Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Polisi Ini Berterima Kasih Pada Kartu

Senin 17 Aug 2020 23:36 WIB

Red: Stevy maradona

Bermodal kartu Askes, pelayanan cuci darah bisa diakses tanpa biaya.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Program Kesehatan Nasional - Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) lagi-lagi menjadi andalan keluarga Indonesia. Kepala Bagian Sumda Polres Tangerang Selatan Kompol Evi Pagari sudah membuktikan sendiri bagaimana Program JKN-KIS melindungi keluarganya saat sakit. 

Membidangi kesejahteraan, pembinaan karir hingga pembinaan kesehatan anggota kepolisian, Evi pun aktif memberikan informasi tentang BPJS Kesehatan kepada anggotanya di Polres Tangerang Selatan.

“Manfaat BPJS Kesehatan sudah dirasakan oleh anggota kami. Setiap kali ada anggota yang membutuhkan pelayanan BPJS Kesehatan, selalu mendapatkan layanan yang cepat dan sesuai,” ujar Evi pekan lalu, dalam rilis BPJS Kesehatan yang diterima pers kemarin.

Selain anggota kepolisian Polres Tangerang Selatan, Evi juga sudah merasakan manfaat yang diberikan Program JKN-KIS pada saat ayahnya mengalami gagal ginjal. Ayah Evi yang bekerja sebagai PNS diharuskan menjalani rawat inap dan cuci darah. Dirawat di sebuah rumah sakit di Makassar, Evi mengaku ayahnya mendapatkan pelayanan yang baik dan memuaskan.

“Pada saat itu almarhum ayah saya memiliki hak kelas di kelas 2. Namun dengan pertimbangan keluarga, kami memutuskan untuk naik ke kelas yang lebih tinggi," kata Evi lagi. Dengan adanya permintaan untuk naik kelas, keluarganya membayarkan selisih biayanya saja pada saat itu. 

Evi mengakui Waktu itu keluarganya juga menyatakan ternyata nyaman juga menggunakan kartu Askes ini. Mereka tidak mengeluarkan biaya besar tetapi pelayanannya bagus. "Kami sangat puas mulai pengobatan hingga kamar perawatan, selisih pembayarannya tidak besar,” tambah dia.

Gagal ginjal yang dialami ayah Evi mengharuskannya juga menjalani cuci darah. Cuci darah yang dikenal berbiaya besar ternyata tidak dirasakan keluarga Evi. Bermodal kartu Askes, pelayanan cuci darah bisa diakses tanpa biaya. Hal ini tidak sama sekali mengurangi kualitas layanan yang diterima.

Karena Evi sudah pernah merasakan kemudahan Program JKN-KIS, sejak saat itu ia selalu sarankan keluarganya untuk menggunakan kartu JKN-KIS jika sakit. "Malah saya wajibkan," kata dia menegaskan. "Saya sendiri juga pernah ke Rumah Sakit POLRI dan semua berjalan dengan baik, tidak ada yang sulit,” ujar Evi lagi.

Disinggung mengenai aplikasi Mobile JKN, Evi mengaku sudah lama memanfaatkan aplikasi ini. Pada saat BPJS Kesehatan meluncurkan aplikasi Mobile JKN, Evi mendapatkan sosialisasi dan langsung mengunduh aplikasi tersebut. Hingga kini, aplikasi Mobile JKN masih ada di ponsel pintar miliknya.

“Untuk Mobile JKN saya sudah mengunduh dan memanfaatkannya. Sejak awal BPJS Kesehatan meluncurkan aplikasi Mobile JKN, saya diberi sosialisasi dan kemudian langsung saya unduh," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA