Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Inggris Minta Kelompok Berisiko Daftar Uji Coba Vaksin Covid

Senin 17 Aug 2020 12:19 WIB

Red: Nidia Zuraya

Vaksin Covid-19. ilustrasi

Vaksin Covid-19. ilustrasi

Foto: Data Republika
Lebih dari 100 ribu relawan terlibat dalam uji coba vaksin di Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Inggris pada Senin (17/8) meminta orang tua dan relawan dari kelompok minoritas Asia dan Kulit Hitam mendaftar uji coba vaksin Covid-19. Hal ini guna meningkatkan penemuan vaksin, yang memberikan perlindungan terhadap kelompok yang lebih berisiko.

Belum ada calon vaksin Covid-19 yang terbukti manjur melawan penyakit tersebut. Namun sekitar 20 kandidat sedang dalam proses uji coba klinis.

Lebih dari 100 ribu relawan terlibat dalam uji coba vaksin tersebut, namun masih lebih banyak relawan yang dibutuhkan untuk memastikan bahwa calon vaksin efektif bagi semua kalangan, menurut Kementerian Bisnis Inggris.

"Melindungi mereka yang berisiko merupakan satu-satunya cara kami mengakhiri pandemi ini," kata Kate Bingham, Kepala Satgas Vaksin Inggris.

"Mendapatkan 100.000 relawan menjadi permulaan yang luar biasa tetapi kami membutuhkan lebih banyak orang dari latar belakang berbeda, yang bisa kami ajak dalam riset selanjutnya jika kami ingin cepat menemukan vaksin untuk melindungi mereka yang membutuhkannya."

Pemerintah mengatakan secara khusus diharapkan mereka yang berusia di atas 65, petugas kesehatan garda depan dan orang-orang dengan latar belakang etnik minoritas, Kulit Hitam dan Asia untuk mendaftar.

Riset pekan lalu menunjukkan bahwa kelompok etnik minoritas dua sampai tiga kali mungkin terinfeksi Covid-19 dibanding dengan orang kulit putih di Inggris. Jumlah yang tak seimbang itu juga terjadi dalam kasus kematian penyakit pernapasan tersebut.

sumber : Antara/Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA