Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Ilmuwan Temukan Monumen Batu Besar di Gurun Arab

Selasa 18 Aug 2020 12:47 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Struktur monumen berbentuk persegi panjang di gurun Arab.

Struktur monumen berbentuk persegi panjang di gurun Arab.

Foto: Huw Groucutt via max planck intitute
Monumen ini diyakini sudah berusia 7.000 tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH  -- Penelitian arkeologi baru di Arab Saudi mendokumentasikan ratusan struktur batu. Ratusan batu ini ditafsirkan sebagai situs monumental tempat para penggembala awal melakukan ritual.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan di The Holocene, para peneliti dari Max Planck Society di Jena bersama dengan Saudi serta kolaborator internasional, mempresentasikan studi rinci pertama dari struktur batu 'mustatil' di Gurun Arab.

Ini adalah bangunan besar yang terbuat dari batu yang ditumpuk menjadi persegi panjang. Bangunan ini termasuk bangunan berskala besar tertua di dunia. Dilansir di situs Max Planck Institute, Selasa (18/8) dijelaskan, struktur batu ini memberi wawasan tentang bagaimana para penggembala awal bertahan hidup di lanskap Arab yang semi-gersang.

Beberapa dekade terakhir dunia telah menyaksikan perkembangan pesat dalam arkeologi Arab Saudi. Penemuan terbaru tersebut berkisar dari situs hominin awal berusia ratusan ribu tahun hingga situs yang hanya berusia beberapa ratus tahun.

Salah satu aspek yang membingungkan dari catatan arkeologi Arab bagian barat adalah keberadaan jutaan bangunan batu, tempat orang menumpuk batu untuk membuat berbagai jenis bangunan, mulai dari kuburan hingga perangkap berburu.

Satu bentuk teka-teki adalah mengapa bangunan terdiri dari bentuk persegi panjang yang luas. Para arkeolog yang bekerja dengan Komisi Kerajaan Alula memberi nama ini 'mustatils', yang dalam bahasa Arab berarti persegi panjang.

Mustatil hanya ada di barat laut Arab Saudi. Bangunan ini sebelumnya telah dikenali dari citra satelit dan karena mereka sering ditutupi oleh struktur yang lebih muda, berspekulasi bahwa mereka mungkin kuno, mungkin sampai ke masa Neolitik.

Berawal dari Google Earth
Dalam artikel baru yang dipimpin oleh Dr Huw Groucutt, sebuah tim peneliti internasional di bawah naungan Proyek Arab Hijau melakukan setiap studi rinci tentang mustatil. Melalui gabungan survei lapangan dan analisis citra satelit, tim memperluas pengetahuannya tentang struktur batu yang membingungkan ini.

Lebih dari seratus mustatil baru telah diidentifikasi di sekitar pinggiran selatan Gurun Nefud, antara kota Ha'il dan Tayma. Ini bergabung dengan ratusan yang sebelumnya diidentifikasi dari studi citra Google Earth, khususnya di daerah Khaybar.

Tim menemukan bahwa struktur ini biasanya terdiri dari dua platform besar, dihubungkan oleh dinding panjang paralel, terkadang memanjang lebih dari 600 meter. Dinding panjangnya sangat rendah, tidak memiliki bukaan yang jelas, dan terletak dalam pengaturan lanskap yang beragam.

Menarik juga bahwa sedikit arkeologi lain seperti perkakas batu, ditemukan di sekitar mustatil. Bersama-sama, faktor-faktor ini menunjukkan bahwa struktur tersebut bukan sekadar entitas untuk sesuatu seperti air atau penyimpanan hewan.

Di satu lokasi, tim dapat menghitung tanggal pembangunan mustatil hingga 7000 ribu tahun yang lalu. Usia ini diperoleh dengan penanggalan radiokarbon dari dalam salah satu anjungan.

 Kumpulan tulang hewan juga ditemukan, termasuk hewan liar dan kemungkinan sapi peliharaan, meskipun ada kemungkinan bahwa itu bukan sapi melainkan adalah auroch liar. Di mustatil lain, tim menemukan batu dengan pola geometris yang dilukis di atasnya.

"Penafsiran kami tentang mustatil adalah bahwa itu adalah situs ritual, tempat sekelompok orang bertemu untuk melakukan aktivitas sosial yang saat ini tidak diketahui. Mungkin itu tempat pengorbanan hewan, atau pesta," kata Groucutt.

Fakta bahwa kadang-kadang beberapa bangunan dibangun tepat di samping satu sama lain mungkin menunjukkan bahwa tindakan pembangunan mereka adalah semacam latihan ikatan sosial.

Arab Utara 7.000 tahun yang lalu sangat berbeda dengan hari ini. Curah hujan lebih tinggi, sehingga sebagian besar wilayah tertutup padang rumput dan terdapat danau-danau yang tersebar. 

Kelompok penggembala berkembang pesat di lingkungan ini, namun itu akan menjadi tempat yang menantang untuk hidup, dengan kekeringan sebagai risiko yang konstan.

Hipotesis tim adalah bahwa mustatil dibangun sebagai mekanisme sosial untuk hidup di lanskap yang menantang ini. Mereka mungkin bukan bangunan tertua di dunia, tetapi mereka memiliki skala besar yang unik untuk periode awal ini, lebih dari dua ribu tahun sebelum piramida mulai dibangun di Mesir.

Mustatil menawarkan wawasan menarik tentang bagaimana manusia telah hidup di lingkungan yang menantang. Studi masa depan menjanjikan akan sangat berguna dalam memahami masyarakat kuno ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA