setelah dokter mengangkat tumor yang bobotnya setara dengan berat bocah berusia 15 tahun.

Perempuan yang tidak ingin disebutkan namanya itu mengatakan, ia sebetulnya menyadari ada yang aneh pada perutnya. Akan tetapi, ia tidak menyadari pertumbuhan tumor di ovariumnya.

Ketika dia menjalani operasi pengangkatan selama tiga setengah jam, tumor itu telah tumbuh hingga 45 persen dari berat badannya. Dr Arun Prasad, yang memimpin operasi di Rumah Sakit swasta Indraprastha Apollo di Delhi, India , mengatakan bahwa dia terkejut mendapati tumor sebesar itu.

"Saya belum pernah menyaksikan hal seperti ini sebelumnya selama lebih dari tiga dekade pengalaman praktik saya," ujarnya seperti dilansir dari laman The Sun, Selasa (25/8).

Prasad mengatakan bahwa keberhasilan operasi pengangkatan tumor itu sebagai mukjizat. Apalagi, pasien itu pulih dengan baik setelah dioperasi selama lebih dari 180 menit.

Tumor jinak itu jika tidak ditangani bisa menyebabkan ovariumnya meledak. Sebelumnya, pasien mengeluh tidak bisa berjalan karena kakinya bengkak.

Baca Juga

Dia juga mulai menderita anemia parah yang membuat hemoglobinnya turun. Perempuan itu harus menjalani transfusi darah sebelum dokter dapat mengoperasinya.

"Dia beruntung organnya tidak gagal. Jika tidak, tekanan seperti itu bisa berakibat fatal bagi pasien," jelas dokter lain yang terlibat dalam operasi tersebut, Abhishek Tiwari.

Sementara itu, Prasad memuji tim ahli bedahnya atas pekerjaan luar biasa mereka.

"Saya melihatnya sebagai pencapaian luar biasa cara operasi telah dilakukan. Tidak ada ruang untuk kesalahan. Tim melakukan upaya yang patut dipuji."

Pasien akan dipulangkan pada hari Ahad, sehari setelah operasi - dalam apa yang disebut Dr Prasad sebagai keajaiban.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA