Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

AP II Targetkan 40 Juta Penumpang Hingga Akhir 2020

Senin 17 Aug 2020 11:07 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Nidia Zuraya

Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin bersama jajaran direksinya berkunjung ke Republika, Jakarta, Kamis (30/7).

Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin bersama jajaran direksinya berkunjung ke Republika, Jakarta, Kamis (30/7).

Foto: Republika/Thoudy Badai
Pandemi Covid-19 sempat membuat industri jasa penerbangan lesu.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pandemi Covid-19, menyebabkan industri penerbangan, sempat turun drastis karena aturan yang mengharuskan pemerintah membatasi penumpang. Menurut Presiden Director AP II Muhammad Awaluddin, PT Angkasa Pura II (AP II) menargetkan 40 juta penumpang hingga akhir kuartal tahun 2020.

"Untuk mencapai target itu, AP II telah menyusun tiga langkah strategis yang dijadikan acuan 'best scenario' untuk menggeliatkan kembali penerbangan di nusantara," ujar Awaluddin, kepada wartawan akhir pekan ini.

Menurut Awaluddin, pandemi Covid-19 sempat membuat industri jasa penerbangan gontai. Jumlah penumpang yang melakukan perjalanan di bandara yang dikelola AP II pun, sempat terperosok ke titik nadir.

"Untuk mendapatkan 40 juta penumpang itu, kita tidak mulai dari nol. Karena dari Maret AP II sudah dapat 20 juta lebih, Januari kita 8 juta, Februari 7 juta, Maret mulai turun ke 5 juta. Yang berat itu April, Mei, Juni, angkanya jatuh ke titik nadir," papar Awaluddin.

Awaluddin mengatakan, setelah Juni dan Juli, industri penerbangan mulai take off lagi. Hal itu lah, yang ia sebut best scenario berdasarkan asumsi dan kalkulasi.

"Asumsi yang pertma berkaitan dengan pandemi Covid-19 akan meninggalkan puncaknya," katanya.

Agar mendongkrak jumlah penumpang, saat ini, kata dia, pihaknya akan meningkatkan kembali utilisasi slot time di bandara. Karena, secara utilisasi slot di AP II berada di angka di 35 persen di masa pandemi. "Kalau begitu 35 persen akan terus ditingkatkan, dalam situasi normal 70 - 80 persen rata-rata," katanya.

Selain itu, kata dia, AP II juga tengah berkomunikasi dengan maskapai untuk mengaktifkan kembali rute perjalanan. Seperti halnya, yang dilakukan di Bandara Husein dengan mengaktifkan kembali rute perjalanan dari Bandung ke sejumlah daerah dengan menggunakan pesawat bermesin jet.

"Dan ketiga terus menerus, mendorong terjadinya peningkatakan frekuensi terbang," katanya.

Dengan meningkatnya jumlah penumpang, kata dia, akan berdampak positif terhadap perekonomian di daerah tujuan atau asal. AP II mencatat, pada Juli terdapat kunjungan 1,5 juta penumpang pun bisa terjadi perputaran uang sebesar Rp 1,9 triliun dari 19 bandara yang dikelola AP II.

"Pergerakan uang dari yang beli tiket, uang yang bergerak akibat transportasi umum, oleh-oleh UKM, yang yang dibelanjakan di bandara. Itu baru direct impact, belum lagi direct impact-nya seperti layanan hotel, restauran dan sebagainya," kata Awaluddin.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA